Pengasuh yang Ditetapkan: Minuman Percutian dan Penyakit Mental

Alkohol adalah makanan utama di meja percutian walaupun terdapat banyak kisah mengenai masalah keluarga. Sebenarnya, pelinciran sosial menjadikannya lebih mudah untuk berurusan dengan beberapa orang yang lebih sukar dalam keluarga kita. Tetapi apabila anda menambah penyakit mental, anda menghadapi risiko yang lebih besar daripada pertandingan berteriak mengenai politik atau seseorang yang pulang dengan pemakainya.

Kakak saya Pat didiagnosis dengan skizofrenia lapan tahun yang lalu pada bulan Disember ini. Minum alkohol tidak digalakkan menggunakan ubatnya. Itu menjadikannya sangat mengantuk. Beberapa bir setelah minum ubatnya pada tahun 2007 dan dia pingsan di bilik mandi, membanting ke tandas dan menggesernya dari lantai - dan dia bukan lelaki besar.

Dia tidak minum banyak lagi, mungkin bir dengan makan malam. Tetapi cuti memberikan dilema khas untuk Pat. Dia tidak gemar bersosial. Dia tenang dan hampir tidak pernah meninggalkan rumah. Dia mungkin senang menghabiskan percutian seorang diri, tetapi keluarga kami tidak akan membiarkan perkara itu terjadi.

Dengan semua orang menuangkan wain dan bir di perhimpunan percutian, kami mempunyai beberapa saat terengah-engah menyaksikan dia minum sendiri dan kemudian menatap satu sama lain bertanya-tanya siapa yang akan kita katakan, "Um, saya rasa itu bukan idea yang sangat baik. "

Bagaimana anda menyelesaikan masalah ini? Kami mengambil masa yang lama untuk menyedari perkara terbaik yang perlu dilakukan adalah menghadkan minum atau tidak sama sekali bercuti.

Saya tahu banyak orang dalam pemulihan yang takut menghabiskan percutian bersama keluarga kerana dikelilingi oleh alkohol. Seorang rakan mengatakan bahawa dia meninggalkan makan malam Thanksgiving dan Krismas lebih awal untuk mengelakkan ayahnya dipalu. Yang saya fikirkan adalah, "tidakkah itu membuat mereka sedih kerana mereka tidak dapat melihat anda begitu banyak?"

Ketika kami mengatakan bahawa cuti kami tidak beralkohol, saya pasti ramai ahli keluarga saya berfikir, "Baiklah, Pat tidak boleh minum, tetapi itu tidak bermakna saya tidak boleh!"

Perkara yang paling teruk mengenai sikap ini ialah mengabaikan peranan pengasuh. Sebaliknya, kita semua adalah penjaga, bukan hanya ibu bapa atau saya. Apabila anda mengundang seseorang ke dalam kehidupan dan rumah anda, anda tidak membuang semua batas dan nilai yang anda pegang.

Batasan dan nilai dalam kes kita mungkin sedikit berbeza daripada yang lain. Kami suka rutin, kami suka senaman ringan dan tawa. Kami mengira produktiviti dalam mengambil bilik mandi, mencuci pakaian dan mengosongkan kotak sampah. Kami menandakan hari-hari yang baik dalam kata-kata lucu, perbualan dan smirks yang baik. Sedikit berjalan jauh. Kami mengurangkan tekanan dan meredakannya. Persekitaran inilah yang menjadikan Pat bahagia dan sihat. Persekitaran itu tidak termasuk alkohol.

Adakah sukar untuk membuat orang lain memahami perkara ini? Sedikit. Perhimpunan kami semakin kecil sejak kami berhenti menghidangkan bourbon eggnog. Sekarang kita biasanya hanya minum segelas wain semasa makan percutian.

Lucu betapa kita berpegang pada tradisi dan hak kita untuk melakukan apa yang kita mahukan. Tetapi anda boleh minum sekurang-kurangnya 350 hari lain dalam setahun. Adakah pengorbanan yang sangat besar untuk tetap berwaspada demi Pat?

Saya tahu hujah bahawa dia harus mempunyai kemahuan untuk menjauhkan diri walaupun ada alkohol, tetapi dia semestinya juga tahu perbezaan antara apa yang nyata dan yang tidak. Saya boleh bercakap tentang semestinya sehingga wajah saya berwarna biru:

Dia harus tahu bahawa orang lain tidak dapat membaca pemikirannya. Dia tidak boleh percaya ada kamera di pancuran mandinya dan orang tidak masuk ke rumahnya ketika dia tidak melihat. Dia harus tahu CIA tidak mengejarnya. Dia tidak boleh menyangka anak-anak yang bermain di halaman belakang rumahnya mengintipnya. Dia tidak perlu takut meninggalkan rumah. Dia harus bekerja, bermain gitar dan meraih impiannya. Dia semestinya berpacaran dengan wanita luar biasa yang cerdas dan menarik seperti dia dan juga berteman.

Tetapi inilah kehidupannya dan di sinilah kita berada. Kenyataannya adalah bahawa dia meminta sedikit dari saya dan saya dengan mudah menjauhkan diri dari minum atau merokok atau apa sahaja untuk bercuti santai, tidak dapat dilupakan, dengan satu-satunya abang saya.

Secara peribadi, saya telah kehilangan sedikit berat badan untuk tidak minum sebelum saya duduk di kalkun percutian. Saya makan lebih sedikit, dan saya tidak merasa sesak selepas makan malam. Tidak lagi berguling-guling di atas katil dengan gangguan pencernaan dan berfikir, "Mengapa saya makan begitu banyak?" Ia diterjemahkan ke kawasan lain dalam hidup saya dan saya kurang minum secara keseluruhan.

Bahagian yang paling baik adalah mengingati setiap perincian perbualan saya dengan Pat. Saya boleh ingat semua yang dia katakan. Lebih senang mendengar dan bertanya soalan penting ketika saya sedar. Saya yakin dia juga mengingati interaksi kita dengan lebih baik. Apa hadiah yang lebih baik yang dapat kita berikan satu sama lain?

Oleh itu, saya meminta anda untuk mempertimbangkan untuk mengubah cara anda menghampiri tradisi percutian anda sekiranya anda mempunyai seseorang dengan penyakit mental yang teruk di meja anda. Anda tidak akan menyediakan semangkuk kacang kepada tetamu percutian dengan alahan kacang yang teruk, bukan? Cobalah untuk menjadikannya percutian yang merangkumi semua orang dan menjaga kesihatan dan inklusif dalam hati.