Hubungan: Bolehkah Anda Menunjukkan Rahmat di Bawah Api?

Kata, "rahmat" dapat berarti pesona, yang merupakan kualiti yang baik untuk ditanam dalam diri kita. Dalam konteks keagamaan, seperti dalam lagu, "Amazing Grace," itu berarti kebaikan yang tidak dapat ditanggung. Anda mungkin pemberi rahmat semacam ini atau penerima.

Bersikap baik kepada orang yang anda temui dan berkencan, walaupun anda merasakan bahawa tingkah laku mereka tidak layak, ia baik untuk anda, bagi mereka, dan melalui kesan riak, untuk planet ini. Saya tidak mengatakan untuk menjadi pendorong. Kebaikan hanya bermaksud memperlakukan orang lain dengan rasa hormat yang mereka layak sebagai manusia. Kita semua mempunyai kebajikan dan kekurangan, dan ketika kekurangan seseorang kelihatan menjerit kepada kita, itu dapat membantu untuk menarik nafas lega dan menerima bahawa dia melakukan yang terbaik saat ini.

Namun, sebilangan besar dari kita cenderung tidak seimbang apabila tingkah laku kurang ramah datang ke arah kita.

Kisah Jenny

Kemampuan Jenny untuk bertindak balas dengan ramah ketika di bawah tekanan diuji. Dia baru-baru ini dipecat dari pekerjaan berprestij yang dipegangnya selama lima tahun. Dia merasa kehilangan dan putus asa ketika mengumpulkan kekuatan untuk menghadiri pesta. Harold, rakan rakannya, ada di sana. Memikirkan dia akan memahami dan mungkin mempunyai idea untuknya tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya, dia mengatakan kepadanya bahawa dia sekarang menganggur untuk pertama kalinya dalam enam belas tahun.

Dia berkata, "Sayang sekali anda tidak mempunyai kemahiran.

Dia kemudian mencadangkan agar dia kembali ke tempatnya, mungkin kerana seks.

Hanya itu yang dia fikir saya baik, Jenny berfikir, jijik dengannya, dan juga dengan dirinya sendiri karena terbuka secara emosional kepada seseorang yang begitu sombong. Dia pulang dengan perasaan lebih teruk dari sebelumnya.

Menunjukkan Rahmat adalah Pilihan

Eleanor Roosevelt mengatakan bahawa tidak ada yang dapat membuat anda merasa rendah diri tanpa persetujuan anda. Kami mempunyai pilihan, dan menunjukkan rahmat adalah pilihan yang baik. Kita tidak perlu mundur untuk mengasihani diri sendiri atau membalas dendam. Salah satu daripada tindak balas ini mungkin terasa wajar, tetapi tidak ada yang baik untuk diri sendiri atau orang yang memprovokasi anda.

Menggunakan Jenny sebagai contoh, bagaimana cara beralih ke mod ramah ketika seseorang memperlakukan anda dengan tidak ramah: Pertama, perhatikan apa yang anda rasakan. Perasaan khas dalam situasi seperti itu terluka atau marah kerana dihina, dihina, atau dimanipulasi. Apabila kita mengalaminya, kita mungkin merasa terlalu kecewa untuk mengambil tindakan pembetulan di tempat untuk tidak berpusat. Tetapi ada baiknya kita berusaha mengembalikan keseimbangan kita sebaik sahaja kita merasa cukup tenang.

Sebaik-baiknya, perkara pertama yang dapat dilakukan Jenny untuk kembali seimbang adalah dengan menarik nafas dalam-dalam, menghirup dan menghembuskan nafas perlahan-lahan beberapa kali. Dia juga boleh menghitung hingga sepuluh.

Beralih ke Menunjukkan Rahmat melalui bercakap sendiri

Seterusnya dia dapat mempraktikkan teknik komunikasi perbincangan diri lima langkah yang dijelaskan oleh psikologi Dr. Pamela Butler, pengarang Bercakap dengan Diri Sendiri: Bagaimana Terapi Tingkah Laku Kognitif Dapat Mengubah Hidup Anda. Inilah cara Jenny mengikuti lima langkah, yang diuraikan di bawah, untuk mengembalikan dirinya ke keadaan yang lebih baik:

Langkah 1. Perhatikan apa yang anda rasakan dan fikirkan.

Jenny mungkin berfikir: "Dia adalah orang yang baik untuk memperlakukan saya seperti ini," atau "Saya tidak berharga kecuali sebagai objek seks."

Langkah # 2: Tanyakan pada diri sendiri: Adakah yang saya nyatakan pada diri saya bermanfaat?

Jenny menjawab bahawa tidak bermanfaat kerana itu membuat dia merasa tidak enak terhadap Howard dan dirinya sendiri.

Langkah # 3: Tanyakan pada diri sendiri: Apa yang mendorong saya untuk bercakap dengan diri sendiri dengan cara ini?

Jenny mengatakan bahawa perbincangan dirinya yang negatif berasal dari "Hakim", yang melabelkan orang sebagai buruk atau salah. Jenny sekarang mengatakan kepada dirinya sendiri, "Saya menyalahkan dia kerana membuat saya merasa tidak sedap hati dan saya sendiri kerana menjadi kacau."

Langkah # 4. Perbincangan diri yang lebih baik.

Jenny berkata, "Saya tidak perlu bertolak ansur dengan tingkah laku sombong atau membiarkan orang lain menentukan saya. Apabila keadaan terasa beracun, saya boleh meminta maaf dengan sopan. Saya boleh berbudi bahasa walaupun kepada seseorang yang tidak bersikap sopan - dengan tidak mengambilnya secara peribadi. Tingkah laku tidak sopan adalah mengenai orang yang bertindak sedemikian. Ini bukan mengenai saya. "

Langkah # 5.Apa rancangan tindakan anda?

Jenny memutuskan untuk menjadi lebih ramah apabila seseorang tidak sensitif. Dia juga bertekad untuk lebih berhati-hati dengan siapa dia akan berkongsi perincian peribadinya. Dia akan berusaha untuk menyenangkan semua orang, namun menjauhkannya dari orang-orang yang kasar, kerana "Saya juga harus bersikap baik kepada diri sendiri."

Mengapa Perlu Memberi Balasan Dengan Baik

Sama ada kita masih bujang atau berkahwin, kita mungkin akan berada dalam situasi sekarang dan lagi di mana butang kita ditolak. Kita mungkin merasakan dorongan untuk mundur secara diam-diam atau menyerang dengan marah. Betapa lebih baik, untuk kesihatan emosi kita, untuk kesejahteraan orang lain, dan untuk apa sahaja hubungan, untuk menanggapi hasutan dengan rahmat.