Bagaimana Kelahiran Traumatik Mempengaruhi OB / GYN, Bidan?

Apabila kehamilan berakhir pada bayi atau ibu yang mengalami kecederaan parah atau membawa maut, ia boleh mengakibatkan keluarga terkena emosi. Tetapi bagaimana peristiwa yang memilukan itu mempengaruhi kesihatan mental pakar kandungan atau bidan yang bertanggungjawab?

Penyelidik Denmark di University of Southern Denmark bertekad untuk menjawab soalan ini dan untuk lebih memahami kesan kelahiran trauma pada identiti profesional dan peribadi doktor. Untuk melakukan ini, mereka meminta pakar obstetrik dan bidan Denmark untuk menyelesaikan tinjauan dan mengambil bahagian dalam wawancara.

Hasil kajian menunjukkan bahawa perasaan menyalahkan dan rasa bersalah mendominasi ketika bidan dan pakar obstetrik berjuang untuk menangani selepas melahirkan anak yang trauma, tetapi kejadian seperti itu juga membuat mereka lebih memikirkan makna kehidupan dan membantu membentuk mereka menjadi bidan dan doktor yang lebih baik.

"Sepengetahuan kami, ini adalah kajian terbesar untuk menyiasat pengalaman profesional penjagaan kesihatan obstetrik dengan melahirkan anak yang trauma. Kesalahan dan rasa bersalah nampaknya mendominasi ketika bidan dan pakar obstetrik berjuang untuk mengatasi akibat kelahiran anak yang trauma, yang merupakan penemuan yang konsisten tanpa mengira waktu sejak peristiwa itu, ”kata Katja Schrøder, R.M., M.Sc. Kesihatan Universiti Denmark Selatan.

"Ini dapat menunjukkan bahawa walaupun program keselamatan pesakit saat ini telah mempromosikan budaya belajar yang lebih adil dan adil dengan kurang menyalahkan dan memalukan setelah kejadian buruk, perasaan bersalah secara peribadi tetap menjadi beban bagi profesional penjagaan kesihatan individu."

Kajian ini melibatkan 1.237 profesional penjagaan kesihatan, di mana 85 persennya terlibat dalam melahirkan anak yang trauma. Meskipun disalahkan oleh pesakit, teman sebaya, atau pihak berkuasa rasmi ditakuti (dan kadang-kadang dialami), perjuangan dalaman dengan rasa bersalah dan pemikiran eksistensial lebih menonjol.

Perasaan bersalah dilaporkan oleh 49 peratus responden, dan 50 peratus melaporkan bahawa melahirkan anak yang trauma membuat mereka lebih memikirkan makna kehidupan. Di samping itu, 65 peratus merasakan bahawa mereka telah menjadi bidan atau doktor yang lebih baik kerana kejadian trauma.

Schrøder menambah bahawa topik-topik eksistensial, seperti memikirkan lebih lanjut tentang makna hidup dan mengalami pertumbuhan peribadi yang bersifat emosional atau rohani, belum pernah dipelajari dalam konteks ini, dan ini sepertinya memainkan peranan penting setelah peristiwa ini terjadi. .

Penemuan ini mungkin berguna untuk usaha yang bertujuan untuk memberikan sokongan yang mencukupi kepada profesional penjagaan kesihatan setelah menangani kelahiran anak yang trauma. Ini akan memberi manfaat bukan hanya kepada profesional tetapi juga pesakit kerana keadaan fizikal dan emosi doktor mempengaruhi kualiti dan keselamatan rawatan pesakit.

Kajian ini diterbitkan dalam jurnal Acta Obstetricia et Gynecologica Scandinavica.

Sumber: Wiley