Depresi Selepas Diagnosis Penyakit Jantung Berkaitan dengan Serangan Jantung, Kematian

Penyelidikan baru menunjukkan pesakit dengan sejarah ketidakselesaan dada akibat penyakit arteri koronari - penumpukan plak di arteri jantung - yang kemudiannya didiagnosis dengan kemurungan lebih cenderung mengalami serangan jantung atau mati berbanding dengan mereka yang tidak mengalami kemurungan .

Kajian itu, yang dibentangkan di Sesi Ilmiah Tahunan ke-65 American College of Cardiology, sesuai dengan penyelidikan sebelumnya yang menunjukkan kemurungan dikaitkan dengan hasil yang lebih buruk selepas serangan jantung atau pembedahan pintasan.

Namun, para penyelidik mencatat bahawa ini adalah kajian populasi besar pertama yang melihat bagaimana diagnosis baru mengenai kemurungan dapat mempengaruhi orang dengan penyakit jantung koroner.

Kajian itu merangkumi 22.917 pesakit dari 19 pusat perubatan di Ontario, Kanada, yang menerima diagnosis penyakit arteri koronari stabil (CAD) berikutan angiogram koronari untuk sakit dada antara 1 Oktober 2008, dan 30 September 2013.

Para penyelidik mendapati bahawa pesakit dengan CAD yang didapati mengalami kemurungan 83% lebih mungkin mati akibat apa pun berbanding dengan mereka yang mempunyai keadaan yang sama yang tidak mengalami kemurungan selama rata-rata tindak lanjut selama tiga tahun.

Mereka juga 36 peratus lebih mungkin pergi ke hospital yang mengalami serangan jantung dalam jangka masa yang sama.

Bagaimanapun, kemurungan tidak mempengaruhi kemungkinan memerlukan pembedahan pintasan atau penempatan stent koronari, kajian itu dijumpai.

"Pesakit yang mengalami kemurungan setelah didiagnosis dengan penyakit jantung mempunyai prognosis yang jauh lebih buruk," kata Natalie Szpakowski, M.D., seorang doktor perubatan dalaman yang tinggal di University of Toronto dan penulis utama kajian ini. "Penemuan kami menunjukkan bahawa pesakit ini mungkin perlu disaring untuk gangguan mood, sama ada oleh doktor keluarga atau ahli kardiologi mereka."

Dia menyatakan bahawa kerana tidak ada selang waktu di mana pesakit-pesakit ini lebih cenderung mengalami kemurungan, pemeriksaan harus dilakukan secara berkala untuk menghindari peluang yang terlewat untuk campur tangan.

Pesakit yang didiagnosis mengalami kemurungan cenderung menjadi wanita dan melaporkan sakit dada yang lebih teruk berdasarkan skala angina yang disahkan, menurut penemuan kajian.

Faktor lain yang meramalkan kemurungan termasuk merokok, diabetes, atau mempunyai sejumlah besar keadaan perubatan yang ada.

"Ini selaras dengan literatur bahawa wanita lebih cenderung kepada kemurungan, sama ada disebabkan oleh hormon seks atau peranan sosial yang tidak kita ketahui sepenuhnya," kata Szpakowski. "Kajian lain juga mendapati bahawa sakit dada yang lebih teruk dikaitkan dengan kemurungan, dan kita tahu orang dengan lebih banyak penyakit perubatan lebih mudah mengalami kemurungan."

Untuk dimasukkan dalam kajian ini, pesakit harus menunjukkan bukti lebih dari 70 peratus penyempitan di arteri jantung dan lebih daripada 50 peratus di arteri koronari kiri kiri. Para penyelidik mengecualikan pesakit jika mereka mempunyai riwayat depresi atau pernah mengalami serangan jantung, kejadian jantung lain yang memerlukan rawat inap, pembedahan pintasan, atau stent.

Kod penagihan doktor dan kemasukan ke hospital digunakan untuk menentukan diagnosis baru kemurungan utama. Data dikumpulkan untuk kematian semua sebab dan masa untuk masuk semula untuk serangan jantung dan revaskularisasi, dan analisis dikendalikan untuk faktor risiko kardiovaskular lain, para penyelidik menjelaskan.

"Berdasarkan penemuan ini, mungkin ada kesempatan untuk meningkatkan hasil pada orang dengan penyakit jantung koroner dengan menyaring dan mengobati gangguan mood, tetapi ini perlu dikaji lebih lanjut," kata Szpakowski. "Angina kronik yang stabil kerana penyempitan arteri koronari adalah perkara biasa, dan penemuan kami menunjukkan bahawa banyak pesakit ini mengalami kemurungan. Tindak lanjut kami adalah paling lama lima tahun, sehingga banyak lagi yang mungkin terjejas. "

Szpakowski memberi amaran bahawa reka bentuk kajian mungkin telah menangkap pesakit dengan tekanan psikososial di samping gangguan kemurungan utama. Dia mengatakan ini boleh melemahkan penemuan, yang bermaksud bahawa kesan kemurungan pada hasil dapat menjadi lebih kuat pada pasien dengan depresi sebenarnya. Penyelidikan ini juga terbatas pada pasien yang menderita angiogram koroner, yang mungkin mengalami penyakit atau gejala yang lebih parah.

Sumber: American College of Cardiology