Citra Dapat Membantu Mengurangkan Kenangan Palsu

Satu kajian baru menunjukkan bahawa gambar boleh digunakan sebagai kaedah untuk meningkatkan ingatan dan mengurangkan beberapa jenis ingatan palsu.

Para penyelidik meneliti bagaimana membuat gambar mempengaruhi keupayaan untuk mengingat semula senarai kata yang berkaitan secara konseptual dan juga senarai kata berima.

Orang yang diperintahkan untuk membuat gambar perkataan senarai di kepala mereka dapat mengingat lebih banyak perkataan daripada orang yang tidak membuat gambar, dan mereka tidak mengingat kenangan palsu sesering mungkin.

"Membuat gambar meningkatkan ingatan peserta dan membantu mereka melakukan lebih sedikit kesilapan, tanpa mengira senarai apa yang kami berikan kepada mereka," kata Merrin Oliver, pengarang utama kajian dan Ph.D. pelajar dalam program psikologi pendidikan di Georgia State University.

Dalam kajian itu, 102 pelajar sarjana ditunjukkan 10 senarai perkataan, satu demi satu, pada projektor dan diminta untuk mengingat semula kata-kata itu tepat setelah setiap senarai. Separuh senarai itu dihubungkan dengan makna dan setengah dengan suara.

Para peserta dibahagikan kepada dua kumpulan, dengan satu kumpulan menerima arahan untuk membayangkan setiap perkataan secara visual dan kumpulan yang lain menerima arahan untuk mengingat perkataan.

Selepas ujian mengingat kembali, peserta menyelesaikan pencarian kata selama tujuh minit untuk membersihkan minda mereka.

Kemudian mereka menyelesaikan ujian pengecaman, di mana mereka melihat beberapa kata dari senarai sebelumnya dan juga kata-kata yang sebelumnya tidak kelihatan, dan harus menunjukkan kata-kata yang mereka pelajari.

"Kami tidak pandai menilai sumber kenangan kami," kata Oliver. "Senarai ini biasanya mengingatkan orang tentang kata yang sebenarnya tidak mereka pelajari, jadi mereka tersilap mengingat mempelajari kata-kata yang serupa dengan yang ada dalam daftar."

Sebagai contoh, setelah mempelajari senarai kata-kata yang berkaitan secara konseptual (contohnya gula-gula, gula, coklat, jantung, rasa, gigi, madu, kek), banyak orang salah mengingat perkataan manis.

Ketika diminta untuk mempelajari senarai yang berkaitan dengan bunyi yang membingungkan (misalnya, boneka, bail, balk, dinding, jatuh, botak, pall, bill), kata bola adalah memori palsu yang biasa.

Otak nampaknya mempunyai kemampuan splash-over. Pakar menjelaskan bahawa ketika seseorang mengaktifkan kata-kata yang berkaitan di otaknya, pengaktifan ini menyebar ke item lain yang berkaitan dan menyebabkan kesalahan ingatan. Dalam kajian ini, gambar membantu menghentikan pengaktifan penyebaran ini.

Walaupun citra menurunkan ingatan palsu semasa penarikan balik segera, prosedur pencitraan sederhana dalam kajian ini tidak mencukupi untuk mengurangkan ingatan palsu untuk senarai berkaitan secara konseptual semasa ujian pengecualian tertunda.

Otak mengembangkan jejak ingatan yang kuat untuk pengaktifan konsep yang berkaitan dan tidak mudah melupakan jenis maklumat ini.

"Kajian kami menunjukkan arahan gambar yang lebih terperinci diperlukan untuk membantu menyaring ingatan palsu semasa ujian pengecaman, di mana ingatan palsu biasanya sangat tinggi," kata Oliver.

"Orang harus membuat gambar terperinci dengan ciri unik untuk membantu mengelakkan sokongan kenangan palsu pada ujian berdasarkan pengiktirafan seperti penilaian benar / salah atau pilihan ganda, di mana anda tergoda oleh gewang dan kemungkinan kenangan palsu."

Penemuan ini diterbitkan dalam Jurnal Psikologi Umum.

Sumber: Universiti Negeri Georgia