Ibu yang Sangat Responsif Dapat Memberi Kesan Besar pada Perkembangan Fragile X Kids

Satu kajian baru mendapati bahawa ibu yang sangat responsif mempunyai kesan yang signifikan terhadap perkembangan positif komunikasi dan kemahiran berbahasa pada anak-anak dengan sindrom Fragile X (FXS), penyebab genetik autisme dan kecacatan intelektual yang lain.

Hasil kajian menunjukkan bahawa tindak balas ibu juga berkaitan secara positif dengan sosialisasi dan kemahiran hidup harian kanak-kanak dan bahkan dapat mengurangkan penurunan yang sering dilaporkan pada kanak-kanak dengan FXS bermula pada usia pertengahan kanak-kanak.

Kajian ini dilakukan terhadap 55 kanak-kanak dari usia dua hingga 10 tahun dan masih berlanjutan hingga remaja.

Para penyelidik memberi tumpuan kepada satu set tingkah laku ibu tertentu, yang secara kolektif disebut tanggungjawab ibu, di rumah keluarga. Ini termasuk memberi komen mengenai tingkah laku anak dan / atau tumpuan perhatian; meminta tindak balas lisan; dan secara lisan “mengekod semula” atau menyatakan semula dan / atau memperluas apa yang dikatakan oleh anak.

"Penemuan kami mengenai kesan tindak balas ibu luar jangka terhadap perkembangan tingkah laku adaptif kanak-kanak menggarisbawahi fakta bahawa manifestasi FXS bukan hanya produk biologi, tetapi akhirnya disebabkan oleh interaksi dinamik biologi, tingkah laku, dan persekitaran dalam jangka masa yang panjang. masa, "kata Steven Warren, Ph.D., Profesor Cemerlang Pendengaran Pertuturan-Bahasa: Sains & Gangguan di University of Kansas.

Kesan positif dari tahap respons ibu yang tinggi dari usia kanak-kanak hingga kanak-kanak pertengahan adalah benar walaupun pada kanak-kanak dengan gejala autistik yang lebih teruk dan tahap perkembangan kognitif nonverbal yang lebih rendah.

"Penyelidik kami dengan tekun mengkod setiap kejadian tingkah laku ibu terhadap anak mereka," kata Nancy Brady, Ph.D., profesor pendengaran Pertuturan-Bahasa."Ini memungkinkan kita untuk mengetahui bahawa tingkah laku Ibu, seperti menanggapi semua komunikasi, bahkan komunikasi nonverbal, mempunyai implikasi penting di jalan."

Sebelum ini, para penyelidik melaporkan bahawa 56 peratus kanak-kanak dalam kajian menunjukkan penurunan tingkah laku adaptif pada atau sebelum usia sepuluh tahun, dengan usia rata-rata tujuh tahun untuk permulaan penurunan, baik berkaitan dengan rakan sebaya dan secara mutlak syarat.

Tetapi analisis sekarang menunjukkan bahawa penurunan ini tidak berlaku atau jauh lebih kecil untuk anak-anak dengan ibu yang sangat responsif.

Penemuan ini mungkin mempunyai implikasi klinikal dan pendidikan yang penting bagi kanak-kanak dengan FXS, kata Brady. "Kami tidak melihat adanya penurunan dan berpotensi peningkatan yang besar dalam upaya latihan yang bertujuan untuk meningkatkan dan mendukung pengasuhan yang sangat responsif untuk anak-anak dengan FXS pada awal dan menengah."

Dalam penyelidikan mereka sebelumnya, Brady dan Warren mendapati bahawa pertumbuhan perbendaharaan kata pada kanak-kanak dengan FXS dikaitkan dengan ibu yang menunjukkan respons yang lebih awal dan berterusan sehingga anak mereka mencapai usia sembilan tahun. Sekali lagi, ini tidak bergantung pada IQ nonverbal anak, gejala autisme atau tahap pendidikan ibu tetapi menunjukkan sumbangan responsiviti ibu yang unik.

"Tidak ada keraguan bahawa keibubapaan memainkan peranan dinamis dan kumulatif dalam pengembangan manusia bersama dengan biologi dan kekuatan lingkungan lain," kata Warren.

"Keupayaan kita untuk memahami kesan ini ditingkatkan dengan kajian longitudinal jangka panjang yang membolehkan kita memerhatikan bagaimana kekuatan ini berinteraksi di seluruh pembangunan. Pada akhirnya, pengetahuan yang diperoleh dari kajian ini harus membuka jalan untuk intervensi dan rawatan yang semakin berkesan. "

Sumber: Universiti Kansas, Life Span Institute