Keagamaan Turun di AS, Terutama Di Kalangan Milenium

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa peratusan orang Amerika yang berdoa atau percaya kepada Tuhan mencapai tahap terendah sepanjang tahun pada tahun 2014.

Pasukan penyelidik antara pelajar yang diketuai oleh profesor psikologi Universiti Negeri San Diego, Dr Jean M. Twenge menganalisis data dari 58,893 responden ke Kajian Sosial Umum. Tinjauan ini adalah tinjauan perwakilan nasional terhadap orang dewasa A.S. yang ditadbir antara tahun 1972 dan 2014.

Drs. Ryne Sherman dari Florida Atlantic University dan Julie J. Exline dari Case Western Reserve University, dan pelajar siswazah Case Western Joshua B. Grubbs, juga turut serta dalam penyelidikan ini.

Para penyelidik mendapati lima kali lebih banyak orang Amerika pada tahun 2014 melaporkan bahawa mereka tidak pernah berdoa seperti orang Amerika pada awal tahun 1980-an, dan hampir dua kali lebih banyak orang mengatakan mereka tidak percaya kepada Tuhan.

Para penyelidik mendapati orang Amerika dalam beberapa tahun kebelakangan ini cenderung untuk terlibat dalam pelbagai amalan agama. Sebagai contoh, kurang orang Amerika menghadiri kebaktian keagamaan, mencirikan diri mereka sebagai orang beragama, atau percaya bahawa Alkitab diilhami ilahi.

Penurunan terbesar dalam tingkah laku keagamaan didapati di kalangan responden berusia 18 hingga 29 tahun. Hasilnya muncul dalam jurnal Sage Buka.

"Sebilangan besar kajian sebelumnya menyimpulkan bahawa lebih sedikit orang Amerika berafiliasi secara terbuka dengan agama, tetapi orang Amerika sama agama dengan cara peribadi. Itu tidak lagi berlaku, terutama dalam beberapa tahun terakhir, "kata Twenge, yang juga pengarang buku," Generation Me. "

"Penurunan besar dalam amalan keagamaan di kalangan orang dewasa muda juga merupakan bukti lebih lanjut bahawa Millennials adalah generasi keagamaan paling sedikit dalam ingatan, dan mungkin dalam sejarah Amerika."

Penurunan dalam amalan keagamaan ini tidak disertai dengan peningkatan kerohanian, yang, menurut Twenge, menunjukkan bahawa, daripada kerohanian menggantikan agama, orang Amerika menjadi lebih sekular.

Satu-satunya pengecualian terhadap penurunan kepercayaan agama adalah sedikit peningkatan kepercayaan pada akhirat.

"Sangat menarik bahawa lebih sedikit orang mengambil bahagian dalam agama atau berdoa tetapi lebih percaya pada akhirat," kata Twenge.

"Ini mungkin merupakan bagian dari mentaliti hak yang semakin meningkat - memikirkan anda dapat memperoleh sesuatu tanpa apa-apa."

Sumber: Universiti Negeri San Diego