Memberi Ganjaran kepada Anak dengan Makanan Ringan Boleh Membawa Makan Emosional

Satu kajian baru mendapati bahawa kanak-kanak yang orang tuanya menggunakan kaedah pengendalian lebih banyak di sekitar makanan - termasuk menahan makanan "sampah" tetapi kemudian menggunakannya sebagai ganjaran - mungkin lebih cenderung untuk mengembangkan tabiat makan emosi. Hasil kajian menunjukkan bahawa ketika merasa tertekan (tetapi tidak lapar), anak-anak ini cenderung mencari makanan ringan daripada mainan.

"Sebagai ibu bapa, sering ada naluri semula jadi untuk mencuba dan melindungi anak-anak kita daripada makan makanan buruk: yang tinggi lemak, gula atau garam," kata Dr Claire Farrow, pensyarah kanan psikologi di Universiti Aston.

“Sebaliknya kami sering menggunakan jenis makanan ini sebagai makanan atau hadiah, atau bahkan sebagai tindak balas untuk meredakan kesakitan jika anak-anak kesal. Bukti dari penyelidikan awal kami menunjukkan bahawa dengan melakukan ini, kita mungkin mengajar anak-anak untuk menggunakan makanan ini untuk mengatasi emosi mereka yang berbeza, dan pada gilirannya secara tidak sengaja mengajar mereka untuk makan secara emosional di kemudian hari. ”

Kajian ini melihat amalan pemakanan ibu bapa dengan anak kecil yang berumur tiga hingga lima tahun. Para penyelidik kemudian melakukan tindak lanjut ketika kanak-kanak ini berusia lima hingga tujuh tahun untuk mengetahui apakah amalan memberi makan terdahulu mempengaruhi perkembangan pemakanan emosi.

Semasa eksperimen itu, para penyelidik memerhatikan untuk melihat sama ada kanak-kanak itu mencari makanan ringan atau mainan ketika mereka merasa sedikit tertekan tetapi tidak lapar.

Hasil kajian menunjukkan bahawa kanak-kanak lebih cenderung makan secara emosional pada usia lima hingga tujuh tahun jika ibu bapa mereka sebelumnya terlalu banyak mengawal makanan dan lebih cenderung menggunakan makanan sebagai ganjaran.

Lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk memahami sepenuhnya kepentingan hasil ini pada pola makan jangka panjang, tetapi penemuan menunjukkan bahawa hubungan anak-anak dengan makanan sering terbentuk di awal kehidupan, dan sebahagiannya dipengaruhi oleh cara anak-anak diberi makan dan diajar menggunakan makanan.

"Corak makan biasanya dapat dilacak sepanjang hidup, jadi mereka yang belajar menggunakan makanan sebagai alat untuk mengatasi tekanan emosi pada awalnya cenderung untuk mengikuti pola makan yang serupa di kemudian hari," kata Farrow.

“Selalunya ketika orang makan secara emosional mereka menggunakan makanan berkalori tinggi, tinggi lemak, bertenaga dan tidak kondusif untuk kesihatan. Mempelajari lebih lanjut mengenai bagaimana kita dapat mengajar anak-anak untuk menguruskan pengambilan makanan mereka dengan cara yang sihat dapat membantu kita mengembangkan nasihat dan panduan amalan terbaik untuk keluarga dan mereka yang terlibat dalam memberi makan anak-anak. "

Memandangkan tahap obesiti kanak-kanak yang tinggi dan risiko kesihatan yang berkaitan semakin jelas pada usia yang lebih muda, memahami mengapa orang tertentu beralih kepada jenis makanan tertentu pada waktu tekanan atau kegelisahan dapat membantu mendorong amalan makan yang lebih sihat.

"Kami tahu bahawa pada orang dewasa makan emosi dikaitkan dengan gangguan makan dan kegemukan, jadi jika kita dapat mengetahui lebih lanjut mengenai perkembangan makan emosi pada masa kanak-kanak, kita mudah-mudahan dapat mengembangkan sumber dan nasihat untuk membantu mencegah perkembangan makan emosi pada anak-anak," Farrow berkata.

Sumber: Universiti Aston