Bagi Mereka yang Terganggu Oleh Suara Bising, Otak dalam Overdrive

Orang yang mendapati bunyi mengunyah atau bernafas tidak tertahankan mempunyai perubahan dalam aktiviti otak mereka, menurut kajian baru.

Satu pasukan penyelidik, yang diketuai oleh saintis di Newcastle University, melaporkan penemuan baru mengenai asas fizikal bagi orang yang menderita keadaan yang disebut misophonia, gangguan di mana mereka mempunyai kebencian terhadap bunyi seperti makan, mengunyah, atau mengklik pen berulang. Disebut "suara pencetus" oleh komuniti misophonia, tindak balas boleh menjadi perasaan pertarungan atau penerbangan yang cepat dan kuat, jelas para penyelidik.

Penerbitan dalam Biologi Semasa, kajian baru menunjukkan bukti pertama mengenai perubahan yang jelas dalam struktur lobus frontal otak pada penderita misophonia dan juga melaporkan perubahan dalam aktiviti otak.

Pencitraan otak menunjukkan bahawa orang yang mengalami misofonia mempunyai kelainan dalam mekanisme kawalan emosi yang menyebabkan otak mereka terlalu banyak ketika mendengar bunyi pencetus, menurut para saintis.

Para penyelidik juga mendapati aktiviti otak berasal dari corak hubungan yang berbeza dengan lobus frontal. Ini biasanya bertanggungjawab untuk menekan reaksi tidak normal terhadap bunyi.

Para penyelidik juga mendapati bahawa bunyi pencetus membangkitkan tindak balas fisiologi yang meningkat dengan peningkatan degupan jantung dan berpeluh pada orang yang mengalami misofonia.

"Bagi banyak orang yang menderita misofonia, ini akan menjadi berita gembira kerana, untuk pertama kalinya, kami telah menunjukkan perbezaan dalam struktur otak dan fungsi pada penderita," kata Dr Sukhbinder Kumar dari Institut Neurosains di Newcastle University dan Wellcome Pusat NeuroImaging di University College London (UCL), yang mengetuai penyelidikan.

"Pesakit dengan misofonia mempunyai gambaran klinikal yang serupa, namun sindrom ini tidak dikenali dalam skema diagnostik klinikal semasa. Kajian ini menunjukkan perubahan otak yang kritikal sebagai bukti lebih lanjut untuk meyakinkan komuniti perubatan yang skeptikal bahawa ini adalah gangguan yang tulen. "

Dengan menggunakan imbasan otak yang dilakukan dengan pengimejan resonans magnetik (MRI), pasukan penyelidik mendedahkan perbezaan fizikal pada lobus frontal antara hemisfera otak orang dengan misofonia, dengan myelinasi yang lebih tinggi pada masalah kelabu korteks prefrontal ventromedial (vmPFC).

Kajian ini juga menggunakan MRI berfungsi untuk mengukur aktiviti otak orang dengan dan tanpa misofonia semasa mereka mendengar pelbagai suara seperti:

  • hujan, kafe sibuk, cerek mendidih - suara neutral;
  • bayi menangis, seseorang menjerit - bunyi yang tidak menyenangkan;
  • bunyi pernafasan, makan - bunyi pencetus.

Mereka menemui hubungan yang tidak normal antara kawasan lobus frontal ini dan kawasan yang disebut korteks insular anterior (AIC). Kawasan ini berada dalam masalah abu-abu otak, tetapi terkubur dalam lipatan mendalam di sisi otak, dan diketahui terlibat dalam memproses emosi dan mengintegrasikan isyarat dari badan dan dunia luar, para saintis menjelaskan.

Apabila disajikan dengan bunyi pencetus, aktiviti naik di kedua-dua bidang dalam subjek misofonik, sementara pada subjek normal aktiviti naik di AIC, tetapi turun di kawasan depan.

Para penyelidik mengatakan bahawa mereka berpendapat bahawa ini mencerminkan kelainan mekanisme kawalan antara lobus frontal dan AIC.

"Saya harap ini dapat meyakinkan penderita," kata Dr. Tim Griffiths, seorang profesor neurologi kognitif di Newcastle University dan UCL. "Saya adalah sebahagian daripada komuniti yang ragu-ragu sehingga kami melihat pesakit di klinik dan memahami bagaimana ciri-ciri yang serupa.

"Kami sekarang memiliki bukti untuk menetapkan dasar untuk gangguan tersebut melalui perbedaan mekanisme kawalan otak dalam misofonia," lanjutnya. "Ini akan menunjukkan manipulasi terapi dan mendorong pencarian mekanisme serupa dalam keadaan lain yang berkaitan dengan reaksi emosi yang tidak normal."

Kumar menambahkan bahawa penyelidikan membuka kemungkinan masa depan untuk terapi.

"Harapan saya adalah untuk mengenal pasti tanda tangan otak bunyi pemicu," katanya. "Tanda tangan tersebut dapat digunakan untuk perawatan, seperti neurofeedback misalnya, di mana orang dapat mengatur sendiri reaksi mereka dengan melihat apa jenis aktivitas otak yang dihasilkan."

Sumber: Universiti Newcastle