Konservatif Menang Pertempuran Twitter 2010

Sebuah laporan baru menunjukkan bahawa aktivis Parti Republik dan Parti Teh menggunakan Twitter lebih berkesan daripada lawan Demokrat mereka semasa pilihan raya pertengahan 2010.

Penyelidik dari University of Michigan meneliti strategi media sosial Tea Party, dan sampai pada kesimpulan bahawa aktiviti Twitter dapat menghasilkan ramalan yang baik untuk pemenang pilihan raya.

Pelbagai alat media sosial telah menjadi bahagian penting dalam strategi kempen dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2010, hampir seperempat orang dewasa dalam talian menggunakan rangkaian sosial termasuk Twitter untuk terlibat dengan pilihan raya.

Dalam kajian itu, penyiasat mengkaji lebih daripada 460,000 tweet (entri teks) - bernilai tiga tahun dari 687 calon yang mencalonkan diri untuk kerusi Dewan Negara, Senat dan gubernur.

"Calon konservatif - anggota Partai Republik dan Pesta Teh - pasti menggunakan Twitter dengan lebih jelas dan menunjukkan sekumpulan mesej dan topik yang lebih koheren," kata penyelidik Eytan Adar, Ph.D.

“Mereka juga saling mengikuti dengan lebih dekat. Saya rasa wajar untuk mengatakan bahawa mereka lebih bersatu dalam banyak cara dan pada akhirnya ini menjadikan kempen lebih kuat. "

Konservatif, yang memperoleh keuntungan besar dalam pilihan raya pertengahan 2010, menulis tweet mengenai topik serupa dan menyampaikan mesej yang koheren dengan perhatian khusus terhadap masalah ekonomi, para penyelidik mendapati.

Istilah teratas dalam jawatan Republikan adalah "perbelanjaan", "bil", "anggaran", "WSJ" (Wall Street Journal), "Bush" dan "defisit". Sepanjang tempoh kajian, Republikan tweet rata-rata 723 kali.

Demokrat menyiarkan lebih jarang dengan rata-rata 551 tweet dalam tempoh kajian. Tweet mereka merangkumi pelbagai topik. Istilah teratas adalah "pendidikan", "pekerjaan", "tumpahan minyak", "energi bersih", "Afghanistan", dan "reformasi".

Kajian ini memusatkan perhatian pada jawatan ahli Parti Teh yang dikenal pasti sendiri. Walaupun di peringkat akar umbi, Pesta Teh nampaknya menjalankan kempen yang teratur kerana para penyelidik menemui lebih banyak tweet (901) dan tingkah laku yang lebih teratur yang menunjukkan komuniti yang lebih kuat daripada rakan-rakan mereka.

Sebagai contoh, ahli Parti Teh mengulang-ulang tweet antara satu sama lain, menyiarkan semula mesej rakan sekerja rata-rata 82.6 kali, berbanding dengan 52.3 retweet untuk Republikan dan 40 untuk Demokrat.

Mereka juga menggunakan hashtag (kata kunci yang digunakan untuk mengkategorikan tweet) rata-rata 753 kali, dibandingkan dengan 404 kali Partai Republik dan 1962 Demokrat.

Para penyelidik percaya ini mungkin kerana ahli-ahli Parti Teh bergabung di Twitter untuk menyerang Demokrat utama. Antara istilah yang paling popular di pesta itu ialah "Nancy Pelosi," "Barney Frank," dan "Clinton."

Para penyelidik mendapati bahawa penggunaan Twitter yang berlebihan mungkin tidak berkaitan dengan prestasi pilihan raya yang lebih baik.

"Sebenarnya penggunaan yang berlebihan bahkan dapat mengusir audiens yang disasarkan sampai batas tertentu," kata calon penyelidik dan doktoral Avishay Livne.

Kajian itu mengkaji bagaimana tingkah laku Twitter dapat membantu meramalkan pemenang pilihan raya. Dengan melihat isi tweet calon, jumlah pengikut yang mereka miliki, dan apakah calon tersebut adalah penyandang jawatan, mereka dapat meramalkan hasil pilihan raya dengan ketepatan 88 persen.

"Kami mendapati bahawa calon yang dekat dengan tengah jaringan, dan tengah dari apa yang dibincangkan oleh semua orang lebih cenderung untuk dipilih," kata Lada Adamic, Ph.D.

Adamic mengatakan karya itu juga menjelaskan bagaimana kedudukan calon sesuai dengan kemungkinan dia terpilih.

"Ini telah dicuba pada masa lalu dengan melihat, misalnya, catatan suara terakhir calon atau tanggapan mereka terhadap tinjauan standard," kata Adamic. "Namun, data ini sering tidak lengkap. Sangat menarik untuk melihat bagaimana aktiviti calon di Twitter dihubungkan dengan hasil pilihan raya. "

Sumber: Universiti Michigan