Petunjuk Baru mengenai Hubungan Antara Agresi dan Autisme

Sebilangan kanak-kanak dengan autisme menunjukkan kecenderungan agresif dan ada yang tidak. Pakar Universiti Brigham Young (BYU) melaporkan kajian baru memberikan petunjuk yang akan meningkatkan penjagaan semua kanak-kanak autistik.

Dalam kajian itu, para penyelidik melaporkan korelasi terbalik antara pencerobohan dan jumlah batang otak pada kanak-kanak dengan autisme: semakin kecil batang otak, semakin besar kemungkinan serangan.

Penemuan itu muncul dalam jurnal Penyelidikan dalam Gangguan Spektrum Autisme.

Walaupun hubungan dengan jumlah batang otak adalah awal, penemuan itu penting. Ini kerana "batang otak benar-benar terlibat dalam aktiviti autonomi - pernafasan, degup jantung, tetap terjaga - jadi ini adalah bukti bahawa ada sesuatu yang inti dan asas, hubungan antara pencerobohan dan autisme," kata penulis dan psikologi klinikal BYU Ph.D . pelajar Kevin Stephenson.

Untuk projek ini, pasukan meneliti gambar MRI dari dua kumpulan kanak-kanak dengan autisme: satu yang menunjukkan tahap pencerobohan bermasalah dan satu yang tidak.

Pengarang kajian Terisa Gabrielsen, mengatakan bahawa mengenal pasti batang otak mempunyai sekurang-kurangnya penglibatan sebahagian dalam pencerobohan membantu meletakkan asas untuk rawatan yang lebih baik.

"Sekiranya kita tahu bahagian otak apa yang berbeda dan fungsi apa yang dikendalikan oleh otak itu, itu dapat memberi kita petunjuk tentang apa yang dapat kita lakukan dengan cara campur tangan," katanya.

Coauthor dan profesor psikologi BYU, Mikle South menambah, "Setelah gegaran badan pada anak terlalu banyak - jantung berdegup kencang, tangan dikepal, dan badan berpeluh - sudah terlambat.

Sebilangan kanak-kanak ini, jika otak tidak berfungsi dengan cekap, mereka mungkin akan segera kembali. Oleh itu, dengan campur tangan tingkah laku, kami cuba mencari tahu apakah pencetus dan campur tangan lebih awal sebelum rangsangan itu menjadi terlalu banyak. "

Pasukan BYU Autism Connect merangkumi penyelidik dari kolej lain di kampus dan kolaborator di luar BYU. Makalah ini, yang dipelopori oleh penolong profesor psikologi BYU, Rebecca Lundwall, mempunyai 11 pengarang dari BYU, satu dari University of Utah, dan satu dari University of Wisconsin-Madison.

Kumpulan ini menggunakan data yang dikumpulkan dari kajian autisme University of Utah yang dibiayai oleh National Institutes of Health.

Mempelajari pencerobohan adalah “agenda menyeluruh” Autism Connect, kata Gabrielsen, “kerana ia mempengaruhi kualiti hidup keluarga dengan sangat ketara. Sekiranya kita melihat jangka panjang pada perkara yang paling mempengaruhi keluarga, pencerobohan adalah salah satu yang paling mengganggu. "

South menceritakan perbualan dengan ibu seorang anak yang baru didiagnosisnya: untuk mengatasi tekanan, anak itu sering menarik rambut ibunya, "jadi saya hanya mempunyai rambut yang jauh lebih sedikit daripada yang biasa saya lakukan," katanya kepadanya.

Agresi, kata South, “menjadikan dinamik keluarga sangat sukar, dinamik sekolah sangat sukar. Ini hanya jenis autisme yang sangat sukar. "

Penyelidikan masa depan akan merangkumi penerokaan tambahan bagaimana batang otak dihubungkan secara fungsional ke kawasan otak yang lain. Yang penting "kerana biasanya otak tidak berfungsi hanya dari satu kawasan; ini adalah rangkaian kawasan yang semuanya bekerjasama, "kata Stephenson.

"Jadi jika satu kawasan terganggu, kemungkinan kawasan lain juga terganggu."

Sumber: BYU