Kesukaran Kanak-kanak Berkaitan dengan Gangguan Bipolar

Tinjauan baru di Britain mengenai penyelidikan lebih dari 30 tahun mengenai gangguan bipolar mendapati bahawa orang dengan keadaan ini lebih daripada dua kali lebih mungkin mengalami penderaan emosi, fizikal, atau seksual sebagai kanak-kanak daripada populasi umum.

Penyelidik University of Manchester mengenal pasti 19 kajian dari ratusan yang diterbitkan antara tahun 1980 dan 2014 yang mengumpulkan data dari berjuta-juta rekod pesakit, wawancara, dan penilaian.

Dengan menerapkan analisis statistik yang ketat pada data, para penyelidik mendapati peningkatan 2.63 kemungkinan orang yang mengalami gangguan bipolar mengalami trauma pada masa kanak-kanak, seperti penderaan fizikal, emosi, dan seksual.

Dr. Filippo Varese, salah seorang penulis kajian, mengatakan, "Banyak penelitian mengenai bipolar telah memfokuskan diri pada biogenetik, tetapi setelah melakukan pekerjaan sebelumnya mengenai skizofrenia, kami merasakan kesan serupa dapat dijumpai pada bipolar.

Hubungan antara mengalami masa kecil yang bermasalah dan kemudian didiagnosis dengan keadaan serius ini sangat kuat. "

Kajian ini muncul diJurnal Psikiatri British.

Gangguan bipolar dicirikan oleh keadaan kemurungan dan manik yang teruk yang merosakkan kualiti hidup dan meningkatkan risiko bunuh diri.

Profesional mengatakan bahawa pemahaman yang lebih baik mengenai faktor risiko yang dapat digunakan untuk meningkatkan pengesanan dan rawatan gangguan itu sangat penting.

Penulis mendefinisikan kesukaran kanak-kanak sebagai pengabaian, penderaan, buli, atau kehilangan ibu bapa sebelum usia 19. Terdapat hubungan yang sangat kuat antara penderaan emosi dengan ini empat kali lebih mungkin berlaku pada orang yang mempunyai bipolar. Walau bagaimanapun, kehilangan ibu bapa tidak meningkatkan risiko dengan ketara.

Ini adalah kali pertama analisis meta diterapkan pada gangguan bipolar dan kesulitan pada masa kanak-kanak dan, sebagai hasilnya, penemuan ini merupakan kumpulan data yang jauh lebih besar daripada yang ada sebelumnya.

Pakar mengatakan penemuan ini mempunyai implikasi bagi mereka yang memberikan rawatan, kerana profesional dapat memperhitungkan pengalaman masa kecil ini ketika mengembangkan rancangan terapi yang diperibadikan.

Pengarang utama Dr. Jasper Palmier-Claus menambahkan, "Dikendalikan dengan sensitif, pertanyaan tentang pengalaman masa kecil seseorang dapat membuat perbezaan yang signifikan terhadap bagaimana perawatan berjalan dan jenis sokongan yang dapat diberikan."

Sumber: Universiti Manchester

Foto: