Tekanan Jangka Panjang Meningkatkan Risiko Obesiti

Penyelidikan baru dari University College London menunjukkan bahawa orang yang mengalami tekanan jangka panjang mungkin juga lebih cenderung kepada kegemukan.

Dalam kajian itu, penyelidik memeriksa sampel rambut untuk tahap kortisol, hormon yang mengatur tindak balas badan terhadap tekanan. Mereka mendapati bahawa pendedahan kepada kadar kortisol yang lebih tinggi selama beberapa bulan dikaitkan dengan orang yang mempunyai berat badan yang lebih berat dan berterusan.

Tekanan kronik telah lama dihipotesiskan untuk terlibat dalam kegemukan - orang cenderung melaporkan makan berlebihan dan "selesa makan" makanan yang tinggi lemak, gula, dan kalori pada waktu tekanan.

Lebih-lebih lagi, hormon stres kortisol memainkan peranan penting dalam metabolisme dan menentukan di mana lemak disimpan.

Kajian terdahulu yang melihat hubungan antara kortisol dan kegemukan bergantung terutamanya pada pengukuran hormon dalam darah, air liur, atau air kencing yang mungkin berbeza mengikut waktu dan faktor keadaan lain. Kajian-kajian ini gagal menangkap tahap kortisol jangka panjang.

Penyelidikan ini, diterbitkan dalam jurnalObesiti, melibatkan 2,527 lelaki dan wanita berusia 54 tahun ke atas yang mengambil bahagian dalam Kajian Penuaan Longitudinal Inggeris. Data diambil dalam tempoh empat tahun.

Dalam kajian itu, para saintis mengambil kunci rambut sepanjang dua cm dari setiap peserta yang dipotong sedekat mungkin ke kulit kepala seseorang - ini mewakili pertumbuhan rambut kira-kira dua bulan dengan tahap kortisol terkumpul yang berkaitan. Mereka juga memeriksa berat badan peserta, indeks jisim badan, dan lilitan pinggang dan bagaimana kortisol rambut berkaitan dengan kegemukan yang berterusan dari masa ke masa.

Penyiasat mendapati bahawa orang yang mempunyai tahap kortisol yang lebih tinggi di rambutnya cenderung mempunyai ukuran lilitan pinggang yang lebih besar, lebih berat, dan mempunyai indeks jisim badan (BMI) yang lebih tinggi.

Individu yang diklasifikasikan sebagai gemuk berdasarkan BMI (> 30) atau lilitan pinggang (> 102cm pada lelaki,> 88cm pada wanita), mempunyai tahap kortisol rambut yang tinggi.

"Hasil ini memberikan bukti yang konsisten bahawa tekanan kronik dikaitkan dengan tahap obesiti yang lebih tinggi," kata Dr Sarah Jackson (UCL Epidemiology and Public Health) yang mengetuai penyelidikan.

"Orang yang mempunyai kadar kortisol rambut yang lebih tinggi juga cenderung memiliki ukuran pinggang yang lebih besar, yang penting kerana membawa lebihan lemak di sekitar perut adalah faktor risiko penyakit jantung, diabetes, dan kematian pramatang."

"Kortisol rambut adalah ukuran yang agak baru yang menawarkan kaedah yang sesuai dan mudah diperoleh untuk menilai tahap kepekatan kortisol yang tinggi secara kronik dalam penyelidikan berat badan dan oleh itu dapat membantu meningkatkan pemahaman dalam bidang ini."

Penyiasat mengakui bahawa terdapat batasan dalam kajian ini. Satu bidang termasuk fakta data berasal dari populasi yang lebih tua di mana tahap kortisol mungkin berbeza berbanding dengan orang dewasa yang lebih muda. Sampel itu juga hampir secara eksklusif dari individu berkulit putih.

Dan yang penting, tidak diketahui pada masa ini sama ada tahap kortisol yang meningkat secara kronik adalah penyebab atau akibat kegemukan.

Pakar bersetuju bahawa lebih banyak penyelidikan diperlukan dan jika penyebabnya terbukti, maka menargetkan kadar kortisol dapat menawarkan kaedah baru untuk mengobati kegemukan.

Sumber: University College London