Masa yang Dibelanjakan di Media Sosial Berkaitan dengan Masalah Kesihatan Mental

Facebook, Snapchat dan Instagram boleh membahayakan kesihatan mental anda. Kajian eksperimental pertama yang mengkaji penggunaan pelbagai platform menunjukkan hubungan kausal antara masa yang dihabiskan di media sosial ini dan peningkatan kemurungan dan kesunyian, menurut penyelidik University of Pennsylvania.

Hubungan antara keduanya telah diperkatakan selama bertahun-tahun, tetapi hubungan kausal tidak pernah terbukti. Dalam kajian baru itu, data eksperimen yang dikumpulkan menghubungkan penggunaan Facebook, Snapchat, dan Instagram untuk penurunan kesejahteraan.

Beberapa kajian sebelumnya telah membuktikan bahawa penggunaan media sosial membahayakan kesejahteraan pengguna. Penyiasatan terdahulu sama ada meletakkan peserta dalam situasi yang tidak realistik atau skopnya terbatas. Secara keseluruhan, kajian ini tidak dirancang dengan baik kerana mereka akan meminta peserta untuk melepaskan Facebook sepenuhnya, bergantung pada data laporan diri, atau menjalankan aktiviti di makmal dalam waktu sesingkat satu jam.

"Kami bertekad untuk melakukan kajian yang lebih komprehensif dan ketat yang juga lebih sah dari segi ekologi," kata psikologi Dr. Melissa G. Hunt, pengarah latihan klinikal bersekutu di Jabatan Psikologi Penn.

"Inilah intinya," katanya. “Menggunakan media sosial yang lebih sedikit daripada yang biasa menyebabkan penurunan ketara dalam kemurungan dan kesunyian. Kesan ini sangat ketara bagi orang-orang yang lebih tertekan ketika mereka mengikuti kajian ini. "

Penemuannya akan muncul di Jurnal Psikologi Sosial dan Klinikal.

Untuk meningkatkan metodologi kajian, pasukan penyelidik, yang merangkumi graduan baru Rachel Marx dan Courtney Lipson dan Penn senior Jordyn Young, merancang eksperimen mereka untuk memasukkan tiga platform yang paling popular dengan sekumpulan siswazah. Mereka kemudian mengumpulkan data penggunaan objektif yang dilacak secara automatik oleh iPhone untuk aplikasi aktif, bukan yang menjalankan latar belakang.

Setiap daripada 143 peserta menyelesaikan tinjauan untuk menentukan mood dan kesejahteraan pada permulaan kajian, serta berkongsi tangkapan skrin bateri iPhone mereka untuk menawarkan data media sosial asas seminggu. Peserta kemudian ditugaskan secara rawak ke kumpulan kawalan, yang meminta pengguna mempertahankan tingkah laku media sosial biasa mereka, atau kumpulan eksperimen yang membatasi masa di Facebook, Snapchat, dan Instagram hingga 10 minit setiap platform setiap hari.

Selama tiga minggu akan datang, para peserta berkongsi tangkapan skrin bateri iPhone untuk memberi penekanan kepada penyelidik setiap minggu. Dengan data yang ada, Hunt kemudian melihat tujuh langkah hasil termasuk rasa takut kehilangan, kegelisahan, kemurungan, dan kesepian.

Namun, Hunt mengatakan penemuan itu tidak menunjukkan bahawa kanak-kanak berumur 18 hingga 22 tahun harus berhenti menggunakan media sosial sama sekali. Sebenarnya, dia membina kajian itu untuk mengelakkan apa yang dia anggap sebagai matlamat yang tidak realistik. Walau bagaimanapun, kerja itu memberi idea bahawa mengehadkan masa skrin pada aplikasi ini tidak akan menyakitkan.

"Sedikit ironis apabila mengurangkan penggunaan media sosial anda sebenarnya membuat anda merasa kurang kesepian," katanya. Tetapi ketika dia menggali lebih dalam, penemuan itu masuk akal.

"Sebilangan literatur yang ada di media sosial menunjukkan bahawa terdapat banyak perbandingan sosial yang berlaku. Apabila anda melihat kehidupan orang lain, terutamanya di Instagram, mudah untuk menyimpulkan bahawa kehidupan orang lain lebih sejuk atau lebih baik daripada kehidupan anda. "

Oleh kerana karya khusus ini hanya melihat Facebook, Instagram, dan Snapchat, tidak jelas sama ada ia berlaku secara meluas ke platform media sosial yang lain.

Hunt juga ragu-ragu untuk mengatakan bahawa penemuan ini akan meniru untuk kumpulan umur yang lain atau dalam keadaan yang berbeza. Itu adalah soalan yang masih ingin dijawabnya, termasuk dalam kajian akan datang mengenai penggunaan aplikasi temu janji oleh pelajar kolej.

Walaupun terdapat peringatan, dan walaupun kajian itu tidak menentukan masa optimum yang harus diluangkan oleh pengguna di platform ini atau cara terbaik untuk menggunakannya, Hunt mengatakan penemuan itu menawarkan dua kesimpulan yang berkaitan, tidak ada salahnya pengguna media sosial untuk mengikuti .

Pertama, kurangkan peluang untuk perbandingan sosial, katanya.

"Apabila anda tidak sibuk masuk ke media sosial clickbait, anda sebenarnya menghabiskan lebih banyak masa untuk perkara-perkara yang lebih cenderung membuat anda merasa lebih baik dalam hidup anda."

Kedua, tambahnya, kerana alat-alat ini ada di sini untuk tetap tinggal, adalah menjadi kewajiban masyarakat untuk memikirkan cara menggunakannya dengan cara yang membatasi kesan yang merosakkan. "Secara umum, saya akan katakan, letakkan telefon anda dan bersama orang dalam hidup anda."

Sumber: Universiti Pennsylvania / EurekAlert