Otak Pengguna Pot Boleh Beraksi Berbeza dengan Pengecualian Sosial

Satu kajian dari penyelidik Massachusetts General Hospital (MGH) mendapati bahawa otak pengguna ganja dewasa bereaksi berbeza terhadap pengecualian sosial daripada yang dilakukan oleh pengguna bukan pengguna.

Walaupun begitu, walaupun terdapat perbezaan otak yang ditunjukkan di kalangan perokok ganja, para penyelidik tidak dapat menentukan apakah ini membawa kepada perbezaan tingkah laku sosial yang sebenarnya dalam situasi dunia nyata.

Para penyelidik mendapati bahawa pengaktifan insula, kawasan otak yang biasanya aktif selama penolakan sosial, berkurang pada pengguna ganja muda ketika mereka dikecualikan dari penyertaan dalam permainan tangkapan maya.

"Walaupun kita tahu bahawa kumpulan rakan sebaya adalah salah satu peramal terpenting penggunaan ganja pada orang dewasa muda, kita tahu sedikit tentang korelasi neural penolakan sosial pada mereka yang menggunakan ganja," kata Jodi Gilman, Ph.D., penulis utama kertas itu.

Laporan itu muncul dalam jurnal Psikiatri Biologi: Neurosains Kognitif dan Neuroimaging.

"Pengurangan tindak balas insula yang tidak dijangka dapat menunjukkan bahawa pengguna ganja kurang menyedari norma sosial atau berkurangnya kemampuan untuk merenungkan situasi sosial yang negatif, tetapi saat ini kami tidak dapat menentukan sama ada perbezaan dalam pemprosesan saraf adalah penyebab atau akibat ganja gunakan. "

Beberapa kajian menunjukkan bahawa remaja dan dewasa muda yang menggunakan ganja lebih cenderung daripada individu yang lebih tua menjadi bergantung atau mengalami masalah dengan pemikiran dan pembelajaran.

Walau bagaimanapun, sementara orang dewasa muda sering menggunakan ganja dalam suasana sosial dengan rakan-rakan, hubungan antara penolakan rakan sebaya dan penggunaan dadah adalah rumit.

Beberapa kajian mendapati bahawa orang muda yang terisolasi secara sosial lebih cenderung menggunakan tembakau, sementara kajian lain mendapati bahawa belia yang terisolasi secara sosial lebih cenderung menggunakan bahan jika mereka mempunyai hubungan dengan rakan sebaya yang menggunakan bahan.

Kajian semasa mendaftarkan 42 orang dewasa muda berusia 18 hingga 25 tahun dari kolej di Boston - 20 yang melaporkan menggunakan ganja dua hingga empat kali seminggu dan 22 yang tidak melaporkan penggunaan ganja baru-baru ini.

Awalnya diberitahu mereka sedang dikaji untuk kemampuan visualisasi mental, para peserta mengambil bagian dalam tugas berkomputer yang disebut Cyberball, yang merupakan alat yang diakui untuk menyelidiki respons terhadap penolakan sosial dan ostracisme.

Para peserta diberitahu bahawa mereka akan bermain permainan "tangkapan" dalam talian dengan dua individu lain dan diminta untuk membayangkan pengalaman itu dengan jelas.

Apa yang mereka tidak tahu adalah bahawa tidak ada pemain lain dan sistem ini diprogramkan untuk mengubah frekuensi bola dilemparkan kepada peserta.

Selepas tempoh di mana peserta menerima bola 75 peratus masa, ada tempoh kedua ketika bola tidak pernah dilemparkan ke peserta, diikuti dengan periode ketiga di mana peserta sekali lagi dimasukkan ke dalam permainan.

Setelah sesi tersebut, semua peserta diberitahu bahawa mereka bermain dengan komputer dan ditanya mengenai kesusahan yang mereka rasakan selama tempoh pengecualian, antara lain.

Gambar MR yang diambil semasa tugas Cyberball difokuskan pada tiga kawasan otak yang kajian sebelumnya dikaitkan dengan tindak balas terhadap pengecualian sosial: insula anterior, korteks cingulate anterior ventral (vACC), dan korteks orbitofrontal (OFC).

Oleh kerana OFC tidak menunjukkan pengaktifan yang signifikan selama tugas di kedua-dua kumpulan, hanya hasil dari dua wilayah lainnya yang dianalisis.

Walaupun kedua vACC dan insula menunjukkan pengaktifan semasa pengecualian dalam kumpulan kawalan yang tidak menggunakan, di antara pengguna ganja pengecualian dari permainan tidak menghasilkan pengaktifan yang signifikan dalam insula.

Pengguna memperlihatkan tahap pengaktifan vACC yang sama semasa pengecualian seperti yang dilihat pada pengguna bukan pengguna, tetapi hubungan antara jumlah pengaktifan vACC dan tahap kesesuaian rakan sebaya dan cadangan yang diukur pada ujian yang diambil sebelum tugas Cyberball hanya dilihat pada pengguna ganja, bukan pada bukan pengguna.

Para penulis menyatakan bahawa kerentanan yang lebih besar terhadap pengaruh rakan sebaya pada pengguna ganja dapat menandakan pola perkembangan otak yang lebih matang.

"Walaupun kami percaya kajian ini menunjukkan bahawa tindak balas neural terhadap pengecualian sosial berbeza pada pengguna ganja dibandingkan dengan kawalan yang tidak menggunakan," jelas Gilman.

“Sukar untuk membuat spekulasi sama ada itu bermaksud perbezaan sebenarnya dalam tingkah laku sosial dalam situasi dunia nyata. Itu pasti merupakan bidang untuk kajian masa depan, seperti yang melibatkan sama ada proses sosial yang diubah menyumbang atau merupakan hasil penggunaan ganja. "

Sumber: Massachusetts General Hospital / EurekAlert