Rakan Amerika melaporkan Kurang Seks

Dalam pembalikan besar dari dekad sebelumnya dalam hal perkahwinan dan seks, satu kajian baru mendapati bahawa orang Amerika yang sudah berkahwin atau tinggal bersama kurang melakukan hubungan seks.

Para penyelidik mendapati bahawa pasangan Amerika melakukan hubungan seks 16 kali lebih sedikit setiap tahun pada tahun 2010-2014 berbanding tahun 2000-2004, dan sembilan kali lebih sedikit setiap tahun pada tahun 2010-2014 berbanding tahun 1995-1999.

Kajian ini diterbitkan dalam jurnalArkib Kelakuan Seksual.

Kajian ini berdasarkan data yang dikumpulkan dari General Social Survey, sampel perwakilan nasional lebih daripada 26,000 orang dewasa Amerika yang bertanya mengenai tingkah laku seksual mereka sejak tahun 1989.

"Data ini menunjukkan pembalikan besar dari dekad sebelumnya dalam hal perkahwinan dan seks," kata Dr Jean M. Twenge, penulis utama kajian dan profesor psikologi di San Diego State University.

"Pada tahun 1990-an, orang yang sudah berkahwin melakukan hubungan seks lebih banyak kali dalam setahun daripada orang yang tidak pernah berkahwin, tetapi pada pertengahan tahun 2000-an yang berbalik, dengan yang tidak pernah menikah memiliki lebih banyak hubungan seks."

Menurut Twenge, pengarang buku "Generation Me," faktor kritikal nampaknya adalah kohort kelahiran, dengan generasi yang dilahirkan kemudian melakukan hubungan seks lebih jarang daripada yang dilahirkan pada awal abad ke-20.

Dalam kajian sebelumnya, Twenge dan penulis bersama Drs. Ryne Sherman di Florida Atlantic University dan Brooke Wells di Pusat Kajian Seksualiti Manusia di Widener University, mendapati bahawa milenium mempunyai pasangan seksual yang lebih sedikit daripada pendahulu Generasi X mereka.

"Walaupun reputasi mereka mempunyai kaitan, milenium dan generasi selepasnya (dikenali sebagai iGen atau Generasi Z) sebenarnya melakukan hubungan seks lebih jarang daripada ibu bapa dan datuk nenek mereka ketika mereka masih muda," kata Twenge.

"Itu sebahagiannya kerana lebih sedikit iGener dan Millennials mempunyai rakan kongsi yang stabil."

Zaman juga nampaknya memainkan peranan penting. Orang berusia 20-an melakukan hubungan seks lebih dari 80 kali setahun, menurun hingga 60 kali setahun pada usia 45, dan 20 kali setahun pada usia 65 tahun.

Setiap tahun selepas puncak frekuensi seksual pada 25, frekuensi seksual menurun 3.2 peratus.

"Orang yang lebih tua dan berkahwin jarang melakukan hubungan seks - terutama selepas tahun 2000," kata Twenge.

"Dalam makalah sebelumnya, kami mendapati bahawa kebahagiaan orang dewasa berusia lebih dari 30 tahun menurun antara tahun 2000 dan 2014. Dengan kurang seks dan kurang kebahagiaan, tidak hairanlah bahawa orang dewasa Amerika nampaknya sangat tidak berpuas hati hari ini."

Kesalahan mungkin diberikan pada kesibukan ibu bapa yang bekerja lebih banyak, tetapi kajian itu tidak dapat dilakukan, kata Twenge.

Sebaliknya, mereka yang bekerja lebih berjam-jam juga melakukan hubungan seks lebih kerap.

Sumber: Universiti Negeri San Diego / EurekAlert