Latihan Fizikal + Mental Meningkatkan Keupayaan Otak pada Orang Muda dengan Skizofrenia

Penyelidikan baru yang mendalam dari University of California, Los Angeles (UCLA) menunjukkan latihan komputer dan senaman aerobik dapat mengurangkan defisit otak yang berkaitan dengan skizofrenia.

Walaupun penemuan itu berasal dari kajian rintis kecil, penemuan bahawa campur tangan bukan farmasi dapat mengurangkan masalah penting yang berkaitan dengan skizofrenia memberikan sinar harapan untuk kemajuan masa depan.

Walaupun ubat antipsikotik dapat membantu mengurangkan khayalan dan halusinasi yang mencirikan skizofrenia, penyakit ini disertai oleh masalah otak di ingatan, kemahiran berfikir dan kognisi sosial.

Mempengaruhi memori, kepantasan otak memproses maklumat, perhatian, kemahiran menyelesaikan masalah, dan kecerdasan emosi, kekurangan yang ketara tetapi ketara ini dapat membuktikan lebih melumpuhkan daripada gejala skizofrenia yang lebih dramatik dan lebih terkenal.

"Mereka cenderung menjadi perkara yang menyebabkan orang dengan skizofrenia mengalami kecacatan dan menjadi tidak dapat bekerja dan terisolasi secara sosial," kata Keith Nuechterlein, seorang profesor di Semel Institute for Neurosains dan Tingkah laku Manusia UCLA.

"Keluarga melalui panggung hampir seperti berkabung kerana orang yang mereka sayangi berubah dengan begitu mendadak."

Skizofrenia mempengaruhi satu peratus populasi, dan penyelidikan menunjukkan bahawa permainan otak berasaskan komputer kadang-kadang dapat membalikkan seperempat hingga sepertiga kekurangan dalam bidang ingatan, kemahiran berfikir dan kognisi sosial.

Sekarang, Nuechterlein dan sekumpulan penyelidik di klinik skizofrenia percuma di UCLA mendapati bahawa faedah tersebut meningkat secara mendadak jika mereka menggunakan turbo dengan senaman aerobik.

"Sepertinya latihan tubuh dan pikiran berpotensi untuk mengubah perjalanan skizofrenia, terutama jika rawatan diterapkan pada awal gangguan," kata Joe Ventura, psikologi penyelidikan senior di Semel Institute.

Penemuan dari kajian rintis baru-baru ini yang menilai dan merawat orang yang menderita skizofrenia muncul dalam penerbitan Buletin Skizofrenia.

Penemuan awal dari kajian kedua yang sedang berlangsung telah dibentangkan baru-baru ini dalam pertemuan dua tahunan Schizophrenia International Research Society.

Dalam kajian awal 10 minggu, Nuechterlein dan rakannya merawat 16 orang dewasa muda yang baru-baru ini mengalami episod skizofrenia pertama mereka.

Sembilan mengikuti kursus berkomputer selama empat jam seminggu latihan neurokognitif untuk kemahiran persepsi dan ingatan selama lima minggu dan kemudian empat jam seminggu latihan kognitif sosial untuk kecerdasan emosi selama lima minggu.

Tujuh yang lain mengikuti latihan komputer yang sama dan menambah empat sesi latihan aerobik seminggu selama 150 minit setiap minggu. Peserta kajian memakai monitor untuk memastikan bahawa mereka bersenam di zon aerobik sasaran mereka.

Sepanjang kajian, prestasi kognitif peserta kajian yang hanya menyelesaikan latihan otak tidak berganjak. Tetapi mereka yang mengambil bahagian dalam latihan fizikal bertambah baik.

Satu ujian mengukur seberapa cepat individu dapat menyelesaikan gambar titik-ke-titik yang rumit, dan masa penyelesaian purata bagi mereka yang bersenam bertambah baik dari 37 hingga 25 saat. (Orang dengan usia yang sama tanpa skizofrenia menyelesaikan tugas dalam purata 22 saat.)

Pada ujian lain, yang mengukur cabaran orang dalam menguruskan emosi mereka dalam situasi sosial, peserta yang melakukan latihan mengurangkan tahap masalah tersebut menjadi separuh.

Dalam kajian kedua, yang berlangsung selama enam bulan, 32 orang yang baru mengalami episod skizofrenia pertama mereka berlatih selama empat jam seminggu dengan permainan otak berasaskan komputer yang sama seperti dalam kajian rintis.

Dalam kajian ini, separuh melakukan senaman dengan bersungguh-sungguh di samping mengambil bahagian dalam latihan mental. Para penyelidik dijangka akan melihat peningkatan di kalangan peserta latihan, tetapi mereka terkejut dengan ukuran kemajuannya.

Khususnya, bagi mereka yang berolahraga, prestasi pada keseluruhan ujian kognitif meningkat tiga kali ganda daripada mereka yang tidak melakukannya.

Para penyelidik mengatakan bahawa penambahbaikan itu disebabkan oleh protein otak yang disebut faktor pertumbuhan neurotropik otak (BDNF), yang dilepaskan semasa latihan aerobik.

BDNF merangsang hipokampus - pusat pembelajaran otak dan ingatan jangka panjang - untuk menumbuhkan neuron baru, dan ia meningkatkan hubungan antara neuron. Hubungan itu adalah di mana pembelajaran berlaku dan ingatan terbentuk.

"Pada masa remaja, semua manusia kehilangan sejumlah hubungan antara neuron, kerana otak memerah berlebihan atau sinapsis yang kurang berguna," jelas Nuechterlein.

"Dalam skizofrenia, proses berjalan serba salah, pemangkasan diperlukan dan juga sambungan yang tidak perlu, jadi sambungan penting dihapuskan."

McEwen mengatakan bahawa dalam kajian kedua, jumlah BDNF meningkat 35 peratus dalam kumpulan yang telah mengambil bahagian dalam latihan dan latihan kognitif - dan separuh daripada kenaikan itu berlaku dalam dua minggu pertama kajian. Sebaliknya, tahap BDNF tidak berubah di antara mereka yang hanya menerima latihan kognitif.

Masa intervensi adalah penting.

Para penyelidik percaya bahawa membantu pesakit skizofrenia secepat mungkin setelah gangguan psikotik pertama mereka paling berkesan kerana mereka yang berada di peringkat awal penyakit lebih mampu melakukan peningkatan jangka panjang.

"Harapan kami adalah untuk mencegah kecacatan kronik yang sering terjadi pada skizofrenia, dan untuk mengembalikan individu dengan skizofrenia ke pekerjaan biasa, persekolahan biasa dan pola persahabatan normal, dan agar mereka kembali sebanyak mungkin seumur hidup penuh," "Kata Nuechterlein.

"Latihan dan latihan komputer seperti ini - dalam kombinasi dengan ubat antipsikotik - mungkin akan terus dilakukan."

Sumber: UCLA