Motivasi Boleh Bervariasi Secara Besar dalam Tempoh Masa yang Pendek

Motivasi dalaman adalah faktor utama dalam mencapai apa sahaja, dari tugas harian hingga tujuan dan impian seumur hidup. Tetapi mengapa kita tampaknya memiliki kelebihan motivasi suatu hari, sedangkan pada hari-hari lain kita hampir tidak dapat mengumpulkan tenaga untuk turun dari sofa?

Satu kajian baru, diterbitkan dalam jurnal Pembelajaran & Arahan, menunjukkan hubungan dua hala yang kuat antara motivasi dan usaha - semakin banyak usaha yang dilakukan, semakin bermotivasi seseorang, dan sebaliknya. Hasil kajian juga menunjukkan bahawa peserta kajian mengalami turun naik motivasi yang melampau, dari merasa sangat termotivasi hingga sangat tidak bermotivasi, dalam jangka waktu singkat satu setengah jam.

"Telah diketahui bahawa motivasi adalah faktor penting untuk belajar dan prestasi, tetapi sejauh ini penyelidikan relatif umum," kata penyelidik Dr. Julia Dietrich, seorang psikologi di Friedrich Schiller University Jena di Jerman. Sehingga kini, kajian terutamanya mencatatkan bagaimana orang yang bermotivasi pada umumnya dan apa yang mendorongnya.

"Namun, sampai sekarang tidak ada yang mempelajari keadaan motivasi seseorang dalam situasi tertentu, yang terbatas pada waktu, seperti semasa kuliah atau pelajaran di sekolah," katanya.

Untuk kajian ini, 155 guru pelajar diminta untuk mencatat motivasi mereka tiga kali dalam kuliah selama 90 minit sepanjang satu semester.

"Untuk melakukan ini, mereka harus menjawab pertanyaan, yang selalu sama, selama 10 ceramah mengenai Psikologi Pendidikan, baik menggunakan telefon pintar atau kertas. Antara lain, kami ingin mengetahui betapa kompetennya perasaan mereka pada waktu itu, sama ada mereka memahami bahan tersebut atau merasa sukar untuk mengikuti kuliah tersebut. Mereka juga ditanya apakah mereka menikmati isi kuliah dan adakah mereka menganggapnya berguna, ”kata Dietrich.

Hasilnya mengejutkan. Para penyelidik mendapati bahawa motivasi berubah jauh lebih kuat selama 90 minit daripada yang mereka anggap sebelumnya. Semasa kuliah, setiap peserta mengalami fasa motivasi tinggi dan demotivasi yang kuat, bebas sepenuhnya daripada pelajar lain berkaitan dengan masa fasa tersebut.

"Minat tentu saja khusus untuk individu. Setakat ini, kami tidak dapat mengesan tren sistematik seperti bahan atau topik tertentu yang menyebabkan motivasi meningkat atau jatuh pada semua peserta, ”kata Dietrich. "Sebab-sebab turun naik perlu dipertimbangkan dengan lebih teliti di masa depan, untuk membuat konteks pembelajaran secara keseluruhan lebih memotivasi."

Kajian ini juga dapat menunjukkan hubungan dua arah antara motivasi dan usaha. Semakin banyak usaha yang dilakukan, semakin bermotivasi seseorang. Kebalikannya juga berlaku: "Seseorang yang bermotivasi juga membuat lebih banyak usaha," kata Dietrich.

Menurut Dietrich, perkara penting yang perlu diingat adalah bahawa setiap situasi pembelajaran dan setiap saat penting; pensyarah boleh "kehilangan" pelajar pada bila-bila masa semasa kelas, tetapi mereka juga dapat memenangkannya kembali.

Dietrich akan melakukan penyelidikan lebih lanjut mengenai "sisi gelap" motivasi. "Ada orang yang sangat bermotivasi dan berprestasi dengan baik, tetapi menganggapnya sebagai usaha yang baik. Menyelidiki apa yang ‘menelan kos’ mereka untuk belajar, agar mereka tidak berisiko mengalami keletihan pada suatu masa nanti, akan menjadi tujuan kajian masa depan kita, ”katanya.

Sumber: Universiti Friedrich Schiller Jena