Ujian Darah Membantu Diagnosis Skizofrenia

Penyiasat telah membuat ujian darah yang dapat membantu doktor dengan lebih cepat mendiagnosis skizofrenia dan gangguan lain.

Penyelidik dari kampus University of Maryland College Park (UMD) dan Baltimore (UMB) percaya teknik baru ini akan membantu doktor dan meningkatkan hasil pesakit.

"Kami berharap teknik baru kami akan memungkinkan pengesanan dan intervensi yang lebih cepat untuk skizofrenia, dan akhirnya membawa kepada hasil yang lebih baik," kata Gregory Payne, salah seorang penulis.

Kajian, "Redox Probing for Chemical Information of Oxidative Stress," baru-baru ini diterbitkan dalam jurnalKimia Analisis.

Skizofrenia adalah gangguan mental kronik dan teruk yang mempengaruhi kira-kira satu peratus populasi orang dewasa A.S. dan mempengaruhi bagaimana seseorang berfikir, merasa, dan berkelakuan.

Permulaan gejala biasanya bermula antara usia 16 dan 30 tahun. Gejala boleh bermula dari halusinasi visual dan pendengaran dan gangguan pergerakan hingga kesukaran memulakan dan mengekalkan aktiviti.

Pada masa ini, mendiagnosis skizofrenia dan gangguan serupa memerlukan penilaian psikologi yang menyeluruh dan pemeriksaan perubatan yang komprehensif untuk mengesampingkan keadaan lain.

Seorang pesakit boleh dinilai selama enam atau lebih bulan sebelum menerima diagnosis dan memulakan rawatan, terutama jika dia hanya menunjukkan tanda-tanda awal gangguan tersebut.

Kajian terbaru menunjukkan bahawa hasil pasien dapat ditingkatkan jika waktu berlalu antara permulaan gejala dan permulaan perawatan jauh lebih pendek.

Atas sebab ini, para penyelidik percaya bahawa ujian kimia yang dapat mengesan tekanan oksidatif dalam darah - keadaan yang biasanya dikaitkan dengan skizofrenia dan gangguan psikiatri lain - dapat sangat berharga dalam membantu mendiagnosis skizofrenia dengan lebih cepat.

Pasukan UMD dan UMB, yang dipimpin oleh rakan penyelidikan Eunkyoung Kim, menggunakan pendekatan berdasarkan penemuan berdasarkan andaian bahawa biomarker kimia yang berkaitan dengan tekanan oksidatif dapat dijumpai dalam darah, dan bahawa mereka dapat diukur dengan instrumen elektrokimia biasa.

Berdasarkan pemahaman tentang bagaimana makanan diuji untuk antioksidan, garam iridium digunakan untuk memeriksa sampel serum darah untuk isyarat optik dan elektrokimia yang dapat dikesan yang menunjukkan tekanan oksidatif dalam tubuh.

Ujian awal yang menjanjikan telah menunjukkan pelbagai reduktor biologi dapat dikesan, termasuk glutathione, antioksidan yang paling menonjol dalam badan.

Kumpulan ini bekerjasama dengan profesor psikiatri Deanna Kelly dan pasukannya di Pusat Penyelidikan Psikiatri Maryland, University of Maryland School of Medicine, untuk melakukan penilaian klinikal awal.

Penyiasat menggunakan sampel serum dari 10 peserta kajian penyelidikan klinikal yang telah didiagnosis dengan skizofrenia, dan kumpulan kawalan yang sihat. Dengan menggunakan kaedah pengujian yang baru, kumpulan penyelidikan dapat membezakan sampel mereka yang telah didiagnosis dengan skizofrenia dengan betul dari mereka yang tidak mempunyai sejarah gangguan tersebut.

"Banyak data yang muncul menunjukkan bahawa skizofrenia dan gangguan psikiatri lain mungkin disebabkan oleh keradangan dan kelainan tekanan oksidatif," kata Kelly.

"Kaedah semasa untuk mengukur potensi penanda bio ini tidak standard dan mempunyai banyak kekurangan. Pasukan kami gembira dapat bekerjasama dengan rakan-rakan kami di University of Maryland untuk membantu mengembangkan teknik yang dapat mengukur hasil ini secara lebih global.

Mampu memiliki penanda subjektif untuk tindak balas klinikal atau bantuan dalam diagnosis yang lebih cepat boleh menjadi revolusioner. "

Sumber: Universiti Maryland / EurekAlert