Empati dapat Diukur dalam Otak yang Tenang

Satu kajian baru menunjukkan bahawa kemampuan seseorang untuk merasa empati dapat dinilai dengan melihat aktiviti otak mereka ketika sedang berehat dan bukannya ketika mereka melakukan tugas tertentu.

Secara tradisional, empati dinilai melalui penggunaan soal selidik dan penilaian psikologi. Hasil kajian ini menawarkan alternatif kepada orang yang mungkin menghadapi kesukaran untuk mengisi soal selidik, seperti mereka yang menderita penyakit mental atau autisme yang teruk.

"Menilai empati adalah yang paling sukar bagi populasi yang paling memerlukannya," kata pengarang kanan Dr. Marco Iacoboni, profesor psikiatri dan sains biobehavioral di David Geffen School of Medicine di University of California, Los Angeles (UCLA).

“Empati adalah asas kesihatan mental dan kesejahteraan. Ini mendorong tingkah laku sosial dan kerjasama melalui kepedulian kita terhadap orang lain. Ini juga membantu kita membuat kesimpulan dan meramalkan perasaan, tingkah laku dan niat dalaman orang lain. "

Iacoboni telah lama mempelajari empati pada manusia. Kajian sebelumnya telah melibatkan pengujian empati pada orang yang dilema moral atau menyaksikan seseorang kesakitan.

Kajian baru ini melibatkan 58 peserta lelaki dan wanita berusia 18 hingga 35 tahun. Aktiviti otak mereka yang berehat dinilai menggunakan pengimejan resonans magnetik fungsional (fMRI), teknik yang tidak invasif untuk mengukur dan memetakan aktiviti otak melalui perubahan kecil dalam aliran darah. Peserta diminta untuk membiarkan pikiran mereka berkeliaran sambil memejamkan mata, dengan melihat salib fiksasi pada layar hitam.

Para peserta juga melengkapkan soal selidik yang dirancang untuk mengukur empati. Mereka menilai bagaimana pernyataan seperti "Saya sering mempunyai perasaan lembut dan prihatin terhadap orang yang kurang bernasib baik daripada saya" dan "Saya kadang-kadang cuba memahami rakan saya dengan lebih baik dengan membayangkan bagaimana keadaan kelihatan dari perspektif mereka" menggambarkannya dalam skala lima mata dari " tidak baik "hingga" sangat baik. "

Para penyelidik ingin melihat apakah mereka dapat meramalkan sikap empati peserta dengan menganalisis imbasan otak.

Ramalan tersebut dibuat dengan melihat aktiviti rehat di rangkaian otak tertentu yang telah ditunjukkan oleh kajian terdahulu yang penting untuk empati. Para penyelidik menggunakan bentuk kecerdasan buatan yang disebut pembelajaran mesin, yang dapat mengambil corak halus dalam data yang mungkin tidak dilakukan oleh analisis data tradisional.

"Kami mendapati bahawa walaupun tidak terlibat secara langsung dalam tugas yang melibatkan empati, aktiviti otak dalam jaringan ini dapat memperlihatkan sikap empati orang," kata Iacoboni. "Keindahan kajian adalah bahawa MRI membantu kami meramalkan hasil kuesioner setiap peserta."

Penemuan ini dapat membantu profesional penjagaan kesihatan untuk menilai empati pada orang dengan autisme atau skizofrenia, yang mungkin menghadapi kesukaran untuk mengisi soal selidik atau menyatakan emosi.

"Orang dengan keadaan ini dianggap kurang empati," katanya. "Tetapi jika kita dapat menunjukkan bahawa otak mereka memiliki kemampuan untuk berempati, kita dapat berusaha untuk memperbaikinya melalui latihan dan penggunaan terapi lain."

Selanjutnya, kata pengarang utama Leonardo Christov-Moore, rakan pasca doktoral yang kini berada di Institut Otak dan Kreativiti USC, teknik ini dapat dikembangkan untuk meningkatkan rawatan dan diagnosis.

"Kekuatan ramalan algoritma pembelajaran mesin seperti ini, apabila diterapkan pada data otak, juga dapat membantu kita meramalkan seberapa baik pesakit yang diberikan akan bertindak balas terhadap intervensi yang diberikan, membantu kita menyesuaikan strategi terapi yang optimum dari awal," kata Christov -Lebih banyak.

Kajian yang diterbitkan dalam Sempadan dalam Neurosains Integratif, menambah banyak penelitian yang menunjukkan bahawa otak dalam keadaan rehat sama aktifnya dengan otak yang melakukan tugas, dan bahawa jaringan otak di otak yang beristirahat dapat berinteraksi dengan cara yang sama seperti ketika mereka melakukan tugas.

Sumber: University of California- Sains Kesihatan Los Angeles