Kajian Baru Mengukur Kesan Senjata pada Keganasan Rumah Tangga

Satu kajian baru menunjukkan bahawa ketika senjata adalah sebahagian daripada keganasan rumah tangga, wanita sebenarnya mengalami kecederaan yang lebih sedikit, tetapi mengalami ketakutan yang lebih besar.

Menurut seorang penyelidik di University of Pennsylvania, itu kerana apabila pistol memasuki situasi, wanita lebih cenderung mundur daripada melawan.

"Banyak dasar yang disusun mengenai senjata api dan keganasan rumah tangga menumpukan pada mencegah pembunuhan, yang sangat penting," kata Dr Susan B. Sorenson, seorang profesor dasar sosial di Penn's School of Social Policy & Practice dan pengarah Pusat Evelyn Jacobs Ortner mengenai Keganasan Keluarga.

"Tetapi kurang perhatian pada apa artinya bagi wanita yang masih hidup dan bukan hanya sebagai faktor risiko kematian mereka."

Untuk kajian itu, Sorenson bekerja dengan Jabatan Polis Philadelphia, yang memberikannya akses ke kertas kerja yang diamanatkan oleh jabatan itu sepanjang 911 panggilan yang berkaitan dengan keganasan rumah tangga, tanpa mengira sama ada penangkapan berlaku.

Borang itu merangkumi maklumat mengenai apa yang dilihat dan dilakukan oleh pegawai yang bertindak balas di tempat kejadian, serta peta badan untuk menunjukkan kecederaan dan tempat untuk apa yang digambarkan oleh Sorenson sebagai "naratif", di mana pegawai menulis dengan kata-kata mereka sendiri apa yang digambarkan oleh mangsa .

Mempelajari lebih dari 35,000 insiden keganasan rumah tangga dari tahun 2013, dia mendapati bahawa penyerang menggunakan tangan, penumbuk, atau kaki untuk menyerang di sekitar 6,500 daripadanya, dan di hampir 1,900 senjata terpakai seperti pisau, gunting, atau kelawar besbol. Kira-kira satu pertiga peristiwa dengan senjata melibatkan senapang, dan 80 peratus insiden tersebut adalah lelaki-ke-wanita.

Hasil kajian menunjukkan bahawa ketika penyerang menggunakan senjata daripada senjata lain, seorang wanita cenderung mengalami kecederaan, tetapi "secara substansial" lebih cenderung takut.

"Ketika berhadapan dengan bentuk senjata lain, dia mungkin akan mencoba dan mempertahankan diri, sedangkan ketika ada senjata, senjata itu, menurut definisi, mematikan," katanya.

Ini menggarisbawahi idea kawalan paksaan, di mana pelaku tidak semestinya ingin menyakiti mangsa secara fizikal, melainkan meningkatkan kekuatan dinamik antara keduanya dengan mengacukan pistol, meningkatkan faktor intimidasi, jelasnya.

"Mereka mendapat apa yang mereka inginkan tanpa menyebabkan bahaya fizikal," kata Sorenson.

Tinjauan Korban Kejahatan Nasional, yang dilakukan sejak tahun 1973 oleh Biro Perangkaan Keadilan, menunjukkan bahawa dari tahun 2002 hingga 2011 senjata api muncul sebanyak lima kali pada kejadian tersebut. Analisis itu merangkumi sebarang kejadian dengan senjata api, bukan hanya yang dipelajari oleh polis, yang bermaksud kemungkinan penggunaan senjata api lebih banyak daripada yang dilaporkan.

Memahami perkara ini dapat mempersiapkan mereka yang menemui mangsa dengan segera setelah kejadian, menurut Sorenson.

"Walaupun orang itu tidak menghadirkan diri di bahagian kecemasan dengan luka tembak atau dicambuk dengan pistol, penting bagi profesional penjagaan kesihatan untuk bertanya mengenai senjata api," kata Sorenson. "Jika pistol digunakan dan ada ketakutan yang meningkat, orang itu cenderung untuk meninggalkan hubungan."

Perkara yang sama berlaku untuk penguatkuasaan undang-undang, katanya.

“Pegawai polis adalah responden pertama. Mereka akan melihat insiden ini ketika orang-orang menginginkan campur tangan dan memanggil dan meminta pertolongan, "katanya. "Polis dapat menjadi mitra yang sangat baik dalam mencegah situasi meningkat."

Kajian ini diterbitkan di Jurnal Kesihatan Wanita.

Sumber: Universiti Pennsylvania