Kajian Kanada Mengurangkan Pemikiran Bunuh Diri pada Orang Asli

Kadar bunuh diri yang lebih tinggi di kalangan orang asli di Kanada telah didokumentasikan dengan baik, tetapi beberapa kajian telah melihat faktor-faktor yang berkaitan dengan pemulihan di kalangan mereka yang mempunyai pemikiran untuk membunuh diri.

Kajian Kanada yang baru dari University of Toronto dan Algoma University mendapati bahawa tiga perempat daripada orang dewasa Orang Asli yang sebelum ini bunuh diri yang tinggal di luar simpanan telah bebas daripada pemikiran bunuh diri pada tahun lalu. Secara keseluruhan, peserta yang lebih tua, bercakap bahasa orang Asli, selamat makanan, wanita, mempunyai sekurang-kurangnya diploma sekolah menengah dan mempunyai sokongan sosial cenderung untuk berjuang dengan pemikiran bunuh diri.

Penemuan ini diterbitkan dalam jurnal Arkib Penyelidikan Bunuh Diri.

"Sangat menggembirakan untuk mengetahui begitu banyak orang Aborigin yang sebelumnya bunuh diri tidak lagi serius mempertimbangkan untuk bunuh diri, tetapi dengan seperempat responden masih mempunyai pemikiran ini, masih ada keperluan yang sangat perlu untuk penambahbaikan," kata penulis bersama Dr. Rose Cameron yang seorang penatua Anishinaabekwe dan profesor yang berpengalaman di University of Algoma di Sault Ste. Marie, Kanada.

“Individu yang berbicara bahasa Orang Asli cenderung tidak pernah bunuh diri dalam satu tahun terakhir. Mengetahui bahasa nenek moyang seseorang memberikan pemahaman yang berharga mengenai kepercayaan, nilai dan tradisi Orang Asli, dan faktor-faktor ini dapat meningkatkan harga diri dan identiti positif, sehingga dapat mempromosikan kesejahteraan dan pemulihan keseluruhan. "

Sokongan sosial juga memainkan peranan penting dalam pengampunan, kata pengarang bersama Alexandra Sellors, M.S.W., lulusan baru Fakulti Pekerjaan Sosial Factor-Inwentash (FIFSW) di University of Toronto.

"Individu dengan sekurang-kurangnya satu orang untuk meminta sokongan ketika memerlukan lebih cenderung untuk bebas dari pemikiran bunuh diri selama setahun terakhir daripada mereka yang terisolasi secara sosial (77% berbanding 61%)," kata Sellors. “Hubungan sosial dapat meningkatkan rasa makna dan nilai dalam kehidupan. Jelas, kita memerlukan usaha yang disasarkan untuk mengurangkan pengasingan sosial dan kesepian. "

Malangnya, satu perempat orang dewasa yang sebelumnya bunuh diri melaporkan bahawa mereka pernah lapar pada satu ketika tahun lalu tetapi tidak mampu membeli makanan.

"Tidak menghairankan bahawa mereka yang sangat miskin dua kali lebih cenderung untuk bunuh diri berbanding dengan mereka yang mempunyai wang untuk makanan," kata penulis utama Dr. Esme Fuller-Thomson, profesor di University of Toronto dan pengarah Kursus & Penuaan Institut Kehidupan. "Sebagai sebuah negara, kita memiliki tanggung jawab mendesak untuk membasmi kemiskinan yang dahsyat ini."

Hasil kajian juga menunjukkan bahawa orang asli yang mempunyai sekurang-kurangnya ijazah sekolah menengah lebih cenderung dalam pemulihan berbanding dengan mereka yang belum tamat sekolah menengah.

"Pendidikan membuka pintu untuk kerjaya yang lebih baik, pendapatan yang lebih tinggi, akses yang lebih baik ke penjagaan kesihatan mental dan lebih banyak peluang dalam hidup," kata pengarang bersama Senyo Agbeyaka, lulusan University of Toronto.

“Pada masa ini, banyak cadangan terpencil yang tidak memiliki sekolah menengah setempat, yang memaksa anak-anak yang berusia 14 tahun untuk meninggalkan keluarga, rumah dan komuniti mereka dan berpindah ke bandar dan bandar yang lebih besar untuk belajar. Ketidaksamaan ini perlu diatasi jika kita berharap dapat meningkatkan kadar tamat pengajian sekolah menengah belia Orang Asli di Kanada. "

Akhirnya, hasilnya menunjukkan bahawa setiap dekad usia dikaitkan dengan peluang pemulihan 17 peratus lebih besar dari ideasi bunuh diri.

"Penatua orang asli sering memainkan peranan penting dan dihormati dalam masyarakat Orang Asli dan rasa hormat ini dapat bertindak untuk mengatasi kemurungan dan ideasi bunuh diri," kata pengarang bersama Dr. Philip Baiden, penolong profesor di University of Texas di Arlington.

Sumber: Universiti Toronto