Babyman ... Adakah Ini Lelaki Anda?

Suatu ketika ada seorang gadis dalam kesusahan yang meminta pertolongan di puncak menara. Di bawah adalah seekor naga yang garang dan berapi-api. Jauh di bukit yang tidak terlalu jauh adalah seorang ksatria dengan baju besi berkilau pada kuda putih. Ketika gadis itu menangis kepada ksatria sambil berkata, "Tolong selamatkan saya!" kesatria itu memandang naga dan kemudian ke arah gadis itu. Sekali lagi dia memandang naga dan gadis itu. Tiba-tiba kesatria itu mula menghisap ibu jarinya dan menangis dengan kuat sambil berkata, "Mama, Mama, saya takut!" Gadis itu tidak dapat mempercayai matanya. Dia dengan cepat menilai pilihannya dan sampai pada kesimpulan bahawa kesatria itu tidak akan menyelamatkannya. Seketika, seperti kilat, dia melompat keluar dari tingkap jatuh ke bawah dan hampir patah kakinya. Dia kemudian berlari ke ksatria dan menarik pedangnya dari sarungnya. Dengan penuh tekad dan semangat dia mendekati naga yang garang itu dan memusingkan badannya. Dengan pantas dia menuju ke ksatria, melompat kudanya di hadapannya dan berlari dengan laju ke matahari untuk mengejar pengembaraannya.

Saya masih ingat pernah duduk dan minum kopi di makanan segera ketika tiba-tiba beberapa kanak-kanak menjerit menerobos masuk ke arah pintu mainan kanak-kanak. Tidak lama selepas itu ayah masuk dan cepat-cepat duduk. Dia nampaknya tidak peduli bagaimana anak-anaknya mengganas pelanggan kedai. Terakhir, seorang ibu yang keletihan masuk. Dia mula mengambil pesanan dan menghantar makanan berulang-alik antara kaunter dan suami yang tenang dan anak-anak yang bertenaga.

Apa yang salah dengan gambar ini?

Sekiranya bukan kerana fakta bahawa itu tidak sah, saya tergoda untuk pergi ke suami dan menampar lelaki itu dengan bodohnya menyuruhnya turun dari badannya, mengawal anak-anak, dan melayani wanita yang letih itu. Sebaliknya dia bertindak seperti salah seorang kanak-kanak yang mementingkan diri sendiri.

Bagaimana anda membayangkan perasaan wanita ini? Pengalaman saya dalam menasihati banyak pasangan dengan ciri-ciri dalam hubungan mereka telah mengajar saya beberapa perkara penting.

Berikut adalah beberapa petunjuk bagaimana anda dapat mengetahui sama ada anda menjalin hubungan dengan lelaki yang terjebak pada masa kecilnya.

1. Lelaki yang merupakan anak lelaki menimbulkan kebencian pada pasangannya.
Adakah anda merasa kesal terhadap pasangan anda? Anda menyedari bahawa anda tidak mendaftar menjadi ibunya. Sekarang anda merasakan bahawa anda tidak menghormatinya. Mungkin dia membuat anda berfikir bahawa dia adalah kesatria anda. Sekarang anda perhatikan bahawa anda lebih dewasa daripada dia. Dia mementingkan diri sendiri seperti kanak-kanak. Dia mungkin melakukan tindakan untuk menjemput anda. Anda melihat orang yang sebenar sekarang.

2. Lelaki yang lelaki tidak pernah belajar bagaimana menjadi dewasa.
Lelaki ini mempunyai kekurangan perkembangan. Periksa untuk melihat sama ada pasangan anda mempunyai rasa tanggungjawab yang meningkat dan bertanggungjawab terhadap tindakannya ketika dewasa. Adakah dia mempunyai pemerintahan bebas? Adakah dia mempunyai struktur dan kebertanggungjawaban yang sihat pada masa kecilnya? Adalah penting bagi kanak-kanak lelaki untuk belajar secara progresif bahawa mereka perlu memikul beban mereka sendiri dan bahawa ada orang lain di sekitar mereka yang mempunyai keperluan yang sah. Dia bukan pusat Alam Semesta.

3. Lelaki yang terdiri daripada lelaki memaksa wanita mereka menjadi maskulin.
Apabila seorang wanita merasa seolah-olah dia ditinggalkan secara emosional oleh lelaki dan harus memikul tanggungjawabnya, dia melepaskan "kelembutan" dan kecantikan dalamannya untuk menjadi seorang yang selamat. Dia harus berubah menjadi lelaki yang memerangi binatang dalam hidupnya untuk bertahan dan menyelamatkan keluarganya. Apabila seorang wanita melakukan peralihan ini, dia sering berubah menjadi jelek, marah, dan tidak peka ... sesuatu yang dia benci menjadi ... dan sesuatu yang bukan.

Banyak wanita telah jatuh cinta dengan seorang lelaki hanya kerana kecewa kerana mereka menjalin hubungan dengan seorang lelaki.

Seperti dalam kisah kesatria putih yang asli, wanita mahu dihanyutkan kaki mereka dengan cinta yang meriah. Mereka bermimpi memiliki kesatria itu menyelamatkannya dari naga-naga dan membawanya pergi dan pergi ke beberapa pengembaraan. Sebilangan lelaki adalah anak lelaki sejak awal lagi, sementara yang lain mengalami kemunduran setelah hubungan itu terjalin. Banyak wanita, yang sangat ingin dicintai, akan mengambil seorang lelaki dan memanjakannya (seperti seorang ibu) dengan harapan bahawa dia akan menjadi kesatria yang akan menyelamatkannya dan menyayanginya.

Nasihat kepada Wanita

Sekiranya anda menjalin hubungan dengan lelaki yang merupakan anak lelaki, itu mungkin kerana anda mahu menjadi ibunya atau anda naif. Sekiranya anda ingin menjadi ibunya, maka jatuhkan diri anda dan bersiaplah untuk kekecewaan besar dan kemungkinan patah hati. Sekiranya anda sudah naif, silakan ucapkan selamat tinggal kepada lelaki itu dan LARI KE bukit! Pastikan hubungan seterusnya adalah hubungan dengan lelaki dan bukan lelaki!