Tidak, Penyelidik Belum Menemui Punca OCD

Sekiranya "berita palsu" adalah wabak, kita tidak melihatnya lebih jelas daripada pejabat perhubungan media universiti yang mempromosikan hasil penyelidikan terkini profesor mereka. Sebilangan besar kesalahan disalahkan oleh penyelidik itu sendiri, yang telah menghindari bahasa konservatif, berhati-hati dalam kajian mereka dan sebaliknya beralih kepada hiperbola dan generalisasi yang berlebihan.

Contoh terbaru dari "berita palsu" saintifik adalah penemuan kononnya satu-satunya penyebab gangguan obsesif-kompulsif (OCD). Dan kita tidak perlu melihat lebih jauh daripada siaran berita yang diterbitkan oleh University of Würzburg untuk melihat seberapa teruk masalahnya.

Untuk mengatasi masalah ini, para penyelidik belum menemui penyebab gangguan obsesif-kompulsif (OCD).

Apa yang para penyelidik dapati adalah ketika mereka mematikan protein tertentu (SPRED2) yang menghalang laluan isyarat neurologi di otak tikus (kaskade Ras / ERK-MAP kinase), mereka mencipta tingkah laku seperti OCD. Pada tikus.

Tahun lalu, satu lagi kumpulan penyelidik di Duke University mendapati "satu jenis reseptor untuk neurotransmitter glutamat di otak bertanggungjawab untuk pelbagai gejala seperti OCD pada tikus." Tetapi mereka tidak berjaya menggunakan SPRED2, kerja mereka menggunakan SAPAP3 - protein yang sama sekali berbeza.

Itu kerana terdapat beberapa model tetikus yang berbeza yang diusahakan oleh pelbagai kumpulan penyelidikan untuk membantu menjelaskan tingkah laku OCD. Ini adalah bidang kajian yang sangat kompleks dengan beberapa hasil awal yang menjanjikan.

Apa yang hilang sepenuhnya dalam terjemahan sains yang kompleks ini kepada berita kesihatan seharian adalah bahawa karya ini hanya dilakukan pada tikus - bukan pada manusia. Apabila model tikus diterjemahkan kepada manusia, selalunya mereka tidak keluar. Anda tidak begitu berhati-hati dalam mana-mana siaran berita, tetapi juga berita utama yang dibina berdasarkan siaran berita dari pejabat akhbar universiti.

Sebenarnya, anda tidak berhati-hati dalam siaran berita asal mengenai penemuan penyelidik. Tidak ada satu perkataan pun mengenai kebolehterbitan hasil pada manusia, atau bagaimana hasil kerja penyelidik dengan penemuan penyelidik lain mengenai protein yang berbeza menunjukkan tingkah laku yang serupa pada tikus.

Masalahnya: Mendapatkan Isyarat Anda Melalui Kebisingan

Robert Emmerich - yang menulis siaran berita University of Würzburg yang membuat tuntutan yang berani dan terlalu umum mengenai penyelidik mereka yang menemukan satu-satunya penyebab OCD - adalah sebahagian daripada masalah. Emmerich bukan saintis, dia hanya seorang editor dan penulis yang digunakan oleh University of Würzburg untuk memastikan bahawa apa sahaja yang ditulisnya diambil oleh organisasi berita arus perdana.

Tantangan Mr. Emmerich dalam mendapatkan siaran berita semakin meningkat setiap hari apabila Internet menjadi tepu dengan penemuan baru dari para penyelidik yang secara pasti telah menemui sesuatu yang BARU yang mesti diperhatikan. Para penyelidik mendapat tekanan dari institusi mereka untuk memastikan pekerjaan yang mereka lakukan adalah penting, dan idealnya, dapat dijual kepada masyarakat sebagai satu set barang intelektual. Barang-barang ini, jika dipromosikan dengan betul akan meningkatkan reputasi dan kedudukan universiti. "Ya, kami universiti yang menemui punca sebenar OCD!"

Bukan hanya penyelidik yang sah yang bekerja keras di universiti arus perdana harus membuat karya mereka diterbitkan (dan kemudian diumumkan), tetapi semakin meningkat mereka harus bersaing dengan orang biasa yang hanya membuat barang untuk mendapatkan klik ke laman web mereka (yang mendorong iklan atau penjualan pendapatan ke dalam poket mereka).

Tidak membantu apabila berita arus perdana, memunculkan kembali siaran berita buruk dari University of Würzburg, mengulangi tuntutan tidak berasas yang sama:

  • Punca gangguan obsesif-kompulsif ditemui - Science Daily
  • Penyelidik Jerman Mencari Punca OCD - Vogue Remaja
  • Para saintis menemui punca gangguan obsesif-kompulsif - UPI
  • Para saintis menemui penyebab utama gangguan obsesif-kompulsif - Nature World News
  • Kelakuan Gangguan Obsesif-Kompulsif Berkaitan Dengan Protein Yang Hilang Di Otak - Medical Daily

Tidak ada jawapan yang mudah untuk masalah menjelaskan sains yang kompleks dengan cara yang mudah dan berhati-hati. Tidak ada ganjaran untuk pejabat media universiti kerana menahan semangat mereka untuk kerja penyelidik mereka, dan tidak banyak faedah untuk organisasi berita arus perdana untuk menyusun tajuk utama mereka untuk mencerminkan kebenaran dengan lebih tepat. Organisasi berita arus perdana, bagaimanapun, bertanggung jawab kepada masyarakat untuk mulai mempertanyakan siaran berita dari universiti dan melakukan Googling bernilai dua minit (seperti yang saya lakukan) untuk meletakkan penyelidikan baru dalam konteks yang tepat.

Tidak begitu sukar. Itu sesuatu yang biasa kita panggil kewartawanan yang baik.

Rujukan

Schuh, K. et al. (2017). Tingkah laku seperti OCD disebabkan oleh disfungsi litar thalamo-amygdala dan pemberian isyarat TrkB / ERK-MAPK yang diatur lebih tinggi akibat kekurangan SPRED2. Psikiatri Molekul, DOI: 10.1038 / mp.2016.232

Nota kaki:

  1. Judul kajian yang sebenarnya, "Tingkah laku seperti OCD disebabkan oleh disfungsi litar thalamo-amygdala dan pemberian isyarat TrkB / ERK-MAPK yang diatur akibat kekurangan SPRED2" memberikan kebenaran. Ini tidak semestinya gangguan obsesif-kompulsif yang sama seperti yang ditakrifkan pada orang dewasa - ini adalah "tingkah laku pautan OCD" ... pada tikus. [↩]