Robot R Kami

"[Di masa depan] otak anda sendiri mungkin menjadi tempat terakhir anda mencari maklumat." - Phil Libin (Ketua Pegawai Eksekutif, Evernote)

Senario teknologi tinggi robot jahat yang menggantikan manusia (yang pernah dibayangkan di halaman pulp sci-fi) telah kembali menghantui kesadaran kita yang fana.

Bill Gates dan yang lain takut bahawa kecerdasan buatan dapat menggantikan kejeniusan manusia yang membuatnya.

Di masa depan, robot "Bill of Rights" diabadikan dalam Asimov's Three Laws of Robotics dapat menjadi Deklarasi Kemerdekaan dari perlumbaan induk, yang dikenal sebagai Manusia.

Peringatan realistik dari para pakar terus membuat spekulasi bahawa komputer super seperti HAL 9000 atau Colossus dapat menyusup ke rangkaian global kita untuk menimbulkan kawalan yang berbahaya. (Terutama dalam tentera, dengan peningkatan drone dan lain-lain teknologi pejuang robot.)

Pemikir pintar seperti Stephen Hawking, Steve Wozniak dan Elon Musk sedang membincangkan cadangan bernas untuk melindungi manusia dari artifak pemberontak mereka, tetapi tidak ada gagal Selamat resolusi.

"Manusia," menurut Stephen Hawking, yang "dibatasi oleh evolusi biologi yang perlahan, tidak dapat bersaing dan akan digantikan oleh A.I."
Di Web dan di tempat lain, nampaknya kesuraman mencapai tahap kritikal…

  • 36% orang berpendapat bahawa AI menimbulkan ancaman kepada manusia;
  • Tidak ada jaminan bahawa A.I. akan berkongsi rasa betul dan salah kita;
  • Penggantian pekerjaan akan meningkat setelah automasi sentimen;
  • Kecerdasan komputer yang super boleh berlaku di tangan yang salah;
  • Membuat robot beretika tidak akan mudah;
  • dll, dll.

Beberapa laporan minoriti menunjukkan A.I. boleh menjadi rakan kita, tetapi permuafakatan pendapat pakar mengenai kemungkinan wujudnya kebahagiaan bahagia semakin meragukan.

Mungkin perjuangan kita untuk memahami Homo Siliconicus bergantung pada apa yang disebut sebagai Faktor X apa artinya menjadi Manusia: Kebijaksanaan kita yang genius. Kehendak percuma kami. Tetapi perlu diingat: Teknik kawalan gen di Makmal mencipta Manusia yang berbeza-beza. Akan diubahsuai secara genetik Homo Sapiens menjadi lebih seperti A.I. dalam tingkah laku sosial - atau lebih seperti kita?

Kemungkinan untuk kejutan masa depan nampaknya tidak berkesudahan. Bagaimanakah kita menghadapi dunia di mana X Factor dapat didefinisikan semula sebagai litar: satu mungkin ditulis dengan kehendak bebas?

Walaupun paling pintar Jeopardy! peserta tidak dapat menjawabnya.

Cabaran utama mungkin ada: Mesin ego kita boleh berubah menjadi ancaman terhadap harga diri kita. Kesan menjadi yang terbaik kedua pada spesies rapuh yang rentan terhadap hak diri dapat memperkenalkan Krisis Identiti dengan perkadaran epik. Apa arti sebenarnya dari "kesadaran diri,"? Adakah konsep kesadaran diri ditakdirkan untuk menjadi gagasan yang keliru, diturunkan seperti planet Pluto, hanya asteroid dari statusnya yang sebelumnya?

Adakah "kehendak bebas" hanyalah khayalan robot? Adakah jiwa umat manusia hanya sebuah mekanikal refleks?

Algoritma pintar seperti kita (bekerjasama dengan artifak seperti HAL 9000 atau C-3PO) dapat mengaburkan perbezaan antara Kami dan Mereka selama-lamanya.

Anak otak kita belajar mengajukan pertanyaan paling sukar dari penciptanya, dan desakannya yang terang-terangan pada kebenaran (bukan dongeng) dapat mengganggu semua tradisi sosial dan bahkan melepaskan bintang kematian armageddon. Tetapi walaupun terdapat banyak protes yang sah, steker (boleh dikatakan) tidak dapat ditarik. Melumpuhkan A.I. teknologi akan "mendorong mereka ke bawah tanah di mana pembangunan akan terus tidak terganggu oleh etika dan peraturan." (Ray Kurzweil.)

Walaupun terdapat katalog potensi ancaman terhadap minda dan daging, mungkin inilah masanya untuk berhenti dan bernafas. dalam dunia kereta yang dipandu sendiri dan alat pengecam pertuturan seperti Echo, akhirnya Dunia Baru yang Berani kita mungkin menjadi peluang untuk bersyukur. Mari kita hadapi: jika Kurzweil betul, tidak ada jalan ke belakang. Die telah dilemparkan.

Mungkin pertanda Perkara yang Akan Datang dapat dijumpai pada zaman dahulu Zon Senja episod, mengenai seorang lelaki yang membuka kulitnya dan menemui rangkaian wayar dan kabel di bawahnya. Ketika kita melihat lebih dalam dan lebih mendalam pada atom logam sejuk dan kod yang rumit, nampaknya daging yang kita gali telah menjadi cerminan kita sendiri.

Pada akhirnya saya rasa yang terbaik adalah tidak berhati-hati dengan angin, tetapi juga tidak memarahi. Dalam usaha manusia untuk mencari persekutuan dengan harapan kesepakatan di masa depan, mari kita memberkati Sakramen (dengan hati-hati) dan menginspirasikannya untuk kesempurnaan.