Fenomena Imigresen: Kesan Penghijrahan Paksa

Dan jika ada satu pelajaran pahit yang diajarkan pada waktu itu semua "diburu dan dipaksa ke pengasingan pada waktu memusuhi semua seni dan semua koleksi, maka itu adalah seni mengucapkan selamat tinggal kepada semua yang pernah menjadi kebanggaan dan kegembiraan kita." - Stefan Zweig

Keperluan Milik

Keperibadian seseorang dibentuk oleh kenangan mereka semasa kecil. Kenangan ini menjadi ego, kekuatan, dan keyakinan seseorang, dan mencerminkan lebih jauh dalam pelbagai aspek rutin dan fungsi harian mereka.Pergaulan lelaki dengan tempat, orang, hubungan, aktiviti dan konflik membina ingatan seseorang dan memberikan identiti kepada seseorang.

Identiti ini sangat penting kerana ia memberi asas kepada seseorang untuk belajar mengenal dan berhubungan dengan dirinya sendiri. Ia berfungsi sebagai paksi penting dari mana semua operasi periferal dijalankan dan dipantau. Keluar dari dunia identiti yang mapan menghilangkan orientasi individu ke dunia dan diri sendiri. Seseorang dapat merasakan bagaimana rasanya mengalami perkara seperti itu.

Pengasingan Paksa

Pengasingan paksa menawarkan pengalaman yang sama. Pengalaman di mana seseorang terlepas dari hubungan peribadi, pekerjaan, sosial dan moral. Ini menghilangkan keperibadian seseorang dengan mengasingkan diri dari kenangan, dan dari bahagian keperibadian yang dibina berdasarkan kenangan itu.

Konflik ini semakin bertambah dengan jangkaan krisis budaya dan eksistensi. Perbezaan bahasa, pemahaman, tingkah laku, ketakutan terhadap pantang larang dan prasangka, kesusahan mengenai kehilangan dan ketidakpastian peranan baru dalam budaya yang pelbagai menawarkan cabaran besar bagi mangsa yang selamat.

Bahagian lain berada dalam keadaan pengasingan paksa bermaksud mengetahui dua budaya yang berasingan - yang asli dan yang asing. Perjuangan untuk mengenal pasti masing-masing berlaku. Percanggahan ini dapat menimbulkan semangat dan kekuatan. Ia juga dapat menimbulkan kesakitan dan penderitaan, dari mana para pemuzik, novelis dan intelektual hebat dilahirkan (iaitu, Faiz Ahmed Faiz, Joseph Conrad dan Theodore Adorno).

Bahagian Keluaran yang kurang istimewa

Ini termasuk kekhawatiran tanpa henti mengenai penerimaan, yang menimbulkan ancaman lain bagi pelarian. Pelarian menghabiskan sebahagian besar tenaga dan sumber daya mereka untuk mengimbangi perasaan tidak dapat diterima ini. Penduduk yang enggan merasa sukar untuk mengasimilasi dan memberikan hak yang sewajarnya kepada massa yang rentan, yang menimbulkan tekanan dan kekeliruan yang berterusan di kalangan pelarian. Keadaan keyakinan diri yang rendah, keyakinan diri dan harga diri yang rendah menimbulkan kebimbangan untuk masa depan. Dalam keadaan kucar-kacir ini, ketika jiwa yang murung prihatin terhadap tragedi hidup, penerimaan penghinaan, aib dan rasa malu menentang ketahanan mereka. Selalunya tindak balas terhadap rangsangan ini muncul dalam bentuk tingkah laku yang tidak baik dan memberontak.

Masyarakat yang menunjukkan sikap agresif dan tidak setuju terhadap kemasukan massa boleh mengalami pelbagai perubahan yang mungkin termasuk lonjakan penggunaan dadah, peningkatan insiden pembunuhan, peningkatan kadar bunuh diri, interaksi sosial yang terputus, identiti sosial yang terpecah-pecah dan integriti diri yang buruk . Dalam jangka panjang, hasilnya dapat dilihat dalam bentuk produktiviti dan inflasi monetari yang lebih rendah.

Sambungan

Hasil pengasingan selalu menjadi bencana bagi orang yang mengalami perubahan (pendatang paksa) dan bagi orang yang menerima perubahan (penduduk asli). Penyesuaiannya sama sukar bagi orang asli. Namun, parti yang terdahulu selalu menjadi yang lebih rentan. Bencana psikologi bagi emigrasi paksa sangat besar dan penyesuaian semula memerlukan sokongan emosi, fizikal dan sosial-kewangan, yang biasanya tidak ditawarkan oleh negara tuan rumah yang baru.

Rujukan

  1. P. George. Sentuhan Kekekalan. Psikiatri Lancet, Jilid 2, Isu 11, 968 - 970
  2. Henke, C. (2015). Kecemburuan Perpindahan: Pengasingan James Joyce dan "Refleksi Pengasingan" Edward Said.Penapisan dan Pengasingan1, 37.
  3. Carter, R. J., & VANG, P. (2015). Membuat Sambungan.SUMBER BARU 2014/2015, 7.