5 Lagi Cara Bersikap Tegas dengan Orang Yang Mengganggu

Dalam petikan sebelumnya mengenai bersikap tegas dengan orang yang menakut-nakutkan anda, kami telah membincangkan tentang menjelaskan nilai-nilai anda, mulai kecil dan mengubah pemikiran anda mengenai orang yang menakut-nakutkan. Maksudnya, kita dapat mengubah persepsi kita terhadap orang itu, sehingga kita tidak lagi merasa terintimidasi oleh mereka. Kita boleh memilih untuk merasa aman.

Hari ini, kita bercakap mengenai alat lain yang boleh anda gunakan.Kerana itu adalah perkara yang baik untuk bersikap tegas: Ini adalah kemahiran yang dapat kita pelajari dan praktikkan. Dan ada banyak cara untuk mendekatinya.

Berurusan dengan orang yang mengintimidasi dapat menggoyahkan keyakinan kita dan mencetuskan keraguan diri, kata psikoterapi Michelle Farris, LMFT. Kadang-kadang kita mendapati mereka menakutkan kerana orang-orang ini menguasai perbualan, menyatakan pendapat mereka sebagai fakta dan mengharapkan orang lain mundur, katanya. Mereka mungkin terbiasa mendapatkan jalan dan memiliki keperibadian yang kuat, katanya. "[T] hey mungkin tidak melihat bahawa tingkah laku mereka menimbulkan emosi yang menjauhkan diri dalam hubungan mereka - kecuali seseorang bersuara."

Jadi bagaimana anda bercakap?

Di bawah ini, Farris, pemilik Pemulihan Kaunseling di San Jose, Calif., Berkongsi lima cara yang bermanfaat.

1. Sahkan apa yang mereka katakan.

Menurut Farris, biarkan orang itu "bercakap - tetapi tidak menguasai - perbualan, dan mengesahkan apa yang anda dengar." Contohnya, anda mungkin berkata: "Saya dapat melihat bagaimana perasaan anda seperti itu," atau "Apa yang saya dengar anda katakan adalah ..." Jika mereka merasa terdengar, mereka mungkin sedikit santai, katanya. (Kerana kita semua, tidak kira perbezaan kita, hanya ingin merasa didengar.)

2. Bersikap tegas dan terus terang.

Sekiranya anda berhadapan dengan seseorang dengan keperibadian yang kuat, mereka mungkin terus mendorong jika anda mundur, kata Farris. Namun, "jika anda menyatakan pendapat anda dengan tegas, mereka sering turun ke bawah. "

Kuncinya adalah untuk mengekspresikan diri tanpa menyerang orang lain. Ketika kita benar-benar tegas, "kita hanya fokus pada diri sendiri tanpa membuat orang lain salah," kata Farris. Jadi anda mungkin menggunakan pernyataan "I", katanya. Ini berbeza dengan memulakan kalimat dengan "anda", yang dapat membuat orang bertahan. Juga penting untuk tegas, langsung dan jelas. Dia berkongsi contoh pernyataan yang boleh anda katakan:

  • Saya rasa …
  • Saya perlu …
  • Saya merasa tidak selesa dengan apa yang berlaku dan saya perlu pergi.
  • Saya menghargai maklum balas tetapi saya tidak bersetuju.
  • Itu tidak berfungsi untuk saya.
  • Biar saya kembali kepada anda mengenai perkara itu.
  • Inilah yang boleh saya lakukan ...
  • Saya faham kedudukan anda; inilah milik saya.

3. Jangan mengambil sikap mereka secara peribadi.

Farris mencadangkan menerapkan pepatah ini dalam program 12 langkah untuk situasi anda: "Anda tidak menyebabkannya, anda tidak dapat mengawal dan anda tidak dapat menyembuhkannya." Maksudnya, apa yang dikatakan atau dilakukan oleh orang lain bukan mengenai anda. Apabila anda menyedari hal ini, lebih mudah untuk bersikap tegas.

4. Cari pelajaran.

"Ironisnya, anda dapat belajar banyak mengenai batasan dari [individu-individu ini] kerana mereka mahir mendapatkan apa yang mereka mahukan," kata Farris. Dengan kata lain, mereka tidak takut untuk memenuhi keperluan mereka di luar sana. Walaupun kadang-kadang mereka menyampaikan keperluan ini secara tidak berkesan, kita masih boleh belajar daripada mereka tentang berani menyatakan pendapat kita, katanya.

5. Berlatih. Banyak.

Seperti belajar kemahiran apa pun, bersikap tegas dengan menakut-nakutkan orang memerlukan latihan. Dan seperti mempelajari sebarang kemahiran, semakin banyak anda berlatih, semakin baik anda dapat menggunakannya. Dan dalam kes ini, semakin yakin anda akan merasa terjalin dalam hubungan, kata Farris.

Bersikap tegas dapat merasa jauh lebih keterlaluan ketika anda mulai kecil. Mula berlatih kemahiran ini dalam situasi yang kurang ketara. Dalam tulisan sebelumnya, psikoterapis Diann Wingert, LCSW, BCD, mencadangkan bersikap tegas dengan orang-orang seperti "barista yang sepertinya selalu membuat pesanan kopi anda salah atau rakan sekerja yang memonopoli setiap perbualan di ruang makan." Kemudian bekerjasama dengan individu yang lebih dekat dengan anda atau situasi yang lebih mencabar.

Maklum, sukar untuk bersikap tegas ketika berhadapan dengan orang yang sukar mengambil alih perbualan, selalu menganggap mereka betul dan mempunyai keperibadian yang kuat. Tetapi penting untuk mengingatkan diri kita tentang apa yang tegas: menyatakan kebenaran kita. Yang mana "ketika kita paling sahih," kata Farris. Dan apabila kita bertindak dari tempat yang paling jujur, ikhlas, hidup menjadi lebih bermakna dan memuaskan.