Masih Rasa Pedih tentang Rakan Saya dan Kebakaran Rumah

Rakan saya di Filipina meninggal minggu lalu, esok akan menjadi satu minggu sejak dia meninggal, dia dikebumikan hari ini.

Saya masih berasa terkejut, sedih dan sedih, saya mahu menangis sepanjang masa.

Saya bermain dalam fikiran saya bahawa saya ingin memberitahunya, tetapi tidak suka menulisnya di FBnya.

Saya sangat menyesal, sudah 2 tahun sejak kami bertemu terakhir kali. Kerana ada krisis dan kemurungan yang wujud, saya tidak pernah ke sana atau bercakap dengannya, saya dijemput oleh sepupu saya tahun lalu.

Saya sangat menyesal kerana saya tidak pergi, dia bertanya sekali kepada ibu saya ketika saya akan kembali ke sana.

Saya berharap kita dapat lebih banyak kenangan seperti ketika kita masih kecil. Walaupun kami bukan rakan terdekat, dia hilang dan menerimanya menyakitkan.

Setiap hari saya memikirkan dia, ketika saya memikirkan rakan-rakan saya di sana saya memikirkan dia berada di sana.
Saya membuat janji saya akan kembali suatu hari nanti.

Dia baru berusia 30 tahun dan terperangkap di rumah yang terbakar.

Pemikiran dia di sana menyakitkan, saya bahkan melihat foto itu, ia tidak kelihatan seperti dia, berharap saya tidak pernah melihat.

Saya menyesal kerana tidak berhubung dengannya selama 2 tahun, saya menyesal tidak pergi ke sana tahun lalu ketika saya berpeluang. Telah memerangi krisis hidup saya sendiri.

Setiap kali saya katakan pada diri saya bahawa dia telah pergi buat selama-lamanya, jadi terimalah, saya mendapat hati yang gementar seperti sakit.

Sangat sukar untuk menerima dia hilang dan saya tidak akan melihatnya lagi.

Saya menyesal kerana saya tidak selamat sepanjang 20-an dan saya berharap kita dapat lebih banyak kenangan.

Sejak saya melihat rumah makcik saya terbakar di berita tempatan di sana, hati saya semakin surut, sejak itu perasaan kegelisahan dan kemurungan saya kembali. Semua kenangan gembira itu, semua yang hilang, termasuk pakaian mereka dan lain-lain Sama dengan jiran tetangga.

Saya merasa marah terhadap pihak yang bertanggungjawab yang dapat menghalangnya dan tidak memberi tahu pihak bomba sehingga terlambat.

Saya merasa sedih kerana semua ini tidak perlu berlaku, itu boleh dicegah. Mereka mempunyai pelajaran 20 tahun yang lalu.

Dia menguburkan sekarang, nampaknya semua orang mulai bergerak ke sana…. Saya tidak begitu pasti, tetapi mungkin kerana agama.

Saya tidak tahu apa yang berlaku selepas kematian, tetapi semuanya menakutkan saya dan saya bersusah payah untuknya dan orang lain.


Dijawab oleh Kristina Randle, Ph.D., LCSW pada 2019-03-1

A.

Sekiranya anda menjalani kehidupan yang panjang dan penuh, anda akan meratapi kehilangan banyak orang yang anda sayangi. Itulah sifat wujud. Mungkin sukar untuk diterima atau bertahan, tetapi ini tidak unik untuk anda sahaja. Semua orang mengalami perkara yang sama. Ini merangkumi semua orang yang hidup hari ini dan semua orang yang pernah hidup. Dan kata kuncinya adalah "hidup." Walaupun dengan keperitan kehilangan, semua orang ini menjalani kehidupan mereka. Mereka telah menangis dan berkabung, tetapi mereka semua terus berjalan. Rasa sakit kehilangan anda amat besar tetapi ia akan berkurang dari bulan ke bulan dan tahun ke tahun. Kasih sayang anda kepada mereka yang telah hilang, tidak akan berkurang. Anda akan merasakan cinta tanpa rasa sakit. Ia memerlukan masa, tetapi apa yang anda alami telah dialami oleh semua orang yang datang sebelum anda.

Berikut adalah petikan terkenal untuk anda. Ia oleh Alfred Lord Tennyson. "'Lebih baik kita mencintai dan kehilangan daripada tidak pernah mencintai sama sekali." Seorang penyair Inggeris mengucapkan kata-kata itu dua ratus tahun yang lalu dan masih diulang-ulang hingga kini. Ya, anda telah kehilangan cinta yang anda sayangi, tetapi lebih baik anda kehilangan cinta itu daripada jika anda tidak pernah mengenali orang itu dan dengan demikian tidak pernah mengembangkan cinta itu. Dia sudah tiada tetapi cinta itu tetap ada. Kesakitan yang anda rasakan adalah harga yang kecil untuk membayar cinta yang anda simpan bersama anda dan akan selalu bersama anda.

Saya mengucapkan semoga berjaya.

Kristina Randle