Cara Orang Membuat Keputusan Boleh Memberi Kesan Kesejahteraan

Penyelidikan baru memberikan pandangan tentang sesuatu yang kita lakukan setiap hari - membuat keputusan.

Secara semula jadi, beberapa keputusan adalah remeh, seperti apa yang harus dimakan untuk makan tengah hari, sementara yang lain lebih penting, seperti kerjaya, perkahwinan, membeli rumah.

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa bagaimana orang membuat keputusan mereka, bukan hanya hasilnya, dapat mempengaruhi kesihatan, kebahagiaan, dan kepuasan mereka.

Drs. Jeff Hughes dan Abigail Scholar (University of Waterloo) melakukan satu siri kajian mengenai strategi yang berbeza yang digunakan oleh individu ketika membuat keputusan. Penyelidikan mereka muncul dalam jurnal,Buletin Personaliti dan Psikologi Sosial.

Mereka menemukan bahwa satu pendekatan untuk membuat keputusan adalah "memaksimalkan", yang biasanya didefinisikan sebagai melakukan pilihan pilihan yang luas untuk menemukan "yang terbaik."

Walau bagaimanapun, penyelidikan Hughes dan Scholer menunjukkan bahawa bahkan orang yang ingin mencari pilihan terbaik dapat mendekati tujuan itu dengan cara yang berbeza.

Salah satu jenis pemaksimum, pemaksimum yang berfokus pada promosi, berusaha untuk mencapai cita-cita dan terutama berkaitan dengan mendekati keuntungan dan menghindari keuntungan, menurut kajian ini.

Apabila diuji dalam satu siri ujian, ternyata pemaksimum jenis ini dapat mencari pilihan terbaik dengan cara yang memuaskan dan mengelakkan penyesalan.

Jenis pemaksimum lain, pemaksimum yang berfokus pada penilaian, mendekati keputusan mereka dengan perhatian untuk menilai dan membandingkan pilihan.

Pendekatan ini, bagaimanapun, boleh menyebabkan FOBO, atau takut akan pilihan yang lebih baik. Individu menjadi begitu fokus untuk melakukan perkara "betul" sehingga walaupun setelah membuat keputusan, mereka masih bimbang tentang pilihan yang lebih awal, yang menyebabkan kekecewaan dan penyesalan dengan proses keputusan.

"Tidak apa-apa untuk melihat pilihan anda secara menyeluruh, tetapi yang kelihatannya menimbulkan kekecewaan dan penyesalan ketika membuat keputusan adalah menilai semula pilihan yang sama berulang kali," kata Hughes. "Melakukannya mengundang anda untuk terus memikirkan semua pilihan yang harus anda tinggalkan, daripada menikmati pilihan yang anda pilih pada akhirnya."

Kajian masa lalu mengenai memaksimalkan telah memfokuskan pada satu strategi, proses pencarian secara meluas melalui alternatif.

Di dunia nyata, strategi ini mungkin ditunjukkan oleh orang yang mengelilingi seluruh kedai tiga kali sebelum memutuskan sesuatu, atau yang ingin melakukan percutian tropika tetapi juga memeriksa maklumat di Iceland dan Finland, sekiranya ada yang istimewa tawaran.

"Apa yang nampaknya bermasalah dengan strategi ini adalah orang mengalami kesulitan melepaskan pilihan yang sudah mereka evaluasi - mereka terus kembali" berjaga-jaga, "kata Hughes.

Menurut penulis, kajian mengenai strategi strategi jenis ini jauh lebih negatif, dikaitkan dengan kemurungan dan penyesalan yang lebih besar, kepuasan hidup yang lebih rendah, dan penundaan yang lebih lama.

"Kami tidak ingin menunjukkan bahawa teliti dengan keputusan yang sangat penting adalah perkara yang buruk, tetapi jika anda begitu teliti dengan keputusan anda untuk makan tengah hari dengan keputusan mengenai kerjaya anda, ini mungkin menjadi masalah," Hughes kata.

Sumber: Masyarakat untuk Keperibadian dan Psikologi Sosial