Sambungan Peribadi cenderung menjadikan pemberian istimewa

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa kita merasa lebih baik melakukan perbuatan altruistik apabila kita mempunyai hubungan peribadi dengan masalah ini.

Tindakan altruisme mungkin termasuk menyokong sebab penting, menyelamatkan nyawa, atau memberikan sokongan wang. Dalam kajian itu, penyelidik mendapati kepuasan yang diperoleh dari pemberian diri membuat pemberi merasa lebih murah hati dan meningkatkan komitmen terhadap sesuatu tujuan.

Dalam siri lima kajian, psikologi Drs. Minjung Koo (SKK Sungkyunkwan University Graduate School of Business) dan Ayelet Fishbach (University of Chicago Booth School of Business) meneliti kesan pelbagai jenis pemberian pada pemberi.

Tingkah laku tanpa pamrih yang dianalisis termasuk memberi sumbangan, anonim dan nota peribadi kepada orang kurang upaya, menderma darah vs wang, dan menandatangani petisyen untuk pemberian masa depan.

"Memberi sesuatu yang mewakili diri sendiri, seperti memberi darah, tanda tangan, atau harta benda sendiri, akan mendorong pemberi untuk menganggap dirinya sebagai orang yang lebih murah hati dan komited, dibandingkan dengan pemberian yang kurang terkait dengan diri sendiri, seperti pemberian wang, "Kata pengarang utama Koo.

"Perubahan dalam persepsi diri ini mempunyai implikasi penting: pemberi lebih cenderung memberi lagi di masa depan."

Hasil kajian muncul dalam jurnal Sains Psikologi dan Personaliti Sosial.

Dalam kajian pertama mereka, para penyelidik mendapati bahawa memberikan sesuatu yang telah dimiliki seseorang membuat perbezaan, walaupun pemilikannya singkat. Dalam eksperimen tersebut, separuh peserta - 50 pelajar Korea Selatan - diberitahu pada awal kajian bahawa mereka dapat menyimpan pen, setengah yang lain hanya mengatakan bahawa mereka dapat menyimpannya di akhir sesi.

Semua peserta kemudian diminta untuk menyumbangkan pen. Mereka yang memiliki pena paling lama sebelum menyumbangkannya kepada penyebab dilaporkan merasa lebih murah hati dan komited, serta melihat pen itu lebih berharga daripada pemilik jangka pendek.

Para penyelidik juga melakukan dua kajian membandingkan menderma darah dan wang; Dalam kedua-dua senario tersebut, peserta membayangkan memberi darah atau tidak.

Kajian menggunakan 80 pekerja A.S. yang sebelumnya menderma darah. Mereka yang membayangkan menderma darah melaporkan kemurahan hati yang lebih tinggi daripada mereka yang membayangkan menderma dengan nilai wang yang sama.

Kumpulan bekas ini juga melaporkan perasaan komitmen yang lebih kuat. Para penyelidik mengikuti kajian ini dengan yang serupa, kali ini memungkinkan para peserta untuk memilih pilihan - menderma darah atau wang - apa pun yang mereka rasa "paling mudah." Sekali lagi, para penyelidik menemui komitmen yang lebih kuat dari mereka yang hampir berkongsi tubuh mereka.

Satu set kajian yang terakhir menunjukkan bahawa penggunaan tanda tangan seseorang pada surat borang dan derma amal menyebabkan para peserta merasa lebih murah hati dan komited daripada mereka yang memberikan nota atau sumbangan tanpa nama. Mereka yang memberikan nama mereka juga berjanji akan menderma lagi pada masa akan datang.

"Di seluruh kajian ini, kami mendapati pemberian diri tidak perlu bersifat terbuka, mudah dilakukan, atau nyata; satu-satunya syarat ialah pemberian dikaitkan dengan diri sendiri, ”kata Koo.

Sumber: Society for Personality and Social Psychology / EurekAlert