Rangsangan Otak Meningkatkan Gejala Anoreksia

Selepas hanya satu sesi rangsangan transkranial (rTMS), rawatan rangsangan otak yang tidak invasif, pesakit dengan anoreksia nervosa mengalami pengurangan gejala inti, menurut penyelidikan baru di King's College London.

“Kami mendapati bahawa satu sesi rTMS mengurangi keinginan untuk membatasi pengambilan makanan, tingkat rasa kenyang, dan tahap rasa gemuk, serta mendorong pengambilan keputusan yang lebih berhemah. Secara keseluruhan, penemuan ini menunjukkan bahawa rangsangan otak dapat mengurangkan gejala anoreksia dengan meningkatkan kawalan kognitif terhadap ciri-ciri kompulsif gangguan, "kata penulis pertama Dr. Jessica McClelland, Penyelidik Pasca-doktoral di Institut Psikiatri, Psikologi & Neurosains (IoPPN) , King's College London.

Dalam anoreksia, hasil yang berjaya adalah pengecualian, dengan hanya 20-30 peratus orang pulih dari terapi bercakap yang terbaik. Sehingga 20 peratus orang dengan anoreksia mati sebelum waktunya akibat gangguan tersebut. Memandangkan keperluan mendesak untuk meningkatkan rawatan, para penyelidik semakin melihat ke arah munculnya teknologi berasaskan neurosains yang dapat menargetkan dasar anoreksia saraf yang mendasari.

"Dengan rTMS, kami menargetkan korteks prefrontal dorsolateral, kawasan otak yang dianggap terlibat dalam beberapa kesulitan pengaturan diri yang berkaitan dengan anoreksia," kata McClelland. "Teknik ini mengubah aktiviti saraf dengan memberikan denyutan magnetik ke kawasan otak tertentu, yang terasa seperti sensasi mengetuk lembut di sisi kepala."

Untuk kajian ini, 49 orang mengambil bahagian dalam pendedahan makanan dan eksperimen pengambilan keputusan, sebelum dan selepas sesi sama ada rTM sebenar atau plasebo. Gejala anoreksia diukur tepat sebelum dan sesudah menerima rTM, serta 20 minit dan 24 jam selepas sesi.

Eksperimen pendedahan makanan dirancang untuk menguji gejala anoreksia dengan meminta peserta menonton filem dua minit orang yang memakan makanan yang menyelerakan, seperti coklat dan kentang kentang, sementara barang yang sama ada di hadapan mereka. Mereka kemudian harus menilai bau, rasa, penampilan, dan keinginan untuk memakan makanan ini.

Untuk percubaan membuat keputusan, para peserta diminta untuk memilih antara jumlah wang yang berubah-ubah yang lebih kecil untuk diterima dengan segera atau jumlah tetap yang lebih besar yang akan diterima setelah empat titik waktu yang berbeza (seminggu, bulan, tahun, atau dua tahun) .

Berbanding dengan kumpulan plasebo, pesakit rTMS lebih cenderung membuat keputusan yang berhemah mengenai wang tersebut - iaitu, mereka menunggu ganjaran yang lebih besar kemudian (mis. Penangguhan tertunda), daripada memilih pilihan segera yang lebih impulsif.

Walaupun kajiannya agak kecil, para penyelidik menyatakan bahawa terdapat peningkatan yang jelas dalam gejala dan kemampuan membuat keputusan hanya setelah satu sesi rTMS. Kemungkinan dengan sampel yang lebih besar dan banyak sesi rTM, kesan ini akan menjadi lebih kuat.

"Anorexia nervosa dianggap mempengaruhi hingga 4 persen wanita sepanjang hayat mereka. Dengan meningkatnya tempoh penyakit, anoreksia menjadi kuat di otak dan semakin sukar untuk dirawat. Penemuan awal kami menyokong potensi rawatan otak baru untuk anoreksia, yang sangat diperlukan, ”kata pengarang kanan Profesor Ulrike Schmidt dari IoPPN di King's College London.

"Memandangkan penemuan yang menjanjikan dari kajian ini, kami sekarang menilai apakah rTMS mempunyai manfaat terapi jangka panjang dalam percubaan klinikal pertama untuk rawatan rTMS, yang melibatkan 20 sesi rTMS, pada orang dengan anoreksia nervosa."

Penemuan ini diterbitkan dalam jurnal PLOS SATU.

Sumber: King's College London