Tekanan Boleh Mengganggu Irama Hormonal Polis

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa tekanan yang sering dihadapi oleh pegawai polis boleh mengganggu cara tubuh mengawal tekanan. Bagi kebanyakan orang, kortisol, hormon penting yang mengawal tekanan, meningkat ketika mereka bangun. Ini adalah cara badan untuk mempersiapkan kita untuk hari ini.

Walau bagaimanapun, pada pegawai polis yang mengalami tekanan yang kuat terhadap pekerjaan, kortisol berfungsi jauh berbeza.

Penyelidik dari Universiti di Buffalo mengkaji lebih daripada 300 anggota Jabatan Polis Buffalo dan mendapati bahawa kejadian atau keadaan polis yang dianggap sangat tertekan oleh pegawai mungkin dikaitkan dengan gangguan pada corak kortisol kebangkitan biasa.

Gangguan ini dapat menyebabkan para petugas terdedah kepada penyakit, terutama penyakit kardiovaskular, yang sudah mempengaruhi sejumlah besar petugas.

"Kami ingin melihat stres apa yang paling mempengaruhi petugas polis dalam pekerjaan mereka dan apa yang mempengaruhi dalam ketidakaturan peraturan kortisol kebangkitan ini," kata John Violanti, Ph.D.

"Kajian lepas tidak benar-benar melihat intensiti tekanan dan bagaimana ia mempengaruhi corak kortisol ini. Di sini kita melihat intensiti sebenarnya, ”kata Violanti, pengarang utama di koran tersebut. Kajian itu muncul dalam jurnal Psikoneuroendokrinologi.

Penyelidik mengikuti 338 pegawai Buffalo yang terdaftar dalam kajian Buffalo Cardio-Metabolic Occupational Police Stress (BCOPS), sebuah kajian jangka panjang yang dimulakan pada tahun 1999.

Untuk kajian ini, pegawai yang mengambil bahagian menilai pelbagai stres di tempat kerja menggunakan soal selidik yang meminta pegawai menilai 60 peristiwa berkaitan polis dengan "penekanan tekanan." Acara yang dianggap sangat tertekan diberi peringkat yang lebih tinggi.

Pendedahan kepada kanak-kanak yang dipukul atau mati dinilai sebagai peristiwa paling tertekan, diikuti oleh: membunuh seseorang dalam tugas; mempunyai rakan pegawai yang dibunuh semasa bertugas; keadaan yang memerlukan penggunaan kekuatan; dan diserang secara fizikal.

Mengenal pasti lima tekanan paling kuat yang boleh dihadapi oleh polis adalah penting, kata Violanti.

"Ketika kita berbicara mengenai campur tangan untuk membantu mencegah penyakit, sukar kerana tekanan ini adalah perkara yang tidak dapat dicegah," katanya. "Itulah sebabnya adanya program sokongan rakan sebaya di jabatan polis adalah penting."

Tinjauan menunjukkan bahawa para petugas mengalami salah satu daripada lima stres utama, rata-rata 2.4 kali pada bulan sebelum tinjauan selesai.

Para penyelidik melihat corak kortisol pegawai yang melaporkan mengalami salah satu daripada lima stres teratas dan membandingkan coraknya dengan pegawai yang menghadapi lima kejadian paling tertekan.

Peristiwa yang menegangkan boleh merangkumi promosi hingga hubungan tegang dengan rakan bukan polis. Kortisol diukur menggunakan sampel air liur yang diambil setelah bangun tidur, dan 15, 30 dan 45 minit selepas itu.

Pegawai yang tidak begitu tertekan menunjukkan peningkatan kortisol yang curam dan tetap, atau biasa, dari awal. Walau bagaimanapun, pegawai dengan indeks tekanan utama yang sederhana dan tinggi mempunyai tindak balas tumpul dari masa ke masa.

Ini kerana tekanan mempengaruhi sistem dalam badan yang dikenali sebagai paksi adrenal hipofalamus hipofisis, atau paksi HPA. Apabila anda tertekan, paksi HPA menghasilkan kortisol, hormon yang menggerakkan badan dan mengaktifkan stres, jelas Violanti.

Dalam keadaan normal, corak kortisol badan kelihatan seperti lengkung loceng biasa: Ia naik ketika kita bangun, memuncak sekitar tengah hari dan kembali turun pada waktu tidur.

“Sekiranya anda mengalami tekanan kronik atau situasi tekanan tinggi, kortisol tidak lagi dapat menyesuaikan diri seperti ini. Oleh itu, apa yang berlaku dengan orang-orang yang mengalami tekanan, kortisol hilang. Bagi sebilangan orang, ia turun dan yang lain naik dan kekal. Itu disebut disregulasi paksi HPA, ”kata Violanti.

Kajian terdahulu mendapati bahawa disregulasi kebangkitan kortisol dapat menyebabkan penyakit kardiovaskular dan diabetes, kata Violanti, sambil menambah bahawa pegawai polis mati akibat penyakit kardiovaskular lebih kerap daripada penduduk umum.

Sebenarnya, penyelidikan Violanti mendedahkan bahawa penyakit jantung, diabetes dan bunuh diri, antara sebab lain, adalah mengapa usia kematian rata-rata Pegawai Polis Kerbau lelaki adalah 68 orang, berbanding 78 orang untuk populasi umum.

Walaupun kajian semasa difokuskan pada pegawai Buffalo, penemuan ini mempunyai implikasi terhadap polis di seluruh negara, kata pengarang bersama kertas Michael Andrew, Ph.D., ketua Bahagian Biostatistik dan Epidemiologi Bahagian Makmal Kesan Kesihatan CDC / NIOSH di Morgantown , W.Va.

"Penemuan ini menunjukkan bahawa pendedahan kepada peristiwa besar yang melekat pada pekerjaan polis dapat menyebabkan pengurangan sementara dalam kemampuan biologi untuk menanggapi peristiwa stres selanjutnya. Oleh kerana peristiwa stres utama dalam kajian ini pada awalnya dikembangkan untuk mencerminkan peristiwa yang boleh berlaku untuk mana-mana jabatan polis, hasil ini harus digeneralisasikan, lebih kurang, kepada mana-mana jabatan polis di A.S., "kata Andrew.

"Lebih-lebih lagi, ini menunjukkan perlunya fokus terus dalam mendukung kesehatan polisi."

Sumber: Universiti Kerbau