Kemurungan Dapat Menciptakan Peluang

Kajian baru yang mendalam menunjukkan bahawa kemurungan kadang-kadang menjadi rahmat dalam penyamaran, kerana dapat membantu kita melepaskan tujuan yang tidak dapat dicapai.

Bagi banyak kehidupan, kita sering mengalami tekanan ketika kita mencapai matlamat yang tinggi. Ketekunan dipuji dan kita diberitahu bahawa hanya dengan motivasi yang tepat kita akan dapat mencapai tujuan yang telah kita tetapkan.

Kegagalan tidak dapat diterima dan orang yang berhenti dianggap lemah dan tidak berkualiti.

Penyelidik Jerman menjelaskan kekeliruan dalam pendekatan ini. Walaupun tekad sering diperlukan untuk banyak bidang kehidupan, rancangan hidup yang terlalu bercita-cita tinggi juga dapat terbukti menjadi perangkap.

Malah, ramai yang merasa tidak senang apabila tujuan yang dicapai tidak dapat dicapai, kata Prof Klaus Rothermund dari Friedrich Schiller University Jena (Jerman).

"Beberapa orang mengalami kemurungan sebagai hasil usaha sia-sia," kata Rothermund. Kenyataan bahawa tujuannya tetap jauh, namun sekuat mana pun seseorang berusaha, membuat mereka mengalami ketidakberdayaan dan mengalami kehilangan kawalan.

Walau bagaimanapun, ini pasti tidak boleh menjadi jalan buntu psikologi. Depresi sebenarnya dapat mewujudkan peluang bagi penderita, seperti yang telah ditunjukkan oleh penyelidik dalam sebuah kajian.

Di dalam Jurnal Terapi Tingkah Laku dan Psikiatri Eksperimental, Rothermund dan pelajar siswazah Katharina Koppe menunjukkan bahawa pesakit yang mengalami kemurungan jauh lebih berjaya daripada individu yang sihat dalam melepaskan tujuan yang tidak dapat dicapai.

Dan, dari sudut psikologi, itu adalah kelebihan yang besar. "Orang yang menyerah, menang," kata penulis utama Katharina Koppe, "walaupun itu awalnya terdengar paradoks."

Keupayaan untuk melepaskan diri, menurut ahli psikologi, merupakan fungsi penyesuaian kemurungan yang penting. Ringkasnya: jika perbezaan antara matlamat peribadi saya dan kemungkinan semasa saya terlalu besar, saya lebih baik mencari matlamat yang lebih realistik dan meninggalkan yang lama.

Dalam kajian mereka, ahli psikologi Universiti Jena memberi pesakit mudah depresi dan pesakit yang sihat untuk menyelesaikan anagram. Ini adalah kata-kata yang hurufnya salah.

Contohnya, anagram SIEGOT harus disusun semula untuk menjadikan EGOIST. Para peserta harus menyelesaikan sebanyak mungkin anagram dalam waktu tertentu. Apa yang tidak diketahui oleh para peserta adalah sebilangan anagram tidak dapat diselesaikan, kerana mustahil untuk menyusunnya semula untuk membentuk kata yang bermakna.

"Tugas yang tidak dapat diselesaikan ini mewakili tujuan yang tidak dapat dicapai, yang harus diserahkan secepat mungkin untuk menggunakan waktu dengan efektif," jelas Katharina Koppe. Dari percubaan ini menunjukkan bahawa pesakit dengan kemurungan menghabiskan lebih sedikit waktu pada anagram yang tidak dapat diselesaikan daripada kumpulan kawalan, sementara masa yang dihabiskan untuk mengerjakan tugas yang dapat diselesaikan tidak berbeza antara kedua-dua kumpulan.

Walaupun ujian ini melibatkan jenis tugas yang sangat sederhana, yang pastinya tidak dapat disamakan satu dengan satu dengan cabaran kehidupan sehari-hari yang lain, para psikolog melihatnya petunjuk penting untuk perubahan pandangan kita mengenai kemurungan.

"Kurangnya motivasi umum yang khas bagi banyak pasien dengan depresi nampaknya menimbulkan kemampuan yang lebih besar untuk meninggalkan tujuan, dan seseorang dapat menggunakannya dalam terapi," kata Prof Rothermund.

Salah satu strategi adalah untuk mengenal pasti tujuan yang tidak dapat dicapai yang menyebabkan pasien mengalami kemurungan, dan kemudian secara khusus mendukung pesakit untuk melepaskan diri.

"Jika kita berhenti melihat kemurungan hanya sebagai beban psikologi, yang hanya perlu dihilangkan melalui terapi, kita mungkin juga dapat menggunakan krisis pesakit sebagai peluang untuk pengembangan diri," kata Katharina Koppe.

Walaupun konsepnya mempunyai kelebihan, semua setuju bahawa diperlukan lebih banyak penyelidikan mengenai topik ini.

Sumber: Universiti Jena