Kajian Menemui Kebanyakan Orang Tidak Mahu Mengetahui Masa Depan

Sekiranya anda diberi kesempatan untuk melihat masa depan anda, adakah anda akan melakukannya? Sekiranya anda tidak mahu, anda berada dalam syarikat yang baik. Penyelidikan baru menunjukkan bahawa kebanyakan orang lebih suka tidak mengetahui apa yang ada dalam kehidupan mereka, walaupun mereka menganggap peristiwa itu dapat membuat mereka bahagia.

Penemuan ini diterbitkan dalam jurnal Kajian Psikologi.

Dalam dua kajian perwakilan nasional lebih daripada 2.000 orang dewasa di Jerman dan Sepanyol, para penyelidik mendapati bahawa 85 hingga 90 peratus orang tidak ingin mengetahui tentang peristiwa negatif yang akan datang, dan 40 hingga 70 peratus lebih suka untuk tidak mengetahui peristiwa positif yang akan datang.

Sebenarnya, hanya satu peratus peserta secara konsisten ingin mengetahui apa masa depan yang diadakan.

"Hasil kajian juga menunjukkan bahawa orang yang tidak ingin mengetahui masa depan cenderung lebih cenderung kepada risiko dan lebih cenderung membeli insurans hayat dan undang-undang berbanding mereka yang ingin mengetahui masa depan. Ini menunjukkan bahawa mereka yang memilih untuk menjadi jahil mengantisipasi penyesalan, ”kata penulis utama kajian Gerd Gigerenzer, Ph.D., dari Max Planck Institute for Human Development ..

Jangka masa juga penting; orang cenderung memilih kejahilan yang disengaja ketika peristiwa itu akan berlaku lebih awal. Sebagai contoh, orang dewasa yang lebih tua cenderung daripada orang dewasa yang lebih muda ingin mengetahui kapan mereka atau pasangannya akan mati, dan penyebab kematiannya.

Peserta ditanya mengenai pelbagai kemungkinan peristiwa, baik positif dan negatif. Sebagai contoh, mereka ditanya apakah mereka ingin tahu siapa yang memenangkan pertandingan bola sepak yang mereka rencanakan untuk tonton nanti, apa yang mereka dapatkan untuk Krismas, apakah ada kehidupan setelah kematian dan apakah perkahwinan mereka akhirnya akan berakhir dengan perceraian.

Mengetahui jenis kelamin bayi mereka yang belum lahir adalah satu-satunya keadaan dalam tinjauan di mana lebih ramai orang ingin tahu daripada yang tidak, dengan hanya 37 peratus peserta mengatakan bahawa mereka tidak mahu tahu.

"Dalam mitologi Yunani, Cassandra, puteri raja Troy, memiliki kekuatan untuk meramalkan masa depan," kata Gigerenzer. "Tapi, dia juga dikutuk dan tidak ada yang mempercayai ramalannya.

"Dalam kajian kami, kami mendapati bahawa orang lebih suka menolak kekuatan yang membuat Cassandra terkenal, dalam usaha untuk melupakan penderitaan yang dapat diketahui oleh masa depan, menghindari penyesalan dan juga mempertahankan kenikmatan ketegangan yang diberikan oleh peristiwa yang menyenangkan."

Walaupun orang yang tinggal di Jerman dan Sepanyol bervariasi dalam beberapa aspek, pola memilih kebodohan mengenai masa depan sangat konsisten di kedua negara, menurut artikel itu, termasuk kelaziman dan ramalannya.

"Ingin tahu tampaknya merupakan keadaan semula jadi manusia, dan tidak memerlukan pembenaran. Orang-orang tidak hanya diundang tetapi juga sering diharapkan untuk berpartisipasi dalam pengesanan awal untuk pemeriksaan barah atau dalam pemeriksaan kesehatan secara berkala, untuk menundukkan bayi mereka yang belum lahir ke puluhan ujian genetik pranatal, atau menggunakan alat kesihatan yang dapat dijejaki sendiri, ”kata Gigerenzer.

"Tidak ingin tahu muncul bertentangan dan boleh menaikkan alis, tetapi kebodohan yang disengaja, seperti yang kita tunjukkan di sini, tidak hanya ada - itu adalah keadaan fikiran yang meluas."

Sumber: Persatuan Psikologi Amerika