Kenaikan Kadar Kemurungan Boleh Menurunkan Merokok dalam Merokok

Setelah bertahun-tahun penurunan mendadak, jumlah perokok tetap stabil dalam dekad yang lalu, dan para penyelidik sedang mencari apa yang mungkin memperlambat penurunan itu.

Penyelidik dari Sekolah Kesihatan Awam Mailman University Columbia mungkin telah mengenal pasti salah satu penyebabnya, menganalisis perubahan prevalensi kemurungan di kalangan perokok semasa, bekas, dan tidak pernah merokok di A.S.

Para penyelidik mendapati bahawa kemurungan nampaknya meningkat secara signifikan di A.S. dari tahun 2005 hingga 2013 di kalangan perokok, dan juga di kalangan bekas dan tidak pernah merokok. Walaupun prevalensi kemurungan secara konsisten paling tinggi di kalangan perokok, kadar peningkatan kemurungan paling ketara di kalangan perokok dan tidak pernah merokok.

Hasil kajian muncul dalam talian dalam jurnal Ketergantungan Dadah dan Alkohol.

Pasukan penyelidik menganalisis data dari National Household Survey on Drug Use, sebuah kajian keratan rentas tahunan kira-kira 497, 000 orang Amerika berumur 12 tahun ke atas.

Prevalensi kemurungan 12 bulan yang lalu diperiksa setiap tahun di antara semasa (12 bulan yang lalu), bekas (bukan 12 bulan yang lalu), dan bukan perokok seumur hidup dari tahun 2005 hingga 2013. Para penyelidik menganalisis lebih lanjut data mengikut umur, jantina, dan pendapatan isi rumah.

"Penyebaran prevalensi kemurungan meningkat dan tetap lebih tinggi di kalangan perokok semasa secara keseluruhan, tetapi kadar kenaikan di kalangan perokok yang sebelumnya dan tidak pernah menjadi lebih menonjol," kata penyelidik Renee Goodwin, Ph.D.

Perubahan temporal yang mencolok muncul berdasarkan usia, jantina, dan pendapatan. Khususnya, kemurungan meningkat dengan ketara, dari 16 peratus hingga 22 peratus, di antara perokok semasa berusia 12 hingga 17 tahun, dan kadarnya secara konsisten lebih dari dua kali lebih tinggi daripada perokok yang tidak pernah merokok.

Peningkatan kemurungan juga meningkat dari enam peratus menjadi lapan peratus di kalangan perokok lelaki dan meningkat dari enam peratus menjadi sembilan peratus di kalangan perokok dalam kumpulan berpendapatan tertinggi.

Sepanjang tempoh ini, prevalensi kemurungan di kalangan perokok pada masa ini secara konsisten dua kali lebih tinggi daripada perokok dan tidak pernah merokok.

“Kadar kemurungan yang sangat tinggi di kalangan perokok termuda, mereka yang berumur 12-17 tahun, sangat memprihatinkan, kerana boleh merosakkan kemampuan mereka bukan hanya untuk berhenti merokok, tetapi juga untuk menavigasi tugas-tugas perkembangan remaja yang penting untuk berjaya kehidupan dewasa, ”kata Dr Deborah Hasin, anggota kanan pasukan penyelidikan.

"Usaha kesihatan awam yang bertujuan untuk menurunkan prevalensi merokok harus mempertimbangkan kemurungan, halangan yang umum dan dapat diubah yang rawatannya dapat membantu meningkatkan penghentian merokok yang berjaya," kata Goodwin, profesor epidemiologi bersekutu.

"Kami juga perlu mengkaji faktor-faktor yang mungkin menyebabkan peningkatan kemurungan pada populasi A.S. di kalangan perokok dan bukan perokok."

Sumber: Columbia Mailman School of Public Health / EurekAlert