Wanita Mungkin Hidup Lebih Lama di Persekitaran Hijau

Wanita hidup lebih lama di kawasan yang banyak terdapat di pokok dan tumbuh-tumbuhan, menurut kajian baru yang dilakukan oleh saintis di Harvard T.H. Sekolah Kesihatan Awam Chan dan Brigham dan Hospital Wanita di Boston.

Sebenarnya, wanita yang hidup di antara tahap tumbuh-tumbuhan yang paling tinggi mempunyai kadar kematian 12 peratus lebih rendah berbanding wanita dengan tahap tumbuh-tumbuhan terendah di dekat kediaman mereka. Perbezaan terbesar dalam kadar kematian adalah dari penyakit buah pinggang, penyakit pernafasan, dan barah.

"Penting untuk mengetahui bahawa pokok dan tumbuh-tumbuhan memberikan manfaat kesihatan bagi masyarakat kita, dan juga kecantikan," kata Linda Birnbaum, Ph.D, pengarah Institut Sains Kesihatan Alam Sekitar Nasional (NIEHS). "Penemuan penurunan kematian menunjukkan bahawa tumbuh-tumbuhan mungkin penting untuk kesihatan dalam berbagai cara."

Semasa cuba mengetahui mengapa persekitaran hijau dapat menurunkan kadar kematian, para penyelidik mendapati bahawa hidup di kawasan hijau dapat meningkatkan kesihatan mental dan penglibatan sosial secara signifikan dan juga menyumbang kepada peningkatan aktiviti fizikal dan pengurangan pencemaran udara.

Kajian itu, yang dibiayai oleh NIEHS, memeriksa kehijauan di sekitar rumah 108.630 wanita yang sudah berpartisipasi dalam Kajian Kesihatan Jururawat jangka panjang. Para penyelidik memetakan lokasi rumah dan menggunakan gambar satelit resolusi tinggi untuk mengetahui tahap tumbuh-tumbuhan dalam jarak satu mil dari kediaman mereka. Mereka mengawasi wanita dari tahun 2000 hingga 2008, berikutan perubahan tumbuh-tumbuhan di sekitar rumah mereka dan juga kematian peserta.

Hasil kajian menunjukkan korelasi yang kuat antara tahap tinggi pokok dan tanaman di sekitar rumah dan penurunan kadar kematian pada wanita. Kaitannya tetap kuat untuk penyebab kematian yang berasingan dan ketika semua penyebab digabungkan.

Ketika membandingkan wanita di kawasan hijau tertinggi dengan wanita di kawasan hijau paling rendah, para penyelidik mendapati kadar kematian 41% lebih rendah untuk penyakit buah pinggang, 34 peratus kematian lebih rendah untuk penyakit pernafasan, dan 13 peratus kematian lebih rendah untuk kanser di kawasan hijau kawasan-kawasan.

"Keupayaan untuk memeriksa tumbuh-tumbuhan secara terperinci di sekitar banyak rumah, sementara juga mempertimbangkan ciri-ciri individu peserta, adalah kekuatan utama kajian ini," kata Bonnie Joubert, Ph.D., pengarah program ilmiah NIEHS yang mengawasi kajian ini .

"Ini berdasarkan penelitian sebelumnya yang menunjukkan manfaat kesehatan dari kehijauan yang menggunakan data tingkat masyarakat atau wilayah."

Para penyelidik juga melihat faktor-faktor yang berpotensi menyumbang kepada risiko kematian, seperti usia, bangsa, etnik, merokok dan status sosioekonomi. Ini membolehkan mereka lebih yakin bahawa tinggal di sekitar tanaman hijau berperanan dalam mengurangkan kematian, dan bukannya faktor-faktor ini.

Penemuan ini diterbitkan dalam jurnal Perspektif Kesihatan Alam Sekitar.

Sumber: Institut Sains Kesihatan Alam Sekitar Nasional