Pembaikan Pantas untuk Meningkatkan Mood

Hidup adalah peristiwa emosi dengan naik turun. Bersikap buruk tidaklah menyenangkan dan kita semua mempunyai jalan keluar untuk menaikkan semangat kita. Kadang-kadang ini mungkin melibatkan berjoging, minum segelas wain atau mungkin memakan sekeping coklat. Walaupun aktiviti ini dapat bermanfaat, penyelidikan baru menunjukkan kita harus berpaling ke arah luar dan bukannya berpusat pada cara untuk membuat diri kita merasa lebih baik, berharap yang lain baik.

"Berjalan-jalan dan menawarkan kebaikan kepada orang lain di dunia mengurangkan kegelisahan dan meningkatkan kebahagiaan dan perasaan hubungan sosial," kata Douglas Gentile, profesor psikologi di Iowa State University. Gentile dan pasukan penyelidiknya - Dawn Sweet, pensyarah kanan dalam bidang psikologi, dan Lanmiao He, pelajar siswazah dalam bidang psikologi - mendapati strategi itu mudah, tidak memerlukan banyak masa, dan mudah dimasukkan ke dalam aktiviti harian kita.

Kafir, Manis, dan Dia menguji kelebihan tiga teknik berbeza yang bertujuan untuk mengurangkan kegelisahan dan meningkatkan kebahagiaan atau kesejahteraan.

Para penyelidik meminta pelajar kolej berjalan di sekitar bangunan selama 12 minit dan mengamalkan salah satu strategi berikut:

  • Kasih sayang: Melihat orang-orang yang mereka lihat dan berfikir kepada diri mereka sendiri, "Saya berharap orang ini bahagia." Pelajar didorong untuk benar-benar memaknainya ketika mereka memikirkannya.
  • Saling berkaitan: Melihat orang yang mereka lihat dan memikirkan bagaimana mereka saling berhubung antara satu sama lain. Disarankan agar pelajar berfikir tentang harapan dan perasaan yang mungkin mereka bagikan atau mereka mungkin mengikuti kelas yang serupa.
  • Perbandingan sosial ke bawah: Melihat orang yang mereka lihat dan memikirkan bagaimana mereka mungkin lebih baik daripada setiap orang yang mereka temui.

Kajian ini juga merangkumi kumpulan kawalan di mana pelajar diarahkan untuk melihat orang dan fokus pada apa yang mereka lihat di luar, seperti pakaian, kombinasi warna, dan tekstur serta alat solek dan aksesori. Semua pelajar ditinjau sebelum dan selepas berjalan kaki untuk mengukur kegelisahan, kebahagiaan, tekanan, empati dan hubungan. Hasil kajian muncul di Jurnal Kajian Kebahagiaan.

Untuk kajian ini, para penyelidik membandingkan setiap teknik dengan kumpulan kawalan dan mendapati mereka yang berlatih kasih sayang atau berharap orang lain merasa lebih bahagia, lebih berhubung, penyayang, empati, dan kurang cemas. Kumpulan saling berkaitan lebih berempati dan berhubung. Perbandingan sosial ke bawah menunjukkan tidak ada faedah dan jauh lebih buruk daripada teknik kasih sayang.

Pelajar yang membandingkan diri mereka dengan orang lain merasa kurang empati, prihatin dan berhubung berbanding pelajar yang mengucapkan harapan baik kepada orang lain. Walaupun kajian terdahulu menunjukkan perbandingan sosial ke bawah mempunyai kesan penyangga ketika kita merasa buruk terhadap diri kita sendiri, para penyelidik mendapati sebaliknya.

"Pada intinya, perbandingan sosial ke bawah adalah strategi yang kompetitif," kata Sweet. "Itu tidak boleh dikatakan tidak dapat memberi manfaat, tetapi pola pikir yang kompetitif dikaitkan dengan tekanan, kegelisahan dan kemurungan."

Para penyelidik juga mengkaji bagaimana pelbagai jenis orang bertindak balas terhadap setiap teknik. Mereka mengharapkan orang-orang yang secara alamiah sadar akan mendapat manfaat lebih banyak dari strategi cinta kasih, atau orang-orang narsis mungkin mengalami kesulitan berharap orang lain bahagia. Mereka agak terkejut dengan hasilnya.

"Amalan sederhana ini sangat berharga tanpa mengira jenis keperibadian anda," katanya. "Memperluas kasih sayang kepada orang lain bekerja sama dengan baik untuk mengurangi kegelisahan, meningkatkan kebahagiaan, empati dan perasaan hubungan sosial."

Penyelidik percaya hasil kajian menunjukkan bahawa penyertaan di media sosial untuk meningkatkan mood mungkin berisiko kerana penggunaan media sosial mendorong perbandingan.

"Hampir mustahil untuk tidak membuat perbandingan di media sosial," kata Gentile. "Kajian kami tidak menguji ini, tetapi kami sering merasa iri hati, cemburu, marah atau kecewa sebagai tindak balas terhadap apa yang kami lihat di media sosial, dan emosi itu mengganggu rasa kesejahteraan kami."

Perbandingan berfungsi dengan baik ketika kita belajar sesuatu atau membuat pilihan, kata Gentile. Sebagai contoh, sebagai anak-anak kita belajar dengan memerhatikan orang lain dan membandingkan hasilnya dengan hasil kita. Namun, dalam hal kesejahteraan, perbandingan tidak seefektif kasih sayang, yang secara konsisten meningkatkan kebahagiaan.

Sumber: Universiti Negeri Iowa