Penyelidik Menentukan Sebab Kami Mengambil Selfie

Mungkin meremehkan untuk mengatakan bahawa selfie sangat popular di media sosial. Statistik Google menganggarkan bahawa kira-kira 93 juta selfie diambil setiap hari pada tahun 2014, hanya dengan jumlah yang diambil pada peranti Android.

Aksesori selfie seperti tongkat selfie sekarang sudah biasa, seperti kamera selfie di telefon, dan perkataan "selfie" bahkan ditambahkan ke Kamus Bahasa Inggeris Oxford pada tahun 2013.

Satu kajian baru, diterbitkan dalam Sempadan dalam Psikologi, mendapati bahawa walaupun selfie sangat umum, pendapat mengenai selfie boleh berbeza dengan ketara. Ada yang melihat selfie sebagai saluran kreatif dan cara untuk berhubung dengan orang lain dan yang lain melihatnya sebagai narsisistik, promosi diri dan tidak autentik.

Pengkritik berpendapat bahawa sifat selfie - gambar yang sengaja diambil oleh dirinya sendiri - bermaksud bahawa gambar selfie tidak pernah dapat menjadi gambaran yang sahih dalam kehidupan seseorang, melainkan kelihatan dibuat-buat dan membuat pengambil gambar kelihatan diri sendiri.

Walau apa pun, selfie menarik minat ahli psikologi kerana ia adalah fenomena budaya kontemporari. Penyelidik berminat dari segi bagaimana pemikiran dan perasaan orang ketika mengambil, menyiarkan dan melihat gambar selfie mereka sendiri dan yang dipaparkan oleh orang lain.

Dalam satu kajian baru-baru ini, Sarah Diefenbach, seorang profesor di Ludwig-Maximilians-University Munich, melakukan tinjauan dalam talian untuk menilai motif dan pertimbangan orang ketika mengambil dan melihat gambar selfie.

Seramai 238 orang yang tinggal di Austria, Jerman dan Switzerland menyelesaikan tinjauan. Para penyelidik mendapati bahawa 77 peratus peserta kerap mengambil gambar diri sendiri.

"Satu sebab untuk ini mungkin sesuai dengan strategi persembahan diri yang meluas seperti promosi diri dan pendedahan diri," kata Diefenbach.

"Selfie sebagai iklan diri, memikat penonton dengan ciri positif seseorang atau selfie sebagai tindakan pendedahan diri, berkongsi momen peribadi dengan seluruh dunia dan semoga mendapat simpati, tampaknya menjadi pendorong utama," katanya menerangkan.

Bentuk persembahan diri yang ketiga dikategorikan sebagai pernyataan yang rendah, di mana seseorang menggambarkan diri mereka dan pencapaian serta kebolehan mereka sebagai tidak penting.

Peserta yang mendapat markah tinggi pada "promosi diri" atau "pendedahan diri" lebih cenderung positif mengambil gambar selfie berbanding dengan peserta yang mendapat markah tinggi pada "meremehkan".

Menariknya, walaupun 77 peratus peserta mengambil gambar diri secara berkala, 62-67 peratus bersetuju mengenai kemungkinan kesan negatif selfie, seperti kesan pada harga diri.

Persepsi negatif terhadap selfie ini juga digambarkan oleh 82 peratus peserta yang menunjukkan bahawa mereka lebih suka melihat jenis foto lain dan bukannya selfie di media sosial.Mengambil sikap ini pada nilai nominal, gambar selfie tidak semestinya popular.

Fenomena ini, di mana banyak orang kerap mengambil gambar selfie tetapi kebanyakan orang tidak menyukainya telah disebut "selfie paradox" oleh Diefenbach.

Kunci paradoks mungkin terletak pada cara peserta melihat selfie mereka sendiri, berbanding dengan yang lain.

Para peserta mengaitkan motif persembahan diri yang lebih besar dan kurang keasliannya terhadap selfie yang diambil oleh orang lain, berbanding dengan yang diambil oleh mereka sendiri, yang juga dinilai sebagai ironis diri dan lebih sahih.

"Ini mungkin menjelaskan bagaimana semua orang dapat mengambil gambar diri sendiri tanpa merasa narsisistik. Sekiranya kebanyakan orang berfikir seperti ini, maka tidak hairanlah dunia ini penuh dengan selfie, ”jelas Diefenbach.

Sumber: Frontiers / EurekAlert