Apa yang Memotivasikan Remaja untuk Bersenam?

Sekiranya tidak terlibat secara aktif dalam sukan, banyak pelajar yang memasuki sekolah menengah menurunkan tahap aktiviti mereka ke tahap minimum, menjadikan tahap penyakit dewasa yang berkaitan dengan tidak aktif. Dalam kajian rintis baru, para penyelidik berusaha untuk menyelidiki jenis tahap tenaga dan pemikiran yang cenderung mendorong remaja untuk bersenam. Sebagai contoh, adakah remaja lebih cenderung untuk bersenam ketika mereka merasa kurang? Atau ketika mereka merasa baik dan bertenaga?

Hasil kajian menunjukkan bahawa ketika berolahraga, remaja terlalu unik dalam pemikiran dan motivasi mereka untuk menggunakan campur tangan satu ukuran.

"Anda mungkin menganggap bahawa jika anda mempunyai kesan positif yang lebih tinggi dan merasa bertenaga, anda lebih cenderung untuk bersenam, tetapi kami mendapati bahawa ini tidak berlaku untuk semua orang," kata ketua kajian Dr. Christopher Cushing, penolong profesor psikologi kanak-kanak klinikal dan Penolong saintis University of Kansas (KU) Life Span Institute.

"Bagi sebilangan peserta kami, merasa senang dengan banyak tenaga yang diramalkan melakukan latihan, sementara bagi yang lain hubungannya berada di arah yang bertentangan."

Untuk kajian itu, 26 remaja melaporkan mood dan tenaga mereka empat kali sehari selama 20 hari dengan aplikasi telefon pintar Android yang dikembangkan oleh pasukan penyelidikan KU.

Para pelajar diminta untuk menilai kesan positif (merasa gembira), kesan negatif (merasa sedih) serta sama ada dan sejauh mana mereka merasa bertenaga atau lelah. Para penyelidik kemudian menggabungkan laporan tersebut dengan data aktiviti fizikal yang dikumpulkan dari pelacak aktiviti yang dipakai oleh remaja 24 jam sehari.

Cushing mengatakan bahawa ini adalah kemajuan besar dalam bidang tingkah laku kesihatan.

"Sekiranya anda memikirkan jenis nasihat yang ingin diberikan oleh doktor kepada pesakit, kajian ini menunjukkan bahawa remaja terlalu berbeza antara satu sama lain untuk bergantung pada cadangan satu ukuran yang sesuai untuk praktiknya. Kita perlu mengetahui sesuatu tentang orang itu sebelum memberikan nasihat yang standard. "

Matlamat jangka panjang penyelidikan ini adalah untuk merancang sistem intervensi yang akan memperibadikan arahan berdasarkan masa optimum setiap individu untuk bersenam seperti yang dikumpulkan dari data yang dikumpulkan dari keadaan dalaman yang dilaporkan.

Cushing mengatakan bahawa mereka juga dapat menjawab persoalan sama ada remaja mahu mengambil bahagian dalam kajian seperti ini - satu yang memerlukan banyak masa dan tenaga sepanjang hari. Kajian ini mendapat kadar tindak balas yang sangat tinggi dan hampir semua peserta mengatakan bahawa mereka akan melakukannya sekali lagi sekiranya doktor meminta mereka untuk memahami kesihatan mereka dengan lebih baik.

"Remaja bersedia melakukannya jika mereka berfikir mereka akan belajar sesuatu tentang hubungan antara perasaan mereka dan tingkah laku kesihatan yang penting yang mereka minat untuk jejak atau perbaiki," katanya.

Para penyelidik ingin menumpukan perhatian untuk meningkatkan aktiviti fizikal remaja kerana sekolah menengah adalah masa di mana kebanyakan remaja turun dari corak aktiviti sederhana ke jenis aktiviti minimum yang cenderung kepada mereka untuk penyakit ketika orang dewasa.

"Kami ingin menolong mereka mencari peluang untuk aktiviti fizikal di waktu lapang di luar struktur sekolah, dan kami rasa masuk akal untuk melakukannya dengan cara yang diperibadikan untuk setiap remaja," kata Cushing.

“Pada masa seseorang dewasa, corak tingkah laku sudah cukup mapan. Kami berpendapat bahawa adalah lebih sukar untuk mengeluarkan orang dewasa dari sofa setelah mereka tergelincir ke dalam pola tidak aktif daripada menolong seorang remaja yang cukup aktif mengekalkan beberapa aktiviti tersebut ketika mereka meningkat dewasa. "

Kajian ini diterbitkan di Jurnal Psikologi Pediatrik.

Sumber: Universiti Kansas, Life Span Institute