Skor Ujian IQ Dipengaruhi oleh Motivasi

Salah satu benteng ujian psikologi adalah kecerdasan kecerdasan, skor yang diperoleh dari ujian standard yang dirancang untuk menilai kecerdasan. Secara konseptual, ujian IQ mempunyai kebolehpercayaan yang tinggi, yang bermaksud bahawa ujian yang sama berulang-ulang cenderung menghasilkan skor yang serupa.

Penyelidikan baru telah menemukan hubungan antara motivasi dan prestasi penguji ujian pada ujian IQ dan, yang lebih penting, antara prestasi itu dan kejayaan masa depan seseorang.

Dr. Angela Lee Duckworth, seorang penolong profesor psikologi di University of Pennsylvania, mengetuai penyelidikan itu. Pasukan Duckworth melakukan dua kajian, yang pertama adalah tinjauan atau meta-analisis penyelidikan sebelumnya mengenai kesan insentif terhadap skor IQ.

Para penyelidik mendapati individu dengan skor di atas rata-rata pada tahap awal sedikit dipengaruhi oleh motivasi kerana skor mereka meningkat hanya sekitar seperempat sisihan piawai, atau sekitar empat mata.

Namun, bagi mereka yang memiliki skor di bawah rata-rata, motivasi hampir keseluruhan sisihan piawai, atau sekitar 16 mata.

Kajian kedua melibatkan eksperimen di mana para penyelidik memerhatikan rakaman video remaja lelaki yang mengambil ujian IQ standard untuk menilai motivasi mereka dan kemudian mengukur sejauh mana prestasi mereka dari segi rekod jenayah, status pekerjaan dan pencapaian pendidikan lebih dari satu dekad kemudian.

Coders, yang tidak mengetahui skor IQ subjek atau hipotesis kajian, menilai motivasi setiap subjek berdasarkan rubrik tingkah laku standard, seperti enggan menjawab soalan atau jelas meluru ujian untuk membuatnya berakhir secepat mungkin .

Peringkat motivasi ujian dan skor IQ sama-sama meramalkan hasil pendidikan orang dewasa, status pekerjaan dan rekod jenayah.

"Apa yang kami benar-benar tertarik untuk mengetahui adalah ketika Anda secara statistik mengendalikan motivasi, apa yang terjadi pada kekuatan ramalan ujian IQ? Apa yang kami dapati ialah kekuatan ramalan turun dengan ketara, ”kata Duckworth.

Penyelidikan Duckworth diterbitkan dalam jurnal Prosiding Akademi Sains Nasional.

"Apabila orang menggunakan ujian IQ dalam penyelidikan sains sosial, di mana beribu-ribu kanak-kanak mengambil ujian IQ di mana tidak penting bagi mereka apa yang mereka dapat, apa kesan motivasi terhadap skor tersebut?" Duckworth berkata.

"Skor IQ benar-benar meramalkan hasil jangka panjang. Tetapi apa yang ditanyakan oleh kajian kami adalah sama ada kerana orang yang lebih pintar melakukan kehidupan yang lebih baik daripada orang lain atau sama ada sebahagian daripada kekuatan ramalan yang datang dari motivasi ujian, ”kata Duckworth.

"Ini bermaksud bahawa bagi orang yang mendapat skor IQ tinggi, mereka mungkin berusaha keras dan pintar," katanya. "Tetapi bagi orang-orang yang mendapat skor rendah, mungkin tidak adanya salah satu atau kedua-dua sifat tersebut."

Sumber: Universiti Pennsylvania