Kegigihan Matlamat, Optimisme Terikat dengan Mengurangkan Kegelisahan, Kemurungan

Orang yang tekun mencapai tujuannya dan mempertahankan pandangan positif terhadap kehidupan cenderung mengalami kegelisahan dan kemurungan yang lebih sedikit dari masa ke masa, menurut satu kajian baru yang diterbitkan dalam Jurnal Psikologi Abnormal.

"Ketekunan memupuk rasa tujuan yang dapat menciptakan daya tahan terhadap atau menurunkan tahap gangguan depresi utama, gangguan kecemasan umum dan gangguan panik," kata penulis utama Nur Hani Zainal, MS, dari The Pennsylvania State University. "Melihat dari sisi terang peristiwa malang mempunyai kesan yang sama kerana orang merasakan bahawa hidup itu bermakna, dapat difahami dan dapat dikendalikan."

Tekanan, kegelisahan dan gangguan panik adalah perkara biasa dan boleh menjadi kronik dan melemahkan, yang membahayakan kesihatan fizikal dan kehidupan seseorang.

"Seringkali, orang dengan gangguan ini terjebak dalam siklus pola pemikiran dan tingkah laku negatif yang dapat membuat mereka merasa lebih buruk," kata pengarang bersama Michelle G. Newman, PhD. "Kami ingin memahami strategi penanganan spesifik apa yang akan membantu dalam mengurangi kadar kemurungan, kegelisahan dan serangan panik."

Para penyelidik melihat data dari 3,294 orang dewasa (usia rata-rata 45) yang diikuti lebih dari 18 tahun. Sebilangan besar peserta berkulit putih dan sedikit kurang dari separuh berpendidikan kolej.

Data dikumpulkan tiga kali, pada 1995 hingga 1996, 2004 hingga 2005 dan 2012 hingga 2013. Pada setiap selang waktu, para peserta diminta untuk menilai ketekunan tujuan mereka (mis., "Apabila saya menghadapi masalah, saya tidak akan menyerah sehingga saya menyelesaikannya "), Penguasaan diri (misalnya," Saya dapat melakukan apa sahaja yang saya fikirkan ") dan penilaian positif (contohnya," Saya dapat menemui sesuatu yang positif, walaupun dalam situasi terburuk ").

Diagnosis untuk kemurungan utama, kegelisahan dan gangguan panik juga dikumpulkan pada setiap selang waktu.

Hasil kajian menunjukkan bahawa peserta yang menunjukkan lebih banyak ketekunan dan optimisme matlamat semasa penilaian pertama pada pertengahan tahun 1990-an mengalami pengurangan kemurungan, kegelisahan dan gangguan panik yang lebih besar sepanjang 18 tahun.

Dan sepanjang tahun-tahun itu, mereka yang memulakan kajian dengan masalah kesihatan mental yang lebih sedikit menunjukkan peningkatan ketekunan terhadap matlamat hidup dan lebih baik menumpukan perhatian pada sisi positif peristiwa malang, kata Zainal.

"Penemuan kami menunjukkan bahawa orang dapat meningkatkan kesihatan mental mereka dengan meningkatkan atau mempertahankan tingkat ketahanan, ketahanan dan optimisme yang tinggi," katanya. “Bercita-cita ke arah tujuan peribadi dan kerjaya dapat membuat orang merasa hidup mereka mempunyai makna. Sebaliknya, melepaskan diri dari mencapai tujuan tersebut atau bersikap sinis boleh menyebabkan kos kesihatan mental tinggi. ”

Tidak seperti penyelidikan sebelumnya, kajian baru ini tidak mendapati bahawa penguasaan diri, atau merasa terkawal terhadap nasib seseorang, mempunyai kesan terhadap kesihatan mental peserta sepanjang 18 tahun.

"Ini mungkin karena para peserta, rata-rata, tidak menunjukkan perubahan dalam penggunaan penguasaan diri mereka dari waktu ke waktu," kata Newman. "Ada kemungkinan bahawa penguasaan diri adalah bahagian yang agak stabil dari watak seseorang yang tidak mudah berubah."

Para penyelidik berharap penemuan mereka akan bermanfaat bagi psikoterapi yang bekerja dengan pelanggan yang menghadapi masalah kemurungan, kegelisahan dan panik.

"Doktor dapat membantu pelanggan mereka memahami siklus ganas yang disebabkan oleh menyerah pada aspirasi profesional dan peribadi. Menyerah mungkin menawarkan kelegaan emosi sementara tetapi dapat meningkatkan risiko kemunduran seperti penyesalan dan kekecewaan, ”kata Zainal.

"Meningkatkan optimisme dan ketahanan pesakit dengan melakukan tindakan tertentu untuk membuat impian menjadi kenyataan walaupun halangan dapat menghasilkan suasana positif dan rasa tujuan."

Sumber: Persatuan Psikologi Amerika