Teknologi Baru Dapat Membantu Hubungan Jarak Jauh

Penyelidik Kanada menggunakan teknologi baru untuk meningkatkan kepuasan hubungan ketika pasangan menghadapi halangan geografi.

Peranti yang sedang dibangunkan di Simon Fraser University (SFU) memungkinkan pasangan untuk berjalan-jalan dari jarak jauh, menonton filem bersama, dan bahkan saling memberi urut.

Ini semua berkaitan dengan perasaan yang berkaitan, kata Dr. Carman Neustaedter, profesor bersekutu di Sekolah Seni dan Teknologi Interaktif (SIAT) SFU.

Teknologi meningkatkan hubungan dalam hubungan jarak jauh dengan pelbagai cara.

Antaranya, para penyelidik telah merancang sepasang sarung tangan yang saling berkaitan yang disebut Flex-N-Feel. Apabila jari ‘lentur’ dalam satu sarung tangan, tindakan tersebut akan dihantar ke pasangan jauh yang memakai yang lain.

Sensor sentuhan sarung tangan membolehkan pemakai 'merasakan' pergerakannya.

Untuk menangkap tindakan lentur, sensor dipasang pada mikrokontroler. Sensor memberikan nilai untuk setiap tikungan, dan dikirimkan ke sarung tangan 'feel' menggunakan modul WiFi.

Sensor juga diletakkan secara strategik di sebelah telapak jari agar dapat merasakan sentuhan dengan lebih baik. Suis lembut pada kedua sarung tangan juga membolehkan rakan kongsi memulakan sentuhan.

"Pengguna dapat melakukan gerakan intim seperti menyentuh wajah, berpegangan tangan, dan memeluk," kata Neustaedter. "Tindakan menekuk atau melenturkan jari adalah cara yang lembut dan halus untuk meniru sentuhan."

Sarung tangan ini merupakan prototaip dan pengujian berterusan. Walaupun satu set sarung tangan membolehkan sentuhan jarak jauh sehala antara rakan kongsi, Neustaedter mengatakan satu set kedua dapat memungkinkan kedua-duanya berkongsi sentuhan pada masa yang sama.

Projek lain juga memfokuskan pada pengalaman bersama, termasuk sistem persidangan video realiti maya yang membolehkan seseorang "melihat melalui mata" rakan jauh, dan projek lain yang membolehkan pengguna melakukan streaming video aktiviti rakan jauh ke rakan jarak jauh di rumah (dipanggil Be With Me).

Sementara itu para penyelidik juga mengkaji bagaimana robot telepresence generasi seterusnya dapat membantu menyatukan pasangan dan mengambil bahagian dalam aktiviti bersama.

Dalam kes ini, penyiasat telah memasukkan robot, yang dirancang oleh Sesuai Teknologi, ke beberapa rumah Vancouver. Di sana, ia menghubungkan ke negara-negara di seluruh dunia, termasuk India dan Singapura.

Penyelidik terus memantau bagaimana robot itu digunakan. Satu pasangan jarak jauh merancang "tarikh" Hari Valentine sementara satu pasangan berada di Vancouver, dan yang lain, di Pulau Vancouver.

"Fokus di sini adalah menyediakan hubungan itu, dan dalam hal ini, semacam tubuh fizikal," kata Neustaedter, yang telah merancang dan membina lapan sistem telepresensi generasi berikutnya untuk keluarga.

Neustaedter telah menghabiskan lebih dari satu dekad untuk mengkaji kolaborasi di tempat kerja dari jarak jauh, termasuk kehadiran telepresence di persidangan antarabangsa.

"Hubungan jarak jauh lebih biasa pada hari ini, tetapi jarak tidak semestinya kehilangan kehadiran fizikal dan ruang berkongsi," katanya. "Sekiranya orang tidak dapat bersama secara fizikal, kami berharap dapat membuat penyelesaian teknologi terbaik seterusnya."

Sumber: Universiti Simon Fraser