Ubat Anti-Keradangan Boleh Mengurangkan Keinginan Alkohol

Ubat anti-radang yang digunakan terutamanya di Jepun untuk merawat asma terbukti dapat mengurangkan keinginan alkohol pada peminum berat, menurut satu kajian baru oleh penyelidik di University of California, Los Angeles (UCLA).

Ubat tersebut, yang disebut ibudilast, didapati dapat mengurangkan perasaan alkohol yang menyenangkan dan untuk memperbaiki gejala kemurungan, yang biasa terjadi pada peminum alkohol yang berat.

Kajian ini melibatkan 17 lelaki dan tujuh wanita yang, sebelum kajian, melaporkan minum alkohol secara purata 21 hari sebulan dan minum tujuh minuman beralkohol setiap hari ketika mereka minum.

Peserta kajian diberikan sama ada ibudilast (20 miligram selama dua hari dan 50 miligram untuk empat seterusnya) atau plasebo selama enam hari berturut-turut. Setelah berehat kira-kira dua minggu, mereka yang mengambil ubat itu diganti dengan plasebo selama enam hari, dan mereka yang mengambil plasebo diberi ibudilast.

Reaksi peserta diukur setelah mereka diminta memegang dan mencium segelas minuman beralkohol pilihan mereka tetapi tidak dibenarkan meminumnya. Para penyelidik mendapati bahawa keinginan peserta untuk alkohol jauh lebih rendah ketika mereka mengambil ubat berbanding dengan plasebo. Peserta yang mengambil ibudilast juga melaporkan berada dalam mood yang lebih baik daripada ketika mereka menggunakan plasebo.

Di samping itu, pada hari keenam setiap fasa kajian, peserta menerima dos alkohol intravena - bersamaan dengan kira-kira empat minuman - untuk menguji bagaimana ubat itu berinteraksi dengan alkohol dan sama ada ia boleh diberikan dengan selamat semasa orang minum.

"Kami mendapati bahawa ibudilast selamat dan dapat diterima dengan baik," kata Dr. Lara Ray, seorang profesor psikologi UCLA, pengarah Makmal Ketagihan UCLA dan penulis utama kajian. "Ubat ini dapat diberikan dengan selamat, termasuk ketika orang minum alkohol."

Kesan sampingan dari ubat itu ringan dan termasuk mual dan sakit perut. Tidak ada peserta yang berhenti belajar.

Para penyelidik juga mengukur keberkesanan ubat dengan memerhatikan seberapa baik peserta dapat pulih dari situasi yang tertekan.

Pada awal kajian, para penyelidik meminta para peserta untuk menerangkan sumber tekanan dalam kehidupan mereka. Pada hari kelima setiap fasa kajian - ketika para peserta mengambil ibudilast dan sekali lagi ketika mereka mengambil plasebo - penyelidik membincangkan situasi tersebut dengan para peserta. Suasana peserta yang mengambil ibudilast meningkat dengan lebih cepat setelah mendengar tentang keadaan tekanan mereka sendiri daripada ketika mereka menerima plasebo.

Rawatan itu sangat membantu mereka yang mempunyai simptom kemurungan, yang biasa terjadi pada peminum alkohol.

Pengambilan alkohol kronik meningkatkan keradangan otak pada haiwan, dan penyelidikan sebelumnya menunjukkan bahawa ibudilast berkesan dalam mengurangkan pengambilan alkohol tikus. Namun, masih belum diketahui apakah ubat itu juga berkesan pada manusia.

Ray mencatat bahawa banyak ubat yang kelihatan berkesan pada haiwan akhirnya gagal menolong orang - fenomena yang disebutnya sebagai "lembah kematian" pengembangan farmasi. Sebagai contoh, sebilangan ubat yang menunjukkan janji pada tikus telah menyebabkan terlalu banyak kesan sampingan negatif pada manusia.

"Kami sangat gembira melihat bahawa data haiwan yang kuat dengan ibudilast sekarang diikuti oleh penemuan kami bahawa ibudilast dapat diterima dengan baik pada manusia," katanya.

Ray, yang mengkaji penyebab dan kemungkinan rawatan untuk ketagihan dadah dan alkohol, mengatakan bahawa menguji rawatan baru untuk alkoholisme sangat penting kerana Pentadbiran Makanan dan Dadah A.S. telah meluluskan hanya empat rawatan untuk alkoholisme, dan ini hanya berkesan.

Walaupun kajian baru itu menjanjikan, ujian klinikal lebih lanjut diperlukan. Ibudilast pada masa ini tidak tersedia sebagai rawatan untuk alkoholisme.

Ray merancang untuk menguji ubat tersebut kepada peminum berat yang menyatakan keinginan sebenar untuk berhenti minum. (Mereka yang dalam kajian ini tidak berusaha berhenti.) Dia juga berencana untuk mengkaji bagaimana ibudilast mengurangkan radang otak.

Penemuan ini diterbitkan dalam talian dalam jurnal Neuropsikofarmakologi.

Sumber: UCLA