Remaja Mengantuk 4.5 Kali Lebih Berkemungkinan Melakukan Kejahatan Sebagai Orang Dewasa

Remaja yang merasa mengantuk di tengah hari lebih cenderung melakukan tingkah laku antisosial, seperti berbohong, menipu, mencuri, dan bertengkar. Kini, satu kajian baru menunjukkan bahawa remaja yang sama berkemungkinan 4,5 kali melakukan jenayah berat ketika dewasa.

"Ini adalah kajian pertama yang kami ketahui untuk menunjukkan bahawa rasa mengantuk di siang hari semasa remaja dikaitkan dengan pelanggaran jenayah 14 tahun kemudian," kata Adrian Raine, Profesor Kriminologi, Psikiatri, dan Psikologi Universiti Richard Perry di University of Pennsylvania.

Perry dan Peter Venables, seorang profesor psikologi emeritus di University of York di England, menerbitkan penemuan mereka di Jurnal Psikologi dan Psikiatri Kanak-kanak.

Raine telah mengumpulkan data untuk kajian ini 39 tahun sebelumnya sebagai sebahagian dari Ph.D. disertasi (belajar di bawah Venables) tetapi tidak pernah menganalisisnya. Baru-baru ini, dia mula melihat kajian keratan rentas - kajian yang menilai beberapa tingkah laku dalam satu masa - menghubungkan masalah tidur dan tingkah laku pada kanak-kanak. Dia mengeluarkan data lamanya untuk melihat apakah ada hubungan antara tidur dan tingkah laku jenayah pada masa dewasa.

"Sebilangan besar kajian sebelumnya menumpukan pada masalah tidur, tetapi dalam kajian kami, kami mengukur, sangat sederhana, bagaimana mengantuknya anak pada siang hari," kata Raine.

Raine menilai 101 remaja (berumur 15 tahun) dari tiga sekolah menengah di utara England. Pada permulaan dan akhir setiap sesi makmal siang dua jam (1:00 hingga 3:00 petang), dia meminta peserta untuk menilai tahap mengantuk mereka pada skala tujuh titik, dengan satu "luar biasa waspada" dan tujuh orang " mengantuk." Dia juga mengukur aktivitas gelombang otak dan tindak balas kadar peluh terhadap rangsangan, yang menunjukkan tahap perhatian seseorang terhadap nada yang dimainkan melalui fon kepala. Ini mewakili fungsi perhatian-otak, kata Raine.

Seterusnya dia mengumpulkan data mengenai tingkah laku anti-sosial remaja, baik yang dilaporkan sendiri dari peserta kajian, dan juga dari dua atau tiga guru yang telah bekerja dengan setiap remaja selama sekurang-kurangnya empat tahun.

"Kedua-duanya sangat membantu. Ada anak-anak yang tidak benar-benar ingin membincangkan tingkah laku anti-sosial mereka, dan di situlah laporan guru sangat berguna, "kata Raine. "Sebenarnya, laporan guru dan anak berkorelasi cukup baik dalam kajian ini, yang tidak biasa. Selalunya, apa yang guru katakan, apa yang ibu bapa katakan, apa yang anak katakan - biasanya tiga cerita berbeza. "

Akhirnya, Raine melakukan carian berkomputer di Central Criminal Records Office di London untuk menentukan sama ada mana-mana 101 peserta asal mempunyai rekod jenayah pada usia 29 tahun. Raine mengecualikan pelanggaran kecil, hanya memfokuskan kepada jenayah ganas dan kesalahan harta benda dan hanya jenayah tersebut untuk peserta mana yang telah disabitkan. Hasil kajiannya menunjukkan bahawa 17 peratus peserta asal telah melakukan jenayah pada usia 29 tahun.

Dengan adanya data ini, Raine juga memperhitungkan status sosioekonomi peserta. Dia menjumpai hubungan.

"Adakah keadaan kelas sosial yang rendah dan kesulitan sosial yang awal menyebabkan rasa mengantuk di siang hari, yang mengakibatkan ketidakperhatian atau disfungsi otak, yang mengakibatkan 14 tahun kemudian melakukan jenayah? Jawapannya ya, "katanya. “Fikirkan gambarajah aliran dari A ke B ke C ke D. Fikirkan rantai. Terdapat kaitan yang penting. "

"Mengantuk pada waktu siang dikaitkan dengan perhatian yang buruk. Perhatian yang buruk sebagai proksi untuk fungsi otak yang lemah Sekiranya otak anda tidak berfungsi dengan baik, anda lebih cenderung menjadi penjenayah. "

Sudah tentu, mengantuk dengan sendirinya tidak selalu membuat remaja lelaki menjadi antisosial, kata para penyelidik. Dan banyak kanak-kanak dengan masalah tidur tidak menjadi pelanggar undang-undang. Tetapi mereka memerhatikan bahawa remaja yang mengantuk dan kekerapan tingkah laku antisosial lebih cenderung melakukan jenayah ketika dewasa.

Penemuan ini berpotensi membantu dengan rancangan rawatan sederhana untuk kanak-kanak yang mempunyai masalah tingkah laku: Tidur lebih banyak pada waktu malam.

"Itu boleh membuat perbezaan bukan hanya untuk tingkah laku anti-sosial di sekolah dengan anak-anak remaja ini tetapi yang lebih penting, dengan tingkah laku jenayah yang serius kemudian," kata Raine. "Lebih banyak tidur tidak akan menyelesaikan kejahatan, tetapi mungkin sedikit mengganggu."

Sumber: Universiti Pennsylvania