Citra Pandu Sendiri Dapat Meningkatkan Kesejahteraan pada Orang Sihat

Ahli terapi sering menggunakan teknik pencitraan berpandu untuk membantu mengarahkan semula emosi dan gambaran mental pesakit yang mengalami kejadian traumatik, seperti mereka yang mengalami gangguan tekanan pasca-trauma (PTSD). Dalam kajian baru, para penyelidik ingin mengetahui sama ada teknik citra terapeutik ini dapat digunakan oleh orang yang sihat untuk membantu mengoptimumkan keadaan emosi mereka dan adakah teknik itu dapat dipandu sendiri dan dikembangkan di rumah tanpa bantuan ahli terapi.

"Hubungan erat antara sistem citra manusia dan emosi kita boleh menyebabkan gangguan emosi yang mendalam," kata Dr. Svetla Velikova dari Smartbrain di Norway. "Teknik citra sering digunakan dalam psikoterapi kognitif untuk membantu pesakit mengubah gambar mental yang mengganggu dan mengatasi emosi negatif."

Orang yang sihat juga dipengaruhi secara emosional oleh gambaran berbeza yang mereka ingat dari keadaan negatif. Velikova menjelaskan bahawa "jika kita secara visual mengingat gambar dari interaksi yang tidak menyenangkan dengan atasan kita, ini dapat menyebabkan peningkatan tahap kegelisahan mengenai pekerjaan dan demotivasi kita."

Terdapat minat besar untuk mencari kaedah baru untuk memerangi tindak balas emosi negatif setiap hari melalui latihan imejan. Tetapi dia memperingatkan, "ini adalah tugas yang menantang dan memerlukan pendekatan yang fleksibel. Setiap hari kita menghadapi masalah yang berbeza dan ahli terapi mengajar kita bagaimana mengenal pasti topik dan strategi untuk latihan pencitraan. "

Untuk mengetahui sama ada orang dapat melatih diri menggunakan imejan untuk mengoptimumkan keadaan emosi mereka, Velikova dan penyelidik bersama merekrut 30 sukarelawan yang sihat untuk menghadiri bengkel dua hari di mana mereka diajar satu siri teknik pencitraan.

Para sukarelawan belajar bagaimana mengatasi emosi negatif dari peristiwa masa lalu menggunakan transformasi citra, bagaimana merancang peristiwa dan tujuan masa depan menggunakan imejan positif, dan bagaimana meningkatkan interaksi sosial dan meningkatkan keseimbangan emosi mereka dalam kehidupan seharian dengan teknik citra yang serupa. Kemudian mereka menghabiskan 12 minggu berikut untuk melatih diri di rumah selama 15-20 minit sehari, sebelum menghadiri bengkel dua hari yang serupa.

Para penyelidik membandingkan hasil penilaian psikologi peserta dan pengukuran aktiviti otak menggunakan electroencephalographic (EEG), sebelum dan selepas percubaan.

"Ujian psikologi menunjukkan bahawa gejala depresi kurang menonjol. Bilangan mereka yang mengalami depresi subthreshold, menunjukkan gejala depresi tetapi tidak memenuhi kriteria kemurungan, dikurangkan kepada separuh. Secara keseluruhan, sukarelawan lebih berpuas hati dengan kehidupan dan menganggap diri mereka lebih cekap, ”kata Velikova.

Secara khusus, data EEG menunjukkan perubahan yang signifikan dalam aktiviti beta di korteks prefrontal medial kanan otak. Velikova menyatakan bahawa wilayah ini diketahui terlibat dalam pencitraan emosi yang menyenangkan dan menyumbang kepada tahap kepuasan hidup.

Hasilnya juga menunjukkan perubahan dalam sambungan fungsional otak, termasuk peningkatan hubungan antara wilayah temporal dari kedua belahan, yang dikaitkan Velikova dengan peningkatan koordinasi rangkaian yang berkaitan dengan pemprosesan gambar.

Dia menyimpulkan, "gabungan penemuan EEG ini juga menunjukkan kemungkinan peningkatan aktiviti GABA (asid gamma -aminobutyric), yang terkenal dengan sifat anti-kegelisahan dan antidepresan."

Hasil kajian menunjukkan bahawa latihan imejan emosi yang dipandu sendiri berpotensi besar untuk meningkatkan kesejahteraan emosi orang yang sihat setiap hari.

Para penyelidik kini meneroka bagaimana pendekatan itu mempengaruhi fungsi kognitif orang yang sihat. Dengan campur tangan profesional yang minimum, teknik ini dapat dikembangkan untuk menjadi pertolongan yang menjimatkan bagi mereka yang mengalami kemurungan bawah. Ia juga dapat dipromosikan oleh perniagaan untuk membantu meningkatkan semangat tenaga kerja dan meningkatkan motivasi dan produktiviti.

Sumber: Sempadan