Adakah Pengawalan Ketat Mengenai Waktu Skrin Kanak-kanak Sangat Diperlukan?

Kajian baru yang diterbitkan dalam jurnal Suku Tahunan Psikiatri menunjukkan bahawa hubungan antara masa skrin berat dan kemurungan remaja sebenarnya agak minimum dan remaja mungkin akan baik jika mereka meluangkan masa tambahan di telefon atau komputer mereka.

Ketua kajian Dr. Christopher Ferguson dari Stetson University percaya bahawa perhatian yang ketat untuk mengehadkan masa saringan oleh pembuat dasar dan kumpulan penyokong tidak diharuskan. Sebaliknya, Ferguson melihat lebih banyak nilai dalam memfokuskan bagaimana media digunakan - sebagai contoh, sebagai alat untuk belajar dan sosialisasi - daripada penggunaan masa sahaja.

Sehingga akhir tahun lalu, American Academy of Pediatrics (AAP) mengesyorkan hanya dua jam waktu tayangan sehari untuk belia tetapi menolak cadangan ini dari garis panduan baru mereka. Perubahan ini mencerminkan fakta bahawa data yang membimbing cadangan ini agak tidak jelas dan cadangan masa paparan hanyalah tekaan terbaik pakar.

Untuk kajian ini, para penyelidik ingin menutupi jurang dalam literatur sebelumnya dengan meneliti tahap masa skrin yang berkaitan dengan hasil negatif pada remaja dan seberapa kuat pergaulan ini.

Mereka melihat Kajian Tingkah Laku Risiko Remaja 2013 yang merangkumi data dari peserta Florida yang rata-rata berusia 16 tahun. Responden ditanya mengenai corak tidur mereka, aktiviti fizikal, seberapa sering mereka makan bersama keluarga, jika mereka mengalami gejala kemurungan, dan berapa banyak masa skrin yang mereka habiskan untuk menonton televisyen atau bermain permainan video.

Remaja tersebut juga melaporkan pada peringkat mereka, sama ada mereka mengambil bahagian dalam tingkah laku nakal, memandu berisiko, atau melakukan aktiviti seksual, menggunakan bahan terlarang atau mengalami gangguan makan.

Data dari kajian baru menunjukkan bahawa kanak-kanak tahan terhadap penggunaan skrining hingga enam jam setiap hari. Apabila hasil negatif dicatat, ini sangat kecil dan pada umumnya mempengaruhi lelaki.

Waktu yang dihabiskan di depan layar hanya menyumbang antara 0,49 persen dari varians kenakalan, 1,7 persen pada gejala depresi dan 1,2 persen pada nilai mata rata-rata. Ia tidak mempunyai pengaruh terhadap pemanduan berisiko atau seks berisiko, penyalahgunaan bahan, atau makan yang terhad.

"Walaupun mesej 'semuanya dalam keadaan sederhana' ketika membincangkan masa skrin dengan ibu bapa mungkin paling produktif, hasil kami tidak menyokong fokus yang kuat pada masa skrin sebagai langkah pencegahan tingkah laku masalah remaja," kata Ferguson.

Hasil kajian juga menunjukkan bahawa AAP betul untuk membuang garis panduan maksimum dua jam sebelumnya.

Ferguson percaya bahawa menetapkan had masa yang sukar untuk penggunaan skrin lebih banyak untuk memupuk rasa bersalah pada ibu bapa yang tidak dapat memenuhi harapan yang tidak realistik daripada membantu anak-anak. Dia melihat lebih banyak nilai dalam memusatkan perhatian pada bagaimana media digunakan daripada penggunaan waktu saja, seperti misalnya untuk memupuk pembelajaran dan sosialisasi.

Dia juga percaya bahawa adalah baik bagi orang muda untuk menjadi akrab dengan teknologi skrin.

"Skrin dari pelbagai jenis semakin disisipkan ke dalam kehidupan sehari-hari, baik itu melibatkan pendidikan, pekerjaan, sosialisasi atau organisasi pribadi," kata Ferguson. "Menetapkan had sempit pada waktu layar mungkin tidak sesuai dengan banyak cara di mana skrin menjadi penting bagi kehidupan moden."

Sumber: Springer