Berlari Di Lorong, Lagi & Lagi

Ia bermula kira-kira setahun yang lalu. Kakak saya berjalan di lorong, kemudian dia kembali ke permulaan. Mungkin dia tinggal di sana untuk beberapa saat, tetapi selepas itu dia mula berlari lagi. Dia melakukan ini dengan menggunakan fon kepala, mendengar muzik, selama beberapa minit, setiap beberapa hari.

Sebulan yang lalu dia keluar bersama rakan-rakannya dan mereka mabuk, yang tidak biasa. Namun, dia menghantar pesanan dalam sembang keluarga ketika itu, walaupun dia mungkin hanya bermaksud menghantarnya kepada ayah kita yang dia rapat dengannya. Dia juga adalah satu-satunya yang diberi perhatian secara langsung.

Secara parafrasa, pesannya adalah seperti berikut: “Pernahkah anda memikirkan apa yang akan terjadi sekiranya Ben masih hidup? Itulah sebabnya saya berlari naik turun setiap hari. Saya tidak boleh mengambil ini lagi. Tolonglah, ayah, saya ingin membincangkannya dengan tenang tetapi saya takut anda tidak faham. Tidak ada yang berfungsi lagi. Tidak normal menangis sepanjang masa Saya perlukan pertolongan."

Ben adalah saudara kita tetapi dia meninggal tujuh tahun sebelum dia dilahirkan. Ibu bapa kami memberitahu kami, ini bukan perkara pantang larang. Kami semua dilahirkan selepas dia, kakak saya adalah yang bongsu.

Sehari selepas pesanan itu, semua orang cukup termenung. Semasa dia pulang, ayah kami bercakap dengannya tetapi saya tidak tahu bagaimana keadaannya kerana tidak ada orang lain di sana dan ayah kami tidak pernah membesarkannya.

Topik itu tidak disebut lagi kerana, kakak saya tidak dalam terapi, dia nampaknya baik-baik saja, tidak ada yang luar biasa. Kecuali dia masih berlari di lorong sesekali, walaupun lebih jarang.

Saya bimbang tentang dia tetapi dia tidak akan bercakap dengan saya. Saya tidak tahu sama ada dia bercakap dengan sesiapa mengenai masalahnya. Saya tak tahu nak buat apa.


Dijawab oleh Kristina Randle, Ph.D., LCSW pada 2018-11-3

A.

Sekiranya kakak anda tidak mahu bercakap dengan anda, anda tidak boleh memaksanya untuk berbuat demikian. Yang boleh anda lakukan ialah mencadangkan agar dia meminta pertolongan. Sekiranya dia berminat dan ingin mengambil nasihat anda, dia akan. Jika tidak, dia mungkin tidak. Malangnya, kuasa anda terhad.

Orang mesti mahu meminta pertolongan. Anda tidak boleh memaksa seseorang menjalani rawatan kecuali jika terdapat bahaya yang mungkin berlaku pada diri sendiri atau orang lain. Tanpa keadaan yang melampau itu, dorongan adalah tindakan terbaik anda.

Anda juga mungkin mencadangkan terapi keluarga. Oleh kerana masalah ini melibatkan bapa dan saudara lelaki anda yang meninggal, keluarga anda boleh mendapat manfaat daripada kaunseling. Sekali lagi, anda boleh mencadangkannya tetapi keluarga harus bersetuju untuk turut serta. Bukan sesuatu yang anda boleh paksa Buat cadangan tetapi sedar ada batasan.

Walaupun nasihat yang ditawarkan anda baik, itu tidak bermaksud ia akan diambil. Itu adalah pelajaran yang sukar untuk dipelajari dalam hidup. Saya doakan semoga berjaya dan anda sekeluarga. Terima kasih kerana menulis.

Kristina Randle