Facebook Terikat dengan Kesihatan Mental yang Buruk pada Remaja, Kanak-kanak?

Anda tahu bahawa ini adalah masa yang tepat tahun ini untuk "berita" psikologi apabila Persatuan Psikologi Amerika mengadakan konvensyen tahunannya. Kenapa? Kerana mereka mengeluarkan banyak siaran akhbar seksi mengenai persembahan di persidangan tersebut.

Contohnya, "Kesan Baik dan Buruk Jejaring Sosial pada Kanak-kanak," persembahan yang menyajikan pilihan penemuan penyelidikan yang kelihatan seperti rawak mengenai laman web rangkaian sosial seperti Facebook sejak beberapa tahun kebelakangan.

Ini dengan cepat berubah menjadi fokus eksklusif pada aspek negatif dari perbincangan - "Facebook berkaitan dengan kesihatan mental yang buruk pada remaja: Apa yang mesti diketahui oleh ibu bapa" (CBS News), "Terlalu Banyak Teknologi Membangkitkan Masalah Kesihatan pada Remaja" (Patch.com , dan tentu saja tidak dapat dielakkan, "Adakah 'Facebooking' yang berterusan tidak baik untuk remaja?" (MSNBC.com). Bercakap tentang membuat gunung bahkan dari molehill (kerana ini bukan penyelidikan baru, hanya ringkasan dari apa yang telah kita ketahui).

Tidak ada dalam semua pelaporan berita adalah konteks, seperti biasa. Wartawan yang disebut hanya mengambil apa yang dikatakan dalam persidangan atau dalam siaran akhbar APA, menganggapnya sebagai fakta, dan melaporkannya dengan sewajarnya.

Jangan salah faham, saya suka Dr. Larry Rosen, penyampai ceramah ini di APA. Tetapi yang tersisa dari siaran berita dari Persatuan Psikologi Amerika adalah pemahaman mengenai apakah ini adalah hasil penyelidikan yang kuat, atau penemuan awal.

Pemeriksaan ringkas mengenai kajian di mana Rosen membuat kesimpulan dari menunjukkan bahawa ini adalah yang jelas. Kajian sering dilakukan pada saiz sampel yang kecil, dan lebih kerap daripada pelajar kolej. Sebagai contoh, penemuan mengenai narsisme dan Facebook datang dari satu kajian 100 pelajar di satu universiti. Inilah cara APA menggambarkan penemuan tersebut:

Remaja yang lebih kerap menggunakan Facebook menunjukkan kecenderungan narsisistik.

Cara lain untuk mengatakan ini - yang sama benarnya (tetapi tidak begitu menarik) - adalah dengan mengatakan bahawa remaja narsisistik menggunakan Facebook lebih banyak untuk menyatakan narsisisme mereka. Dan mengapa tidak? Itulah salah satu tujuan laman web rangkaian sosial - untuk menyatakan diri. Seseorang yang mempunyai kelainan dalam mengekspresikan diri dalam jumlah dan konteks yang sesuai kelihatannya tertarik pada laman web rangkaian sosial seperti Facebook (lihat, misalnya, Buffardi & Campbell, 2008). Duh.

Penemuan mengenai penggunaan psikologi dan penggunaan Facebook? Kita mempunyai satu kajian mengenai 70 pelajar sarjana dari "institusi seni kecil, Katolik, liberal di Timur Laut" (Assumption College; Kalpidou et al. 2010). Para penyelidik mendapati hubungan antara menghabiskan masa di Facebook dan harga diri negatif, antara penemuan lain. Tafsiran yang jelas? Bukan bahawa Facebook menyebabkan harga diri yang negatif, tetapi orang yang mempunyai harga diri yang rendah tertarik dengan modaliti teknologi - rangkaian sosial - yang menjadikan mereka lebih selesa untuk menyatakan diri.

Ini dan kajian lain seperti itu adalah titik data yang menarik dan bermanfaat dalam memahami persimpangan tingkah laku dan teknologi manusia. Tetapi mereka hanya itu - titik data tunggal. Dalam kebanyakan kes, mereka belum ditiru, atau ditiru dengan lebih banyak sampel yang mewakili demografi di mana seseorang boleh membuat generalisasi atau membuat kesimpulan yang luas dari mereka.

Hasil lain semestinya ditinggalkan.Dalam kajian besar yang dilakukan terhadap 2.603 pelajar sarjana di Texas, penyelidik mendapati hubungan positif antara intensiti penggunaan Facebook dan kepuasan hidup pelajar, kepercayaan sosial, penglibatan sivik dan penyertaan politik (Valenzuela et al., 2009). Jauh dari cadangan bahawa sesiapa yang menggunakan Facebook "terlalu banyak" (apa pun maksudnya) adalah orang yang narsis dan murung.

Facebook adalah sumber yang hebat, dan alat yang bagus untuk remaja dan kanak-kanak. Ini - dan menghantar teks - terutamanya bagaimana mereka berkomunikasi dengan rakan mereka hari ini, untuk lebih baik atau lebih buruk. Menyatakan yang jelas, seperti "Facebook dapat mengganggu dan boleh memberi kesan negatif terhadap pembelajaran" tidak berbeza dengan mengatakan "TV boleh mengganggu" atau "Bersenang-senang di luar atau membaca buku boleh mengganggu pembelajaran dan memberi kesan negatif." Cukup bodoh untuk menyatakan yang jelas.

Tetapi sillier adalah media arus perdana yang melaporkan perbincangan ini seolah-olah (a) sesuatu yang baru dikatakan atau ditemui dan (b) Facebook dan laman web rangkaian sosial lain sebenarnya menyebabkan masalah ini (seperti yang disarankan oleh tajuk utama di atas).

Terdapat sedikit bukti bahawa menggunakan Facebook dan laman web rangkaian sosial lain seperti itu menyebabkan masalah kesihatan atau kesihatan mental yang signifikan atau bermakna pada kebanyakan remaja atau kanak-kanak yang menggunakannya.

Rujukan

Valenzuela, S., Park, N. & Kee, K.F. (2009). Adakah terdapat modal sosial di laman rangkaian sosial ?: Penggunaan Facebook dan kepuasan hidup, kepercayaan, dan penyertaan pelajar kolej. Jurnal Komunikasi Mediasi Komputer, 14, 875-901.

Buffardi, L.E. & Campbell, K.W. (2008). Narsisisme dan laman web rangkaian sosial. Buletin Personaliti dan Psikologi Sosial, 34, 1303-1314.

Kalpidou, M. Costin, D. &; Morris, J. (2011). Hubungan antara Facebook dan kesejahteraan pelajar kolej sarjana. Cyberpsychology, Behaviour, dan Social Networking, 14, 183-189.