Anda Tidak Perlu Melakukan Semuanya Dengan Sempurna

Salah satu perjuangan terbesar saya adalah hakikat bahawa saya rasa saya harus melakukan semuanya dengan betul. Ada sebahagian kecil dari saya seperti panik jika saya tidak melakukan sesuatu dengan betul, atau cara saya membayangkan perkara itu harus dilakukan.

Kawasan terbesar dalam hidup saya di mana ini berlaku adalah interaksi sosial tetapi saya rasa idea ini dapat memberi manfaat kepada bidang lain dalam hidup anda juga. Ketika saya berhadapan dengan bersosial sama ada berkencan dengan gadis comel atau hanya memberi salam kepada lelaki penghantaran pizza di pintu, saya terus melakukan analisis mengenai bagaimana saya berprestasi sosial.

Sekiranya ada saat-saat canggung atau kejadian di mana kita tidak saling bergurau atau tidak memahami rujukan satu sama lain atau perkara seperti itu, ada sedikit bahagian dari saya yang aneh.

Ini berlaku semalam ketika saya duduk di kedai kopi dan saya melihat seorang rakan dari sekolah menengah. Saya akan mengatakan perkara lucu dan dia tidak akan faham bahawa saya sedang membuat lelucon atau dia akan mengatakan sesuatu yang besar seperti kenyataan bahawa dia berpisah dengan teman lelakinya dan saya merasa seperti saya tidak memberikan reaksi yang tepat. Cukuplah untuk mengatakan, itu janggal.

Saya menghabiskan waktu sepanjang malam dengan bimbang tentang perbualan dan bertanya-tanya apa yang boleh saya lakukan dengan cara yang berbeza.

Saya baru terfikir kemudian bahawa tidak mengapa interaksi tidak berjalan lancar seperti yang saya mahukan. Tidak mengapa saya tidak menunjukkan prestasi yang sempurna dalam situasi sosial itu.

Saya rasa banyak boleh dikatakan idea untuk menerima ketidaksempurnaan. Sekiranya kita meluangkan masa untuk mengkhawatirkan perkara yang tidak kita lakukan dengan betul dalam keadaan tertentu atau apa yang dapat kita lakukan dengan cara yang berbeza, kita juga boleh menjadikan diri kita gila.

Kebenarannya adalah, kehidupan adalah serangkaian peristiwa dan tugas yang berantakan dan pada hakikatnya mustahil untuk melakukan semuanya dengan sempurna seratus peratus masa.

Saya tidak tahu sama ada ia tidak selamat dari zaman kanak-kanak atau sesuatu, saya tidak berada di sini untuk membuat spekulasi mengenai sejarah orang, saya hanya tahu bahawa banyak, banyak orang merasakan paksaan untuk melakukan sesuatu dengan sempurna.

Ada ketakutan ini saya rasa bahawa jika kita tidak melakukan sesuatu yang betul, ini akan menyebabkan kita menghadapi kerentanan atau kecacatan yang kini dipamerkan kepada dunia. Ketakutannya ialah jika kita menunjukkan kelemahan atau kerentanan, dunia akan mengejek kita atau memanfaatkan kita.

Ini adalah keadaan yang menyedihkan bahawa pemikiran itu harus ada, tetapi kenyataan bahawa dunia kadang-kadang dapat membakar kita. Begitulah keadaannya.

Saya rasa langkah besar untuk merasa selesa dengan diri sendiri dan dunia di sekitar anda adalah belajar menerima dan belajar untuk menjadi baik dengan kelemahan dan kelemahan kita.

Sekiranya anda mempunyai sesuatu yang anda risaukan atau sesuatu yang anda teruskan menganalisis dan memusingkan badan anda, cuba sebutkan saja perkataan, "Saya terima ini." Namun, katakanlah berkali-kali anda harus melengkapkan fikiran anda bahawa tidak mengapa ia berlaku dan bukan masalah besar.

Menerima ketidaksempurnaan membebaskan anda untuk merasa selesa tanpa perlu risau tentang perkara-perkara kecil.

Ini sangat membantu, dan saya harus banyak mengingatkan diri saya.

Ia sangat berbaloi.