Kekuatan Mungkin

Ramai di antara kita memandang ketidaktentuan sebagai musuh. Ini membuat kita tidak selesa dan takut - terutamanya jika harapan kita hanya melukis satu gambar. Maksudnya, kita takut dengan ketidakpastian apabila kita meyakinkan diri kita bahawa hanya satu hasil yang akan berlaku. Hanya satu perkara yang akan membuat kita bahagia atau merasa puas. Hanya satu perkara, satu jalan yang akan menuju ke kehidupan impian kita.

Perkara yang satu ini mungkin hubungan, rumah, perniagaan, langkah besar. Atau, seperti dalam kes Allison Carmen, sekolah undang-undang tertentu.

Allison Carmen akan menjadi pengacara. Dan dia mulai melakukan ini di New York University Law School. Dia sudah merancang semuanya. Tetapi dia dimasukkan ke dalam senarai menunggu. Dia merasa seperti impiannya hilang, dan masa depannya hilang. Selama berminggu-minggu dia tidak melakukan apa-apa dan merasa teruk.

Dia membiarkan tarikh penerimaan di sekolah yang dia akui akan berakhir. Setelah menyedari bahawa pergi ke sekolah undang-undang masih menjadi impiannya, dia pergi ke Fordham Law School dan memohon agar diterima. Dia dulu.

Empat perkara berlaku ketika dia menghadiri Fordham: Dia bertemu dan jatuh cinta dengan lelaki yang akan menjadi suaminya; dia bertemu dengan dua rakan terdekatnya; dia mendapat pekerjaan dari sebuah firma yang mengupah pelajar dari sekolah undang-undangnya, dan mereka bahkan membayarnya untuk menghadiri NYU Law School untuk memperoleh Sarjana Undang-Undang; dan beberapa tahun kemudian dia memulakan latihannya sendiri dengan bantuan rakan sekelasnya.

Dalam bukunya Hadiah Mungkin: Mencari Harapan dan Kemungkinan dalam Masa Tidak Tentu Carmen, yang kini menjadi jurulatih kehidupan dan perunding perniagaan, menekankan pentingnya menerapkan pola pikir Mungkin. Menurut Carmen, "Mungkin adalah bahagian dari ketidakpastian di mana kemungkinan tidak berkesudahan hidup dan bernafas."

Sebaliknya, banyak dari kita terjebak dalam pemikiran linear. Ini "membuat kita percaya bahawa ada cara yang betul dan salah untuk hidup kita terungkap," tulis Carmen.

“Kami menceritakan kisah demi kisah kepada diri sendiri, dan percaya bahawa kami tahu bagaimana kehidupan harus berjalan demi kesejahteraan dan kejayaan kami. Tetapi bagaimana hanya dengan satu cara untuk kita mewujudkan tujuan kita? "

Masalah dengan pemikiran linear adalah bahawa jika satu hasil yang kita jangkakan atau harapkan tidak berlaku (yang sangat mungkin, kerana ketidakpastian adalah satu perkara yang adalah tertentu dalam hidup kita), maka kita menjadi buntu. Kami merumuskan. Kami menyesal. Kita menjadi buta terhadap kemungkinan di sekeliling kita.

Dalam Hadiah Mungkin Carmen merangkumi beberapa latihan yang boleh kami cuba untuk membantu kami menerapkan pendekatan Mungkin dalam kehidupan kami.

Fikirkan masa anda merasa tertekan mengenai kesudahan situasi, tetapi sebenarnya ternyata baik. Sebagai contoh, seperti yang ditulis oleh Carmen, mungkin anda hancur ketika seseorang yang anda kejar memilih orang lain, tetapi beberapa bulan kemudian anda bertemu pasangan impian anda. Atau anda kehilangan pekerjaan tetapi sekarang anda melakukan sesuatu yang membuat anda benar-benar gembira.

Seterusnya, fikirkan keadaan semasa yang menyebabkan anda tertekan. Tuliskan bagaimana perasaan anda mengenainya. Adakah anda tahu bagaimana keadaan akan berubah? Sekiranya anda tidak positif, bolehkah anda mengetahui kemungkinan lain? Bagaimana cara membuat anda merasa?

Kemudian cabar pernyataan anda dengan menggunakan "mungkin." Carmen mencadangkan menulis pernyataan ini (atau memilih yang sesuai dengan anda):

  • Mungkin kepercayaan saya mengenai keadaan itu tidak benar;
  • Mungkin apa yang berlaku adalah baik;
  • Mungkin apa yang berlaku dapat menjadi lebih baik;
  • Mungkin saya dapat mencari jalan untuk menerima apa sahaja yang saya alami dan masih baik-baik saja;
  • Mungkin, pada waktunya, saya akan tahu apa yang perlu dilakukan seterusnya;
  • Mungkin semuanya baik-baik saja.

Carmen merangkumi tiga versi visualisasi berikut. Ini adalah yang pertama dia cadangkan untuk menyelesaikan masalah. Anda dapat memvisualisasikannya dalam fikiran anda atau membuat lakaran gambar yang anda lihat.

Tutup mata anda, dan gambarkan masalah anda sebagai pintu. Fokus pada pintu besar ini. Anda mungkin merasa tertekan dan terharu, yang wajar. Sekarang bayangkan bahawa anda menarik diri dari pintu. Seperti yang anda lakukan, pintu semakin kecil dan semakin kecil. Anda juga menyedari bahawa terdapat banyak ruang putih di sekitar pintu. Keliling ruang ini, yang dapat anda lakukan dengan bebas.

"Namakan ruang putih Mungkin, dengan semua kemungkinannya." Sekali lagi, perhatikan betapa kecilnya pintu dibandingkan dengan semua ruang putih itu, dan fokus pada perkataan Mungkin. Ini mengingatkan kita bahawa terdapat banyak alternatif, kemungkinan dan idea untuk mendekati masalah kita.

Lakukan visualisasi ini selama 10 minit pada waktu pagi dan 10 minit pada waktu malam. Sekiranya terdapat lebih daripada satu masalah dalam situasi anda, buat lebih banyak pintu. Luangkan masa dengan setiap pintu untuk lebih memahami bagaimana masalahnya membuat anda merasa. Setelah menghabiskan masa dengan setiap pintu, tarik kembali, dan perhatikan semua ruang putih mungkin.

Menurut Carmen, Mungkin "membebaskan kita dari mendefinisikan setiap saat sebagai baik atau buruk." Ini menjauhkan kita dari pemikiran hitam-putih. Ia melebarkan dunia kita.

Apabila kita mengadopsi falsafah Mungkin, kita dapat melihat jalan dan kemungkinan yang ada pada kita untuk mencapai tujuan kita dan menciptakan kehidupan yang memuaskan.


Artikel ini memaparkan pautan afiliasi ke Amazon.com, di mana komisen kecil dibayar kepada Psych Central jika buku dibeli. Terima kasih atas sokongan anda dari Psych Central!